Meghan Markle dikatakan sedang berjuang untuk menemukan staf untuk merek barunya, Kebun Riviera Amerika untuk satu alasan utama, menurut seorang komentator kerajaan.

Istri Adipati Sussex soft meluncurkan merek gaya hidup terbarunya awal tahun ini dengan mendaratkan yang baru Instagram halaman serta situs web dengan daftar tunggu untuk itu.

Halaman American Riviera Orchard hanya menampilkan logo, biodata yang bertuliskan “oleh Meghan, Duchess of Sussex” dan ditautkan ke situs web tempat orang dapat bergabung dalam daftar tunggu.

Sejak bulan Maret, satu-satunya kabar terbaru mengenai usaha bisnis terbaru sang bangsawan adalah debut produk pertama untuk dijual dengan merek tersebut, sebotol selai stroberi diberikan kepada 50 influencer untuk diuji rasa.

Namun, momentum merek tersebut tampaknya telah terhenti dan kini seorang komentator kerajaan berbicara kepada mereka Cermin dan mengklaim itu semua karena Meghan menginginkan staf yang “penuh dengan ide-idenya sendiri” sekaligus “menurut keinginannya”.

Penulis kerajaan, Tom Quinn, berpendapat bahwa salah satu masalah terbesar Meghan ketika dia menjadi pejabat senior kerajaan adalah dia percaya bahwa “staf istana harus melompat ketika mereka disuruh melompat”.

Dia menjelaskan: “Dia tidak memiliki kebiasaan Inggris kuno yang sangat sopan dalam bertanya kepada staf apakah mereka keberatan memesan pizza atau menelepon mobil atau mengatur makan siang.”

Quinn menambahkan: “Hasil dari sikap keras Meghan adalah dia kesulitan menemukan staf untuk merek barunya – dia ingin mereka penuh dengan idenya sendiri, namun juga sepenuhnya mematuhi keinginannya.”

Usaha bisnis terbaru sang bangsawan dikatakan menyalurkan Gwyneth Paltrow's Goop yang menjual semua jenis produk berbeda mulai dari lilin, krim dan kristal hingga vibrator.

Kebun Riviera Amerika dilaporkan akan menjual sejumlah barang yang tidak biasatermasuk sampo anjing, pakan ayam, dan guling yoga.

Quinn mengklaim bahwa Meghan “memiliki kepercayaan diri yang mutlak” terhadap mereknya, namun dia menambahkan: “Untuk membuat mereknya sukses, dia perlu menerima dan menerima saran serta mengizinkan staf yang mengetahui lebih banyak tentang hal-hal ini untuk mengambil tindakan. keputusan.

“Ini sangat sulit bagi Meghan karena dia bukanlah seorang delegasi alami.”

Perwakilan Duchess of Sussex telah dihubungi untuk memberikan komentar.

Sumber