Pertukaran Budaya memasangkan siswa internasional dengan siswa Amerika untuk membina persahabatan dan membantu pengembangan bahasa.

Shengbei Guan adalah pelajar internasional dari Tiongkok. Dia adalah mahasiswa tahun pertama yang belajar di program Intensive English Pathway. Dia mengatakan bahwa program ini membantunya untuk belajar lebih banyak tentang budaya Amerika, dan untuk meningkatkan kemampuan berbicara dan menulisnya.

Direktur program Jalur Bahasa Inggris Intensif Asha Mattan memulai Pertukaran Budaya untuk mendukung siswanya.

“Saya memulai (pertukaran) ini karena saya memperhatikan bahwa banyak mahasiswa internasional saya yang datang ke SIUE dan AS untuk pertama kalinya sangat bersemangat untuk bertemu dengan mahasiswa Amerika dan menjalin pertemanan dengan orang Amerika,” kata Mattan. “Tetapi setiap semester, saya memperhatikan bahwa mereka benar-benar kesulitan dengan hal itu, karena mereka pemalu dan sedikit minder dengan bahasa Inggris mereka.”

Program ini melibatkan siswa internasional dari berbagai latar belakang bahasa yang berbeda. Semester lalu, Mattan bekerja dengan mahasiswa Tiongkok.

Mahasiswa tingkat dua Zephina Vaz de Carvalho adalah seorang pelajar Amerika yang mempelajari pertunjukan seruling dan sejarah musik. Saat belajar bahasa Mandarin, profesornya memperkenalkan kelasnya pada program Mattan.

“Sebagai seseorang yang pernah tinggal di luar negeri, salah satu cara terbaik untuk mempelajari suatu budaya atau mempelajari suatu bahasa adalah dengan berbicara dengan orang-orang yang fasih dalam bahasa tersebut,” kata Vaz de Carvalho. “Dalam lingkungan pendidikan, Anda hanya mendapatkan (bahasa) yang sangat formal, atau gaya penulisan. Namun ketika Anda dapat bercakap-cakap dengan seseorang… itu menjadi lebih bersifat percakapan. Mereka bisa belajar bahasa Inggris lebih cepat, tapi saya juga bisa belajar bahasa Mandarin sedikit lebih cepat.”

Vaz de Carvalho mengatakan bahwa program ini bersifat sosial dan pendidikan, dan menawarkan kesempatan bagi siswa untuk melatih keterampilan bahasa mereka dalam lingkungan yang santai.

“Anda pasti dapat melihat peningkatan dalam kemampuan berbahasa Inggris dari waktu ke waktu,” kata Vaz de Carvalho. “Dindingnya sedikit runtuh, jadi tidak canggung lagi. Pertemuan pertama itu, kami tidak tahu harus berkata apa, karena banyak sekali hambatan yang ada di antara kami. Namun seiring berjalannya waktu, dan kami lebih sering bertemu satu sama lain, mengobrol dan bersenang-senang menjadi jauh lebih mudah.”

Niat Mattan dengan program ini adalah untuk menekankan praktik bahasa di luar ruang kelas.

“Mereka akan bertemu di kedai kopi atau pergi ke mal bersama-sama, dan mereka dapat merasakan pengalaman budaya Amerika yang mereka ingin miliki, namun belum tentu tahu cara menciptakannya sendiri,” kata Mattan. “Mereka bisa mendapatkan teman baru dan bersenang-senang di kampus.”

Vaz de Carvalho mengatakan dia menikmati mencoba makanan otentik, makan tahu dan minum teh yang dibuatkan untuknya oleh rekan bahasanya.

Mahasiswa keperawatan tahun kedua Shelby Rainey berbagi antusiasmenya terhadap makanan baru. Dia mengatakan bahwa dia menikmati berbelanja di supermarket dan mencoba sup pangsit bersama teman-temannya yang dia buat melalui program tersebut.

“Sesuatu yang sangat hebat adalah mereka akan membawa saya ke tempat-tempat di St. Louis yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya yang memiliki banyak kuliner budaya. Dari tempat asal saya, yang paling banyak saya makan adalah Panda Express,” kata Rainey.

Rainey diadopsi dari Tiongkok pada usia 11 bulan.

“Setiap kali saya bertemu dengan mahasiswa Tiongkok, saya merasa terhubung dengan mereka,” kata Rainey. “Saya sudah mempunyai nama Cina (Feng Chuan atau Chuan Chuan) … Saya memanggil mereka dengan nama Cina dan nama Amerika mereka, dan mereka memanggil saya dengan nama Cina dan nama Amerika saya.”

“Sesuatu yang mereka ajarkan kepada saya adalah, dalam bahasa Tiongkok, tidak ada bentuk lampau, sekarang, atau masa depan,” kata Rainey. “Mereka mengajari saya sedikit bahasa Mandarin. Saya tahu dasar halo. Tapi aku bertanya apa yang harus aku katakan jika aku ingin memberi tahu orang tuaku 'Aku mencintaimu'. Itu seperti 'Wǒ ài nǐ.'”

Mattan mengatakan bahwa budaya Amerika sulit untuk disesuaikan.

“Saya pikir semakin banyak program yang dapat dibuat oleh universitas untuk mendukung mahasiswa internasional, semakin baik. Akan sangat bagus jika kita bisa menciptakan lebih banyak acara dan kegiatan komunal untuk menyatukan para siswa,” kata Mattan.



Sumber