Jamaika terkenal karena kemahirannya dalam mengatur dan menampilkan manifestasi budaya dan ujian sekolah. Prestasi ini patut mendapat pengakuan dan penghargaan, seperti yang terlihat dalam upaya lembaga-lembaga seperti Inter-Secondary Schools Sport Association (ISSA), Jamaican Association of Principals of Secondary Schools (JAPSS), The Overseas Examinations Commission (OEC) bersama-sama dengan Dewan Ujian Karibia (CXC), dan Kementerian Kebudayaan, Olahraga, Pendidikan, dan Pemuda. Keberhasilan kami dalam konteks ini serupa dengan kesuksesan seorang pengrajin terampil yang bekerja dengan presisi, seperti seorang masinis ulung yang mengoperasikan mesin bubut Jerman yang canggih.

Namun, dalam beberapa minggu terakhir, nampaknya generasi muda kita telah terlibat dan dengan tekun berlatih jenis presisi yang berbeda – yang melibatkan parade kekejaman, barbarisme, kelambanan, dan sikap tidak berperasaan yang sesungguhnya, tanpa mempedulikan akibat atau konsekuensinya. Fenomena ini tidak terbatas pada sekolah-sekolah tertentu tetapi tersebar luas di seluruh Jamaika seperti yang terlihat dalam daftar institusi-institusi yang ‘berprestasi’ termasuk Calabar High School, Campion College, Catholic College of Mandeville, Grange Hill Secondary, Irwin High, Jamaica College, Kingston College, SMA Teknik Kingston, SMA Marcus Garvey, SMA Meadowbrook, St George’s College, St James High School, The Queen’s School, dan William Knibb High School.

Dan kini, Varian Baru Munro-T dari penyakit menyedihkan ini telah terdeteksi pada enam siswa di “sekolah terkemuka St Elizabeth”. (Saya tidak berani melangkah lebih jauh dengan pentingnya enam dalam konteks instan.)

Sifat ketidaksesuaian yang meluas dalam wilayah pendidikan, jiwa, dan reputasi Jamaika telah mendorong saya untuk menciptakan istilah “Pandemi Sekolah-19.” Dalam beberapa tahun terakhir, istilah “narsisme” menjadi semakin lazim dalam kamus sekolah kita sehari-hari, sering kali digunakan untuk menggambarkan pemimpin dan individu yang menunjukkan sifat egois. Fenomena ini tidak terbatas pada arena global namun semakin terlihat dalam budaya dan pendidikan Jamaika. Pemimpin dan pembelajar yang narsistik, yang dicirikan oleh sifat-sifat mereka yang berbeda, dapat memberikan dampak yang menguntungkan dan merugikan terhadap lingkungan mereka. Memahami dan mengatasi masalah yang meluas ini sangat penting bagi kesejahteraan masyarakat kita. UNICEF telah mempelajari merebaknya fenomena ini di Jamaika selama bertahun-tahun dan menyoroti perlunya pendekatan komprehensif terhadap masalah ini.

MASUK NARCISISIS MELALUI SEKOLAH-19

Pemimpin dan individu yang narsistik biasanya memiliki kemampuan yang kuat untuk membayangkan dan mengartikulasikan visi yang menarik untuk masa depan. Hal ini dapat menginspirasi dan memotivasi para pengikut, yang merespons dengan kekaguman dan perhatian yang didambakan oleh para pemimpin tersebut. Namun, kepekaan mereka terhadap kritik dan kesulitan menerima perbedaan pendapat dapat mengarah pada interaksi yang kasar dan destruktif. Kurangnya empati dan ketidakmampuan mendengarkan pandangan orang lain dapat semakin mengasingkan orang yang dipimpinnya, karena mereka cenderung memandang bawahan sebagai inferior. Hubungan dengan pemimpin narsistik sering kali melibatkan devaluasi atau penghinaan terhadap orang lain tanpa penyesalan, berbeda dengan konsistensi dan kepedulian tulus yang ditunjukkan oleh perilaku narsistik yang lebih sehat.

Di Jamaika, tanda-tanda budaya yang dikepung oleh narsisme semakin terlihat jelas. Ada peningkatan penekanan pada individualisme dibandingkan kolektivisme, dengan sikap mementingkan diri sendiri dan promosi diri diagungkan dalam budaya populer. Acara-acara di ruang dansa, ruang sidang, forum politik resmi, dan media sosial sering kali menyoroti influencer yang memiliki sifat-sifat ini, sehingga memperkuat gagasan bahwa sikap mementingkan diri sendiri adalah jalan menuju kesuksesan. Pergeseran ini disertai dengan penolakan terhadap batasan moral dan sosial, dengan nilai-nilai dangkal menggantikan pertimbangan etis yang lebih dalam.

Ketergantungan orang narsisis pada orang lain untuk mendapatkan validasi adalah tren lain yang meresahkan. Ketergantungan ini memupuk budaya di mana individu terus-menerus mencari kekaguman dan persetujuan, sehingga menimbulkan rasa harga diri yang rapuh. Akibatnya, masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan depresi semakin meningkat seiring dengan perjuangan individu untuk menemukan kedamaian dan kepuasan dalam lingkungan yang semakin kompetitif dan dangkal.

Contoh historis dan kontemporer dari pemimpin narsistik menggarisbawahi dampak dari sifat-sifat ini terhadap masyarakat. Saya rasa orang-orang seperti Napoleon Bonaparte, Adolf Hitler, Vladimir Putin, Donald Trump, “Bibi” Netanyahu, Muamar Gadaffi, R Kelly, Dianna Ross, dan Joseph Stalin dapat disebut sebagai contoh klasik, yang menggunakan karisma dan kecerdasan strategis mereka untuk menginspirasi loyalitas dan mencapai visi besar mereka. Namun, kepemimpinan mereka juga membawa kekecewaan, kehancuran, dan penderitaan yang signifikan. Di dekat rumah, saya kira para pemimpin Jamaika yang sebenarnya dan virtual seperti Michael Manley, Sir Alexander Bustamante, SSP Reneto Adams, Adija “Vybz Kartel” Palmer, Jah Cure, Shabba Ranks, Buju Banton, Anggota Parlemen Warmy Warmington, dan “Uskup” Kevin Smith Meskipun karismatik dan berpengaruh, mereka juga menunjukkan kecenderungan narsistik yang memberikan kesan mendalam pada kawasan yang sangat terhubung ini dan pada pemikiran generasi muda negara kecil yang besar ini.

Di bidang pendidikan, narsisme diwujudkan dalam berbagai cara. Influencer, artis dancehall, dan bahkan beberapa kepala sekolah menengah atas atau perguruan tinggi keguruan menunjukkan sifat-sifat ini, memprioritaskan kejayaan pribadi di atas kebaikan kolektif. Pergeseran ini bukannya tanpa konsekuensi. Siswa semakin mencontohkan perilaku mereka berdasarkan figur-figur ini, menghargai promosi diri, sepatu bermerek dan pakaian lainnya, kesuksesan pribadi yang dangkal dibandingkan empati dan pencapaian sejati.

SEMUA TIDAK HILANG

Namun, semuanya tidak hilang. Ada cara-cara seperti wajib Compassion and Emotional Learning (mCEL) untuk melawan dampak negatif narsisme dan menumbuhkan budaya dan sistem pendidikan yang lebih sehat melalui apa yang dikenal sebagai Social and Emotional Learning (SEL). Mempromosikan budaya empati dengan sengaja adalah hal yang terpenting. Mendorong masyarakat untuk memahami dan menghargai perspektif yang beragam dapat dicapai melalui pendidikan yang sistematis dan mencakup seluruh kurikulum, pengabdian masyarakat, proyek, dan acara budaya yang merayakan keberagaman. Dengan memupuk rasa identitas kolektif, kita dapat menekankan nilai-nilai, sejarah, dan tujuan bersama yang melampaui kepentingan individu.

Kerendahan hati dan kesadaran diri juga penting. Sistem pendidikan harus mendorong individu untuk menerima keterbatasan mereka dan mengakui nilai orang lain. Teladan yang menunjukkan kerendahan hati, kesadaran diri, dan rasa hormat terhadap orang lain dapat menginspirasi sifat-sifat ini pada sesama warga negara. Mendengarkan secara aktif dan komunikasi terbuka harus diprioritaskan, sehingga menciptakan lingkungan di mana individu merasa nyaman berbagi pemikiran dan pendapat.

Rasa syukur dan penghargaan terhadap orang lain sering kali diabaikan padahal merupakan komponen penting dari masyarakat yang sehat. Mendorong warga untuk mengungkapkan rasa terima kasih atas kontribusi orang lain dapat menumbuhkan komunitas yang lebih suportif dan kohesif. Pengabdian masyarakat, proyek, dan program pendidikan yang menekankan tanggung jawab dan akuntabilitas dapat semakin memperkuat nilai-nilai ini.

Inklusivitas dan keberagaman harus menjadi yang terdepan dalam inisiatif budaya dan pendidikan kita. Menghargai dan merayakan keberagaman dapat dilakukan melalui berbagai program dan acara yang menyoroti kekayaan pengalaman kolektif kita. Menumbuhkan rasa kebersamaan dan kohesi sosial melalui nilai-nilai dan tujuan bersama dapat memperkuat tatanan masyarakat kita.

Terakhir, memantau dan mengatasi kecenderungan narsistik pada individu, khususnya kaum muda, sangatlah penting. Melalui pendidikan dan refleksi diri, kita dapat mendorong kepemimpinan yang lebih sehat dan praktik pengambilan keputusan yang memprioritaskan kesejahteraan kolektif di atas kejayaan individu (“kemewahan dan kecemerlangan”).

Inilah masalahnya. Pandemi narsisme yang mencekik budaya dan pendidikan Jamaika adalah masalah multifaset yang memerlukan upaya bersama untuk mengatasinya. Dengan mengedepankan empati, kerendahan hati, dan kesejahteraan kolektif berbasis mCEL, kita dapat dengan bijaksana mengimunisasi masyarakat kita dari dampak buruk narsisme dan menumbuhkan lingkungan yang lebih sehat dan inklusif untuk generasi mendatang. Warisan yang kita tinggalkan tidak boleh berupa egoisme dan kesuksesan yang dangkal, melainkan warisan yang tulus, empati, dan kemajuan bersama… warisan yang berupa kebaikan dan perhatian terhadap orang lain, terutama di sekolah kita.

Rincian istilah narsisme:

• Ini mengacu pada gaya kepribadian yang ditandai dengan fokus ekstrim pada diri sendiri. Orang dengan narsisme tinggi sibuk dengan dirinya sendiri dan kebutuhannya, seringkali dengan mengorbankan orang lain.

• Mereka mungkin menunjukkan rasa penting yang berlebihan, kebutuhan yang mendalam akan kekaguman, dan kurangnya empati terhadap perasaan orang lain.

• Penting untuk diingat bahwa narsisme ada dalam suatu spektrum. Setiap orang terkadang menunjukkan kecenderungan narsistik, namun hal ini menjadi masalah jika pola tersebut menyebar luas dan berdampak negatif pada kehidupan sehari-hari.

Dennis Minott, PhD, adalah CEO A-QuEST-FAIR. Beliau adalah seorang spesialis sumber daya hijau multibahasa, ahli fisika penelitian, dan ahli matematika sederhana yang bekerja di sektor minyak dan energi. Kirim masukan ke: a_quest57@yahoo.com atau kolom@gleanerjm.com.

Sumber