Kami telah membahasnya mengapa layar hijau berwarna hijauDan bahkan telah berbagi bagaimana peramal cuaca mengetahui ke mana harus menunjuk pada lembar pra-CGI saat melakukan presentasi.

Namun pertanyaan lain yang lebih mendasar ditanyakan oleh Redditor di subReddit r/jelaskan sepertiimfive 12 tahun yang lalu: “Mengapa acara TV dan film terlihat 'berbeda?'” tanya pengguna situs.

Saya juga memikirkan hal yang sama, itulah sebabnya saya menemukan topik ini – seperti yang tertulis di poster, “Saya tidak bisa menjelaskan perbedaan apa yang saya rasakan, namun saya hampir selalu dapat mengetahui apakah sesuatu itu acara TV, dan kapan itu film. Sesuatu tentang warna, dll.”

Jadi apa yang terjadi?

Sebagiannya berkaitan dengan perbedaan teknologi yang digunakan keduanya.

“NTSC adalah singkatan dari National Television Standards Committee, yang diambil dari nama kelompok yang awalnya mengembangkan sistem televisi hitam putih dan kemudian berwarna yang digunakan di Amerika Serikat, Jepang, dan banyak negara lainnya. Gambar NTSC terdiri dari 525 garis yang saling bertautan dan ditampilkan pada kecepatan 29,97 frame per detik,” Sony menulis.

Jalur Alternatif Fase (PAL), “standar format video yang digunakan di banyak negara Eropa,” terdiri dari “625 garis yang saling bertautan dan ditampilkan dengan kecepatan 25 frame per detik.”

Warna dan Memori Berurutan (SECAM) digunakan di belahan dunia lain tetapi memiliki garis interlaced dan frame per detik (fps) yang sama dengan PAL.

Sementara itu, banyak film direkam pada 24 fps, meskipun ada teknologi untuk memotretnya pada kecepatan 60 fps. Artinya, film mungkin terlihat sedikit berbeda di layar.

Apakah hanya itu yang terjadi?

Bukan YouTuber dan penggila film James Hayes mengatakan dalam sebuah video tentang topik tersebut, “Salah satu perbedaan besar adalah rasio aspek televisi, yang biasanya selalu sama… 16:9yang merupakan standar untuk semua gambar HD.”

Tapi film memiliki rentang rasio aspek yang lebih luas untuk digunakan, dan pengambilan gambar film cenderung gunakan rentang yang lebih dinamis (HDR, yang mengambil detail dari berbagai kondisi tanpa harus menggabungkan dua gambar menjadi satu).

“Karena film diekspos pada kecepatan terendah 24 fps, maka film tersebut mendapatkan jumlah waktu pemaparan maksimum… yang juga berarti target (film) mendapatkan saturasi warna maksimum,” tulis seorang Redditor di bawah postingan aslinya. Mereka menambahkan, pekerjaan sutradara fotografi memang bisa mengubah tampilan sebuah film.

Selain itu, fakta bahwa TV dan film dapat bergantung pada set yang sangat berbeda dan bahwa anggarannya mungkin akan sangat berbeda untuk satu film versus beberapa episode dalam satu musim ― mungkin tidak mengherankan jika Anda dapat membedakannya begitu Anda menjentikkan jari pada film tersebut. televisi.



Sumber