Setelah mengabaikan tradisi dan mencurahkan seluruh keynote Google I/O untuk menunjukkan keadaannya memasukkan AI ke dalam segala hal yang bisa dibayangkan, perusahaan telah mencadangkan hari kedua untuk mengejar bintang yang pernah tampil di acara tersebut, Android. Bersamaan dengan kedatangan Android 15 beta kedua pada hari Rabu, Google juga pembukaan fitur keamanan yang belum diumumkan sebelumnya pada perangkat lunak selulernya pada tahun 2024, termasuk deteksi pencurian yang didukung AI, perlindungan penipuan Google Play, dan banyak lagi.

Kunci Deteksi Pencurian adalah fitur Android 15 baru yang akan menggunakan AI (ini lagi) untuk memprediksi pencurian ponsel dan menguncinya sesuai dengan itu. Google mengatakan algoritmenya dapat mendeteksi gerakan yang terkait dengan pencurian, seperti gerakan yang terkait dengan mengambil ponsel dan lari, bersepeda, atau mengemudi. Jika ponsel Android 15 menunjukkan salah satu situasi ini, layar ponsel akan terkunci dengan cepat, sehingga lebih sulit bagi penjambret ponsel untuk mengakses data Anda.

Fitur Remote Lock cadangan memungkinkan Anda mengunci ponsel dengan cepat jika seseorang berhasil mengambilnya tanpa memicu Theft Detection Lock. Dengan Remote Lock, Anda bisa (Anda dapat menebaknya) mengunci dari jarak jauh layar ponsel dari perangkat apa pun hanya dengan nomor telepon Anda dan penyelesaian “tantangan keamanan cepat”. Hal ini dirancang untuk menghindari situasi ketika seseorang mengambil ponselnya (atau kehilangannya) namun tidak mengetahui kata sandi akun Google-nya untuk mengakses Temukan Perangkat Saya.

Sejalan dengan itu, Offline Device Lock secara otomatis mengunci layar ponsel Anda — memerlukan autentikasi untuk membuka kuncinya — saat berada di luar jaringan. Hal ini dirancang untuk melawan pencuri yang dengan cepat menjadikan perangkat yang dicuri offline sebelum pemiliknya dapat mengunci atau menghapusnya dari jarak jauh.

Sementara itu, pembaruan pada perlindungan pengaturan ulang pabrik akan mengharuskan kredensial Anda untuk menggunakan ponsel setelah penghapusan data, sehingga mengurangi insentif bagi mereka untuk mencurinya. Selain itu, menonaktifkan Temukan Perangkat Saya atau memperpanjang waktu tunggu layar ponsel akan memerlukan otentikasi keamanan, sehingga menghilangkan taktik umum lainnya yang digunakan oleh penjambret ponsel untuk menyetel ulang perangkat sebelum terkunci.

Mirip dengan fitur Apple diluncurkan awal tahun ini, Android 15 juga memerlukan autentikasi tambahan saat mencoba mengubah pengaturan keamanan akun (mengubah PIN, menonaktifkan perlindungan pencurian, atau mengakses Kunci Sandi) dari lokasi yang tidak tepercaya.

Ikuti terus semua berita dari Google I/O 2024 sekarang juga Di Sini!

Sumber