Oleh Kayleen Lopez

Menjadi mahasiswa di zaman modern adalah pengalaman yang sangat berbeda dibandingkan sepuluh tahun yang lalu. Media Sosial dan Teknologi telah membawa dunia kencan ke era baru. Semuanya online, dan generasi muda telah sepenuhnya terlibat dalam situasi ini.

Ada terlalu banyak pilihan mengenai kencan online. Ada ratusan aplikasi yang dapat diunduh oleh satu orang untuk terhubung dengan orang-orang di komunitas, kota, negara bagian, dan negaranya.

Menurut beberapa sumber, istilah “hookup” dapat diterapkan pada banyak bentuk keintiman seksual biasa, mulai dari, maafkan bahasa Prancis saya, ciuman hingga seks oral, vagina, atau anal, dan segala sesuatu di antaranya.

Hubungannya singkat dan dapat berlangsung dari beberapa menit hingga beberapa jam dalam satu malam. Hubungannya mungkin berupa adegan mabuk-mabukan di lantai dansa atau melibatkan tidur dan melakukan apa yang disebut “jalan-jalan memalukan” di pagi hari. Sebuah hubungan dimaksudkan untuk bersifat fisik dan melibatkan kedua belah pihak untuk menutup komunikasi atau koneksi apa pun yang mungkin mengarah pada keterikatan emosional.

Bayangkan ini: Anda sedang kuliah dan bertemu dengan seorang gadis yang membuat Anda merasa hangat dan tidak jelas. Kalian berbicara dan memutuskan bahwa Anda berdua ingin mengembalikan semuanya ke tempat Anda. Setelah banyak makan dan minum, Anda membawa segala sesuatunya ke dunia fisik. Anda bersenang-senang, dan setelah itu, Anda mengantarnya. Saat dalam perjalanan, dia menerima telepon dari pria lain yang menanyakan kapan mereka akan jalan-jalan lagi. Ketika ditanya siapa dia, dia menjawab, “Oh, dia hanya seorang teman, jangan khawatir.” Kamu langsung berpikir, ‘Tunggu, bukankah aku juga hanya seorang teman?’ Kemudian Anda sadar bahwa ini normal, dan ini adalah tren kencan modern. Pasca-COVID, masyarakat membiarkan budaya hookup menciptakan situasi di mana seks kasual dapat diterima.

Di zaman modern, aplikasi kencan tampaknya menjadi cara paling populer bagi orang-orang untuk terhubung. Jones berkata, “Aplikasi ini adalah cara untuk memperluas jaringan sosial kami. Ini bukanlah obat ajaib untuk menemukan orang yang bertahan lama.”

Vincent Jones, direktur Pusat Promosi Kesehatan, mengatakan menurutnya budaya hookup tidak selalu merupakan hasil dari respons seseorang yang maladaptif terhadap pemicu stres dalam hidup. Hubungan seksual yang kompulsif bisa saja terjadi, dan jika seseorang sangat terdorong secara seksual, hal itu harus diwaspadai.

Jones saat ini sedang meneliti kesehatan pada aplikasi kencan seluler. Dia menyebutkan pentingnya gambar profil bagi mereka yang menggunakan aplikasi tersebut. Seseorang akan memperhatikan kualitas gambar profil dan biografi yang mereka berikan. Foto berbintik atau hasil editan dapat menjadi indikator bahwa seseorang berbohong tentang dirinya atau berusaha membuat dirinya terlihat lebih menarik. Orang-orang harus waspada terhadap aplikasi kencan karena meningkatnya risiko terhubung dengan bot, atau seseorang yang mencoba mendapatkan sesuatu secara finansial dari orang tersebut.

Ada tanda-tanda bahaya yang harus diwaspadai, seperti mengatakan, “Aku cinta kamu,” terlalu cepat. Ini bukanlah sifat yang sehat ketika berhubungan dengan orang lain secara online.

Profesor Nicholas Grosskopf dari York College’s Health and Human Performance mengatakan dia yakin orang dewasa mempunyai hak untuk melakukan aktivitas seksual yang bersifat suka sama suka, aman, dan menyenangkan. “Preferensi dan kebutuhan seksual setiap orang adalah unik, dan penting untuk menghormati pilihan individu dalam hal ini,” tulis Grosskopf melalui email. “Selama pihak-pihak yang terlibat membuat keputusan berdasarkan informasi dan memprioritaskan persetujuan dan keselamatan, pilihan pasangan atau sifat hubungan seksual mereka tidak boleh menjadi subjek penilaian. Penting untuk menumbuhkan budaya di mana perilaku seksual yang sehat, bertanggung jawab, dan suka sama suka dihormati dan didukung, terlepas dari apakah hal tersebut sejalan dengan pandangan tradisional tentang hubungan. Pada akhirnya, kesejahteraan dan otonomi individu dalam kehidupan seksual adalah hal yang paling penting.”

Grosskopf melanjutkan bahwa selain penyesalan seksual, seks kasual dikaitkan dengan tekanan psikologis, termasuk kecemasan dan depresi, serta rendahnya harga diri dan berkurangnya kepuasan hidup..

Memang benar bahwa beberapa penelitian menunjukkan dampak psikologis negatif yang terkait dengan seks kasual, seperti penyesalan, kecemasan, dan depresi,” tulisnya. “Namun, penting untuk menyadari bahwa penelitian seks secara historis memiliki kecenderungan untuk lebih fokus pada aspek negatif dari ekspresi seksual, termasuk pertemuan biasa atau “berhubungan intim.” Fokus ini kadang-kadang dapat menutupi pengalaman dan manfaat positif yang dapat diperoleh individu, termasuk generasi muda masa kini, dari pertemuan-pertemuan ini. Pengalaman seksual, bahkan yang biasa saja, dapat menawarkan kesempatan untuk mengeksplorasi hasrat pribadi, memperoleh pemahaman diri, dan mengalami kesenangan. Mereka dapat memberdayakan dan berkontribusi pada rasa otonomi dan kepuasan. Penting untuk diketahui bahwa pengalaman orang-orang dengan seks kasual sangatlah beragam dan dapat sangat bervariasi berdasarkan konteks individu, kepribadian, dan keadaan.”

Asosiasi Psikologi Amerika menemukan bahwa dalam penelitian terhadap 832 mahasiswa, 26 persen wanita dan 50 persen pria melaporkan merasa positif setelah berhubungan, dan 49 persen wanita dan 26 persen pria melaporkan reaksi negatif. Siswa yang tersisa untuk setiap jenis kelamin mempunyai reaksi positif dan negatif yang beragam.

Kedua jenis kelamin juga dapat mengalami beberapa efek negatif. Dalam sebuah penelitian yang meminta 187 peserta untuk melaporkan perasaan mereka setelah berhubungan intim, 35 persen melaporkan perasaan menyesal atau kecewa, 27 persen merasa baik atau bahagia, 20 persen puas, 11 persen bingung, 9 persen bangga, 7 persen gembira atau gugup, 5 persen tidak nyaman, dan 2 persen diinginkan atau diinginkan.

Namun, penelitian yang sama menemukan bahwa perasaan berbeda selama berhubungan dibandingkan setelahnya. Selama hubungan intim pada umumnya, 65 persen peserta melaporkan merasa nyaman, terangsang, atau gembira, 17 persen diinginkan atau diinginkan, 17 persen tidak memikirkan apa pun atau fokus pada hubungan tersebut, 8 persen merasa malu atau menyesal, 7 persen gugup atau takut, 6 persen bingung, dan 5 persen bangga.

Dalam eksperimen yang sama, siswa kelas tujuh, sembilan, dan 11 dievaluasi, dan penelitian tersebut menemukan bahwa 32 persen peserta pernah mengalami hubungan seksual dan 61 persen remaja yang berpengalaman secara seksual melaporkan hubungan seksual di luar hubungan kencan; yang mewakili sekitar seperlima dari keseluruhan sampel; yang benar-benar gila jika Anda memikirkannya.

Saat ini, semua orang kesepian, terutama pasca-covid. Setiap orang terpaksa mengisolasi diri mereka sendiri, yang berdampak pada banyak orang. Manusia adalah makhluk sosial dan berkembang dalam hubungan sosialnya dengan orang lain.

Ketika kencan online menjadi mungkin, hal itu membuka dunia baru. Seperti budaya lainnya, budaya Hookup memainkan peran besar dalam membentuk masyarakat. Tidak setiap pengalaman akan sama, dan pada akhirnya, pengalaman itu akan bertahan lama. Karena itu, berhati-hatilah dan jadilah cerdas.

Ramah Cetak, PDF & Email

Sumber