Bagi Lialya Pinnow, menari hula telah menjadi bagian dari budayanya yang dia pelajari dan bagikan dengan keluarganya. Sekarang, sebagai ketua lū’au Miss Aloha dan Hawai’i Club, dia akan membawanya ke teman-teman dan orang lain di acara tahunan Hawai’i Club Lū’au yang ke-46.

“Saya sudah menari hula sejak saya berusia tiga tahun dan sekarang saya bisa berbagi hal itu dengan teman-teman saya yang juga berasal dari Hawaii tetapi mungkin tidak tahu cara menari hula,” kata Pinnow.

Sebagai Miss Aloha, Pinnow bangga menjadi orang yang ramah terhadap orang lain dan ramah terhadap klub — yang mendorong terciptanya Miss Aloha.

Sebuah tradisi lama dalam budaya Hawaii, lū’au adalah cara untuk menampilkan budaya melalui tarian budaya, makanan tradisional, dan hiburan. Kembali ke tahun 1960an, UP biasa menahan lū’au-nya di atas rumput. Sekarang, pada tahun 2024, acara ini akan diadakan di tempat yang telah diadakan sejak tahun 1974: Chiles Center.

Lū’au ke-46 akan berlangsung pada tanggal 6 April dengan pintu dibuka pada jam 4 sore, makanan disajikan pada jam 5 sore dan pertunjukannya sendiri dimulai pada jam 6 sore.

Tiket lū’au adalah $14 untuk pelajar, staf dan pengajar, $10 untuk anak-anak berusia 3-12 tahun dan tiket masuk umum adalah $24.

Kerri Osumi melukis spanduk utama yang akan ditampilkan di lū’au.

“Merupakan perasaan istimewa bisa memberikan gambaran kepada orang-orang tentang budaya kita yang sebenarnya, karena meskipun seseorang pergi ke Hawai’i, mereka belum tentu mendapatkan pengalaman seutuhnya seperti yang kita dapatkan dari tinggal di sana sepanjang hidup kita. ,” kata mahasiswa tingkat dua dan Wakil Presiden Hawaii Club Taylor Katahira.

Tahun ini, toko pedesaan favorit penggemar akan kembali hadir dengan menjual makanan, camilan, dan merchandise khas Hawaii. Toko pedesaan ini menjual makanan ringan dari pedagang lokal dari Washington dan Portland serta barang-barang yang dikirim dari orang tua di kampung halaman — toko yang sangat populer di kalangan siswa yang ingin mendapatkan barang-barang yang tidak dapat mereka temukan di sini. Mereka bahkan menambahkan perhiasan ke dalam campurannya.

Lū’au telah, dan terus menjadi, cara bagi siswa UP di Hawaii untuk merangkul budaya yang mereka sukai dan rindukan saat di sekolah. Memiliki sejumlah besar siswa dari berbagai pulau di Hawai’i, Hawai’i Club telah memberikan tempat bagi siswa untuk merasa diterima ketika jauh dari rumah.

“Datang ke sini untuk kuliah adalah transisi yang sangat sulit, tapi bagi saya, hal-hal seperti Klub Hawai’i, pergi ke lū’au dan menjalin pertemanan itulah yang membantu saya,” kata Katahira.

Memiliki sekelompok orang tua yang berdedikasi mendukung anggota Klub Hawai’i dalam merencanakan lū’au sangat penting bagi kesuksesan mereka.

Foto milik Lyiala Pinnow.

“Kami memiliki seluruh komite orang tua di Hawai’i yang mendukung kami,” kata Noelle Asato, salah satu ketua Hawai’i Club. “Kami bekerja sama dengan mereka untuk memastikan kami memiliki cukup sumbangan.”

Hawai’i Club bekerja keras dalam persiapan lū’au, yang biasanya dimulai pada awal semester musim gugur. Seiring dengan tekanan yang biasa terjadi dalam mengamankan tempat, memastikan tanggal dan menyiapkan makanan dan tarian, tahun ini mereka menghadapi tantangan yang berbeda: harus berbagi ruang dengan tim penerimaan UP untuk Weekend on the Bluff.

Hal ini membuat klub hanya mempunyai waktu satu atau dua hari untuk bersiap menuju lū’au, dimana sebelumnya mereka memiliki akses ke Chiles sepanjang minggu menjelang acara tersebut.

“Ada lebih banyak logistik dan lebih banyak koordinasi daripada yang kita perkirakan,” kata Asato.

Lū’au tahun ini sangat penting karena temanya, Pupukahi i Holomua (“bersama kita bergerak maju”), yang menyoroti tantangan yang ditimbulkan oleh Kebakaran Lahaina yang berdampak pada kehidupan banyak orang. Siswa UP dari pulau-pulau.

“Kami memiliki kemeja lū’au tahun ini dengan dua bunga mawar (atau lokelani) di bagian depan dan di kanan bawah adalah pulau Maui untuk menandakan kami ingin melakukan sebanyak yang kami bisa,” kata Katahira.

Selain kaos, akan ada kotak sumbangan di lū’au dimana masyarakat dapat memberikan hasil kepada Dana Kuat Mauisebuah dana yang mendukung orang-orang yang terkena dampak kebakaran dahsyat.

“Sebelum tahun ini, saya jarang sekali pergi ke Maui, namun hubungan dengan mengetahui bahwa mereka adalah orang-orang yang saya sayangi sangat terpukul,” kata Katahira.

Terlepas dari kesulitan yang dihadapi klub dan anggota klub, Pinnow berharap acara ini dapat menyatukan komunitas Hawaii di kampus.

“Ada stigma bahwa Anda harus berasal dari Hawaii untuk bergabung dengan klub, namun ternyata tidak. Kami tumbuh dengan semangat Aloha (artinya cinta) dan menyambut semua orang,” kata Pinnow.

Bagi pimpinan dan anggota klub, lū’au adalah kesempatan untuk menunjukkan dedikasi, hati dan jiwa terhadap budaya yang mereka banggakan.

“Menurut saya, ini merupakan suatu kehormatan untuk bisa menyelenggarakan acara seperti ini dan mendapatkan jumlah penonton yang begitu besar setiap tahunnya,” kata Katahira.

Informasi lebih lanjut mengenai acara ini dapat ditemukan di Hawai’i Club Instagram.. Tiket dapat dibeli dengan mengklik ini tautan.

Amelie Lavallee adalah reporter The Beacon. Dia dapat dihubungi di [email protected].



Source link
1711998165