Kisah banjir menurut Alkitab dan pembantaian tanggal 7 Oktober telah mengilhami penari dan koreografer Israel Hanoch Ben Dror untuk menciptakan produksi The Jerusalem Dance Theatre (JDT) Kedalaman Besar (Tahom Rabbah)dipresentasikan di The Suzanne Dellal Center di Tel Aviv.

Setelah istirahat selama 20 tahun, Ben Dror kembali ke dunia tari sebagai direktur artistik teater dan pencipta pertunjukan tari yang hebat ini.

JDT adalah “ansambel tari perbendaharaan kontemporer profesional yang terinspirasi oleh perkembangan budaya dan sosial kota Yerusalem” yang “didirikan pada tahun 1985 oleh penari dan koreografer Tamara Mielnik, yang tertarik untuk menciptakan tarian yang berkaitan dengan tradisi Yahudi yang akan memiliki pengaruh. pesan pendidikan dan etika tetapi diambil dari tarian internasional,” menurut halaman Instagram dan situs webnya.

Dengan menggunakan berbagai metafora, Ben Dror membahas trauma yang masih ada dalam pengalaman tragis Israel baru-baru ini. Menonton pertunjukan saat perang sedang berlangsung dapat memberikan efek katarsis. Jatuhnya huruf-huruf Ibrani sebagai bagian dari desain set, mengiringi tarian solo di bagian kedua pertunjukan, membawa kita ke jurang yang dalam, dieksplorasi secara mendalam oleh pencipta Yang Sangat Dalam.

Pertunjukan ini dibagi menjadi tiga babak, dengan musik Johann Sebastian Bach, Arvo Part, dan Franz Liszt, semuanya dibawakan secara live oleh duo piano Tami Kanazawa dan Yuval Admony. Pada ketiga bagian tersebut, setelah pemutaran perdana tarian tersebut, Ben Dror memutuskan untuk menambahkan sebuah epilog, yang ia ungkapkan selama wawancara untuk Majalah ini: “Ini berbicara tentang harapan dan cara untuk mengatasi peristiwa tragis,” katanya.

Mengapa Anda menyebut acara Anda ‘The Great Deep’?

Dalam bahasa Ibrani, itu adalah tahom rabbah (jurang besar). Ini adalah ungkapan yang pertama kali muncul di Asal. Ini mengacu pada sumber air bah yang sangat dalam, pada masa air bah. Saat membuat pertunjukan ini, saya terinspirasi oleh pendekatan filosofis, Iridosophical®, yang melihat kisah air bah dalam Alkitab sebagai analogi dengan pengalaman hidup kita saat ini.

Anda membandingkan masa-masa terjadinya air bah dalam Alkitab dengan pengalaman pembantaian pada tanggal 7 Oktober.

Ya, ada kesamaan dalam banyak aspek: Saya merasakannya dengan sangat kuat ketika perang dimulai. Namun bahkan sebelum perang, saya merasa dunia sedang goyah. Apa pun yang tidak memiliki landasan yang cukup kuat tidak akan bertahan dalam ujian perubahan.

Kami mulai mengerjakannya setelah tanggal 7 Oktober. Saya memiliki perasaan yang sangat kuat bahwa secara metaforis, kami melalui proses yang sama tetapi dengan kostum yang berbeda. Dalam kitab Kejadian yang tertulis tentang air bah juga disebutkan kata ‘hamas’ (Kejadian 6:11, ‘perampokan’; sumber terjemahan diberikan di bawah).

Banjir juga terjadi dari langit; air datang dari segala arah. Saya merasa pada tanggal 7 Oktober bahwa kami (secara metaforis) dibanjiri dari Gaza, bagian Utara, kemudian dari sana Yamandan sekarang dari Iran – seperti pada zaman Alkitab, dari segala arah.

Anda mengubahnya menjadi pertunjukan tari, dengan live music (piano duo) dan video art. Dalam persepsi subyektif saya, dua bagian pertama dari musik Bach dan Part sangat terhubung satu sama lain dan sangat kuat – terasa seperti satu kesatuan. Dan bagian ketiga, dengan musik Liszt, terasa seperti bagian yang terpisah. Mengapa Anda memilih komposer tertentu ini, dan mengapa Anda membuat jeda sebelum bagian ketiga? Ini bukan pertunjukan yang panjang.

Beberapa tahun terakhir telah mengubah hubungan antarmanusia; itu dimulai dengan COVID-19. Orang-orang mendapati diri mereka lebih dekat dengan keluarga mereka, orang-orang terdekat. Itu tidak mudah bagi sebagian orang. Saya merasa bagian pertama (pertunjukan) berbicara tentang hubungan dan keintiman; Saya merasa kami wajib mempraktikkannya karena banyak gangguan lain (seperti hiburan) yang diambil dari kami.

Di bagian terakhir, kisah Don Giovanni karya Liszt, saya menyebut festival Supernova sebagai pesta besar yang terputus dari kenyataan, yang berakhir dengan tragedi besar. Itu semua metaforis. Saya percaya bahwa menunjukkan sesuatu dalam konteks yang berbeda bisa lebih kuat daripada bersikap terlalu literal. Kisah Don Giovanni adalah pesta besar – kostum penuh warna, pesta euforia – yang berakhir dengan tragedi. Itu mewakili Yang Sangat Dalam.

Lalu bagaimana dengan babak kedua? Tentu saja, ini sangat individual, tetapi bagi saya pribadi, bagian tengah pertunjukan Anda adalah yang paling kuat. Diputar sebagai latar belakang, huruf-huruf Ibrani yang berjatuhan (seperti hujan), diiringi dengan tarian solo yang sangat dramatis.

Bagi saya, bagian ini adalah kisahnya Nuh. Ini adalah pertama kalinya hujan turun ke daratan; ini terjadi pada zaman Nuh. Kemanusiaan hancur – hampir. Tentu saja, dia dan keluarganya selamat.

Mengapa huruf Ibrani ada di latar belakang?

Ini adalah surat-surat dari Alkitab yang berbicara tentang air bah, yang muncul di seluruh Alkitab dalam konteks yang berbeda-beda. Arti yang pertama (diantaranya) adalah air asli alam semesta yang memberi kehidupan pada bumi dari dalam, yang melambangkan suara batin Tuhan (di dalam diri manusia).

Pernahkah Anda bekerja dengan cerita-cerita alkitabiah sebelumnya?

Tidak, ini pertama kalinya bagiku. Ini juga merupakan karya pertama saya setelah 20 tahun rehat dari dunia tari pada umumnya. Di masa lalu, saya adalah seorang penari (di Israel dan luar negeri), koreografer, guru tari, dan direktur artistik Festival Tari Gvanim di Suzanne Dellal Center di Tel Aviv. Namun selama dua puluh tahun terakhir, saya mendedikasikan diri saya untuk mengajar anak-anak (usia tiga hingga tujuh tahun) dalam sistem pendidikan Rudolf Steiner (juga dikenal sebagai pendidikan Waldorf – sebuah pendekatan holistik yang berfokus pada imajinasi dan kreativitas siswa). Saya juga mempelajari secara mendalam – terkait dengan Yudaisme – filosofi Iridosophical® (saya perlu menyebutkan Shlomit Tamir, orang yang sangat penting dalam bidang ini), yang menginspirasi saya saat ini saat bekerja dengan para penari. Ketertarikan saya bukan hanya mendekati penonton balet, karena yang ingin saya masuki (untuk menjangkau khalayak lebih luas, yang belum pernah menonton balet) adalah ide filosofis, bukan sekadar gerakan.

Namun Anda dan penari dalam penampilan Anda memiliki pendidikan balet klasik.

Ya, saya belajar balet klasik dan tari modern di The Bat-Dor School of Dance di Tel Aviv; dan selama wajib militer, saya diakui sebagai penari yang luar biasa, jadi saya terus menari. Pada usia 21 tahun, saya memulai karir internasional saya di Eropa. Saya menari dengan Jean-Christophe Maillot (di Ballet de Tours), saya berada di Perusahaan Balet Cullberg (tarian kontemporer Swedia), dan kemudian saya bergabung dengan Balet Nasional Spanyol. Saya menyelesaikan karir saya di Batsheva Dance Company, di bawah arahan artistik Ohad Naharin. Selama sepuluh tahun berikutnya, saya mengajar tari dan membuat koreografi di Israel dan luar negeri.

Kenapa kamu berhenti? Dan apa yang membuatmu kembali sekarang?

Saya merasa bahwa menari tidak lagi memuaskan saya pada saat itu, dan saya ingin menjelajahi bidang lain. Saya kembali, sedikit kebetulan – saya tidak merencanakannya. Saya diminta membantu seorang teman seminggu sekali, dan akhirnya, beberapa bulan kemudian saya menjadi direktur artistik The Jerusalem Dance Theater. Sekarang saya merasa saya mengintegrasikan semua dunia yang telah saya tinggali selama perjalanan saya.

Kembali ke ‘The Great Deep’, mengapa Anda memilih komposer tertentu?

Saya merasa bahwa (musik) masing-masing mewakili secara spesifik apa yang ingin saya sampaikan. (Musik) Bach misalnya, ada sesuatu yang sangat murni di dalamnya. Bagiku, dia mewakili keintiman, dan sesuatu yang sangat telanjang, dasar kehidupan, seperti kedalaman yang memberi air ke daratan dari dalam.

Bagian kedua dari Arvo Part sangat minimalis, sehingga memungkinkan terciptanya proses tersendiri, yang harus dilalui oleh orang seperti Nuh (seorang tzaddik dari generasinya) untuk mencapai kesucian. Jadi jika Anda memikirkan huruf-huruf tahom rabbah (yang paling dalam), dan Anda mencampurkannya seperti yang saya lakukan di video, maka huruf-huruf itu menjadi mahut barah – esensi yang bersih (murni). Kata Ibrani ‘barah’ bisa berarti ‘sangat bersih dan murni’, tapi bisa juga berarti ‘ciptaan’. Ini seperti menciptakan esensi Anda dari awal lagi.

Adapun Liszt, dia adalah seorang komposer yang luar biasa, jadi bagi saya musiknya cocok dengan konteks festival Supernova.

Bagaimana rasanya bekerja tidak hanya dengan para penari tetapi juga dengan dua pianis di atas panggung?

Saya suka bekerja dengan seniman dari disiplin lain. Saya juga berpendapat bahwa musik live lebih menarik bagi masyarakat. Saya bekerja dengan dua pianis ini di proyek lain beberapa tahun yang lalu, dan saya ingin kembali bekerja sama ini.

Penarinya adalah anak-anak muda, usia peserta festival Supernova, dan Anda memberi mereka tugas untuk menari festival Supernova…

Ya, tapi pada saat yang sama, kita tidak bisa melihatnya secara harfiah… Kehidupan sebelum 7 Oktober tidak sama dengan sekarang, seperti kehidupan sebelum air bah. Itu semua berdampak pada kami. Namun konflik tidak pernah berhenti, konflik hanya berubah – di zaman Nuh, dan sekarang. Kita hanyalah manusia.

Mengapa orang harus melihat ‘The Great Deep’?

Itu pertanyaan yang sulit – saya harus memikirkannya… Ini adalah pertunjukan yang mewakili apa yang sedang kita lalui. Terkadang, ketika kita melihat sesuatu dengan sangat cermat, kita tenggelam di dalamnya; dan ketika kita melihat sesuatu sebagai metafora, ada baiknya kita menertibkan pikiran dan emosi kita. Saya pikir menonton pertunjukan ini dengan perspektif seperti itu dapat menertibkan kekacauan. Ini merangkum proses yang kami lalui dalam waktu singkat – 50 menit pertunjukan.

Pertunjukan berikutnya akan sedikit lebih panjang, dan pada ketiga bagian tersebut saya akan menambahkan sebuah epilog – tentang bagaimana menghadapi bencana setelah bencana itu terjadi. Terkadang bencana menyatukan masyarakat yang terpecah, (sehingga kita bisa mulai) menuju realitas baru dengan belas kasih.

Musik siapa yang Anda pilih untuk epilog?

Edward Elgar. Karya itu juga diaransemen untuk dua piano.

Jadi saya harus datang lagi, untuk akhir yang baru. Atau awal yang baru, seperti yang Anda katakan – dan kemudian saya akan bertanya mengapa Elgar.

Sangat! 

Untuk informasi lebih lanjut tentang The Great Deep, kunjungi:

suzannedellal.org.il/en/shows

(Terjemahan bahasa Ibrani dari The Tanach, ArtScroll Series/ Stone Edition, 1996, 1998, Mesorah Publications, Ltd.)





Sumber