“Saya pikir inilah waktunya untuk membuat film relevan,” kata Ali Abbasi kepada penonton yang bersorak-sorai pada pemutaran perdana filmnya di Cannes pada tanggal 20 Mei. Donald Trump film biografi Magang. “Ini saatnya membuat film kembali bersifat politis.”

Hollywood sepertinya tidak mendengarkan. Meski mendapat tanggapan antusias Magang secara internasional — film yang dibintangi Sebastian Stan sebagai Trump dan SuksesiJeremy Strong sebagai mentor politik ahli seni hitam Roy Cohn, telah terjual di hampir setiap wilayah — film ini masih berjuang untuk mendapatkan distributor di AS. Meskipun demikian, Abbasi menyebutnya, “acara promosi, pemilu AS” pada musim gugur ini, tampaknya akan memberikan landasan yang ideal, dan banyak publisitas gratis, bagi distributor domestik mana pun.

Kesepakatan AS untuk Magang Hal ini diperumit oleh fakta bahwa Kinematics, perusahaan yang didukung oleh miliarder pro-Trump Dan Snyder, memasang ekuitas untuk film tersebut melawan hak domestik dan harus menyetujui penjualan apa pun. Snyder dilaporkan membenci film tersebut, yang memuat adegan Trump menyalahgunakan amfetamin, menjalani operasi sedot lemak dan pengecilan kulit kepala, dan, yang paling kontroversial, satu adegan grafis yang menunjukkan dia memperkosa istri pertamanya, Ivana. (Ivana mengajukan klaim pemerkosaan selama proses perceraiannya dengan Trump di awal tahun 90an, namun kemudian menyangkal kesaksiannya yang dibatalkan, dengan mengatakan bahwa yang ia maksud bukanlah pemerkosaan dalam “arti literal atau kriminal.”)

Namun faktanya adalah para pembeli di AS telah mewaspadai film-film politik selama beberapa waktu terakhir. Jika dulu kontroversi politik adalah resep kesuksesan box office – dokumen anti-Bush Michael Moore Fahrenheit 9/11 meraup $119 juta di dalam negeri dan $222 juta di seluruh dunia pada tahun 2004 — pergeseran demografi penonton, termasuk penurunan pasar untuk makanan yang condong ke orang dewasa pasca-COVID, telah membuat segala sesuatu yang bersifat politis tampak seperti risiko finansial yang besar. Fitur Adam McKay tahun 2018 Keburukan bisa dibilang merupakan film biografi politik besar Amerika yang terakhir, dan, dengan pendapatan kotor domestik sebesar $48 juta dibandingkan anggaran yang dilaporkan sebesar $60 juta lebih, sebuah kegagalan besar.

“Saya suka politik, saya suka film politik,” kata seorang investor ekuitas Magang memberitahu THR“tetapi dari sudut pandang investasi (atau) bisnis, memasukkan uang Anda ke dalam film politik berarti menimbulkan masalah.”

Sedangkan untuk pasar internasional, topik-topik sulit bagi AS, seperti Trump, lebih mudah mendapatkan pijakan. Namun isu-isu lokal membuat distributor internasional terdiam (misalnya tidak ada film Brexit di Inggris), dengan tekanan yang lebih sedikit datang dari penonton dan lebih banyak dari gerakan sayap kanan yang menyerang film-film yang dianggap beraliran kiri karena, tidak seperti di AS, subsidi pemerintah adalah sumber utama pendanaan. untuk film-film Eropa.

Pada bulan April, Participant Media, pendukung utama film-film sadar sosial di Hollywood, produser pemenang Oscar Menyoroti Dan Yudas dan Mesias Hitam dan dokumen seperti Sebuah Kebenaran yang Tidak Menyenangkan Dan RBG, matikan sama sekali. Banyak studio takut akan reaksi MAGA terhadap film yang dianggap terlalu “terbangun”, yang dapat mencakup apa saja, mulai dari pemeran yang beragam hingga sekadar penyebutan komunitas LGBTQ+. Disney masih merasa kesal dengan perselisihannya dengan Gubernur Ron DeSantis mengenai penolakannya terhadap undang-undang “jangan katakan gay” di Florida. Pada bulan April, setelah selamat dari pertarungan proksi yang dilakukan oleh aktivis pemegang saham, termasuk Nelson Peltz, CEO Disney Bob Iger mengatakan misi utama studio tersebut “harus menghibur, (bukan) berdasarkan agenda.”

“Setiap perusahaan di Amerika takut dituntut, takut dibatalkan,” kata Mikael Fellenius, CEO Film i Väst, pemodal Swedia yang didukung negara dan merupakan investor ekuitas awal di Amerika. Magang. “Iklim telah mempersulit produksi film politik di sana.”

“Dunia kini semakin terpecah. Anda berada di pihak kiri atau kanan, tidak ada titik temu lagi, bahkan tidak ada kenyataan bersama untuk membahas masalah ini,” kata seorang produser yang memiliki pengetahuan tentang Magang negosiasi penjualan, berbicara dengan syarat anonimitas. “Jika penonton pro-Trump, mereka tidak akan menonton film anti-Trump, dan pihak lain tidak akan menonton film pro-Trump.”

“Orang-orang kini menjadi lebih sensitif dibandingkan sebelumnya terhadap gagasan untuk pergi keluar dan menonton film yang mungkin, paling banter, film serius atau, paling buruk, jenis film yang mungkin sangat tidak disetujui oleh banyak orang. ,” tambah Shawn Robbins, analis box office dengan Box Office Theory.

Alih-alih menimbulkan kontroversi, seperti yang dilakukan distributor di masa lalu, saat ini langkah pemasaran terbaik mungkin adalah mengubur politik sama sekali. Selama siaran pers untuk Alex Garland Perang sipil, sebuah drama distopia masa depan yang berlatar konflik yang melibatkan pemerintahan otoriter AS dan serangkaian gerakan separatis, distributor A24 bersusah payah menggambarkan film tersebut sebagai film non-partisan. Itu terbayar, dengan Perang sipil menghasilkan $68 juta di dalam negeri dari sejumlah penonton di negara bagian Merah dan Biru, dan lebih dari $100 juta di seluruh dunia.

Pendekatan non-partisan ini dipicu oleh perubahan strategi dari para streamer. Film politik dan dokumenter pernah dianggap sebagai aset, terutama untuk musim penghargaan — lihat akuisisi Netflix Roma atau Pengadilan Chicago 7 — namun kini penekanannya adalah pada konten arus utama yang memiliki daya tarik seluas-luasnya dan mendunia.

Ikarus, film dokumenter tahun 2017 tentang doping Rusia karya Bryan Fogel, memenangkan film dokumenter terbaik di Academy Awards, menjadikan Netflix salah satu kemenangan Oscar pertamanya. Fogel mengarahkan tindak lanjutnya, Icarus: Akibat, berfokus pada pelapor Grigory Rodchenkov dan upaya Rusia untuk mendiskreditkannya. Setelah menerima ulasan positif dari Telluride pada tahun 2022, film tersebut masih tersedia untuk diambil. Pada tahun yang sama, ikan hitam sutradara Gabriela Cowperthwaite memulai debutnya Ambil, tentang negara-negara kuat, di antaranya Arab Saudi dan Tiongkok, yang membeli tanah dan sumber daya negara lain. Film ini belum dirilis selama dua tahun sampai, pada bulan Mei, perusahaan khusus Magnolia mengambilnya.

Produser film independen Ted Hope, mantan co-head film Amazon, sedang dalam proses peluncurannya Bangsa Tak Terlihat, sebuah film dokumenter tentang demokrasi di Taiwan yang disutradarai oleh istrinya, Vanessa Hope. Karena distributor tidak ingin membuat marah Tiongkok, kata Ted Hope, para pembuat film terpaksa harus kreatif dalam menayangkan filmnya, dengan mengandalkan festival film, pemutaran film yang diadakan oleh organisasi nirlaba seperti Asia Society dan institusi akademis, dibandingkan dengan kesepakatan distribusi besar. . Dia menambahkan: “Para streamer tidak ingin menyentuh sesuatu yang kontroversial.”

Untuk film dokumenter tersebut, yang dibuka oleh distributor indie Abramaorama di salah satu bioskop di NY pada tanggal 31 Mei dan rencananya akan dibuka di LA pada tanggal 20 Juni, Hopes tidak lagi menggunakan platform VOD global yang mengandalkan hubungan dengan Tiongkok, seperti Apple dan Amazon, dan sebagai gantinya merilisnya. pada platform independen Kinema. “Jika Anda ingin pergi ke Tiongkok, Anda tidak bisa datang Bangsa Tak Terlihat”kata Harapan.

Politik Hollywood sendiri dipandang menghalangi kesepakatan distribusi. Persatuan, dokumen tentang pendirian dan pendirian Serikat Buruh Amazon dan upaya untuk menyatukan gudang Amazon di Long Island ditayangkan perdana di Festival Film Sundance 2024 dan mendapat ulasan positif tetapi belum sampai ke distribusi. Berbagai sumber mengaitkan hal ini setidaknya sebagian karena industri Hollywood menghentikan kerusuhan buruh pada tahun 2023, perselisihan selama berbulan-bulan antara serikat pekerja dan studio film yang masih membuat industri ini terguncang.

Kepergian Participant Media baru-baru ini hanya akan mempersulit pembuat film yang memiliki film politik, kata Hope. Bahkan Waktu New York, yang menghasilkan penawaran berdurasi panjang, telah menarik kembali upaya dokumennya. “Saya pernah memiliki begitu banyak pilihan berbeda tentang cara membuat atau menonton film saya,” kata Hope. “Sekarang saya harus memasukkan unta saya melalui lubang jarum.”

Tentu saja, semua ini harus dilihat melalui kacamata perekonomian yang lebih besar di pasar domestik saat ini, di mana pendapatan box office sudah berada di ambang suram dan studio-studio menghadapi langkah-langkah penghematan, PHK, penataan kembali, dan aktivitas M&A. sejak berakhirnya kedua industri tersebut menghentikan pemogokan. Sesuatu yang lebih dikhawatirkan oleh para eksekutif studio daripada pukulan balik politik: Intinya.

“Pasar dan kemampuan menghasilkan uang menggantikan kepentingan politik,” kata seorang agen penjualan veteran. “Tetapi jika kamu memiliki keduanya? Lupakan saja.”

Rebecca Keegan berkontribusi pada laporan ini.

Kisah ini pertama kali muncul di majalah The Hollywood Reporter edisi 12 Juni. Klik di sini untuk berlangganan.

Sumber