Beranda News Mengapa kretek—’bukan rokok biasa’—berkembang subur di Indonesia

Mengapa kretek—’bukan rokok biasa’—berkembang subur di Indonesia

4
0

Mengapa kretek—'bukan rokok biasa'—berkembang subur di Indonesia

Kredit: Universitas Cornell

Selama 10 menit berjalan kaki ke sekolah di Malang, sebuah kota di Jawa Timur, Indonesia, tempat Marina Welker melakukan penelitian pada tahun 2015–16, anak-anaknya melewati lusinan iklan rokok yang dipasang di toko-toko kecil dan warung makan—hampir 120 kali perjalanan pulang pergi.

Angka tersebut merupakan salah satu ukuran prevalensi merokok di seluruh Indonesia, pasar rokok terbesar kedua di dunia, di mana perokok—termasuk 2 dari 3 laki-laki, namun hanya 5% perempuan—mengkonsumsi lebih dari 300 miliar batang rokok setiap tahunnya. Lebih dari seperempat juta orang Indonesia meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan tembakau setiap tahunnya.

Meskipun dilarang di Amerika Serikat dan banyak negara lain, rokok tembakau dengan bahan cengkeh yang disebut “kretek” (mengacu pada suara retakan cengkeh yang terbakar) menguasai 95% pasar Indonesia.

“Menyebabkan bahaya dan kematian bila digunakan sebagaimana mestinya, rokok bukanlah komoditas biasa,” Welker, profesor antropologi di Fakultas Seni dan Sains, menulis dalam bukunya yang baru, akses terbuka buku“Kapitalisme Kretek: Pembuatan, Pemasaran, dan Konsumsi Rokok Kretek di Indonesia.”

“Kretek, pada gilirannya, bukanlah rokok biasa.”

Berfokus pada Sampoerna, anak perusahaan Philip Morris International yang menguasai sepertiga pasar rokok Indonesia, buku ini mengkaji bagaimana produsen rokok kretek mengadopsi teknologi tembakau global dan mempekerjakan masyarakat Indonesia untuk bekerja atas nama mereka di ladang dan pabrik, di gerai ritel, dan pertemuan sosial. dan daring. Welker mendiskusikan penelitiannya dengan Chronicle.

Kretek menghasilkan pengalaman indrawi yang berbeda bagi banyak pengunjung, tulis Anda. Bagaimana?

Siapapun yang pernah ke Indonesia pasti familiar dengan bau rokok kretek yang berbeda dengan asap “rokok putih” karena di dalamnya terdapat bumbu seperti dupa. Asapnya sendiri lebih berat, karena ia menggantung di udara, sehingga bisa menjadi sangat jenuh . Ketika kelompok pengawas tembakau mengukur kualitas udara di acara-acara di dalam dan luar ruangan, mereka mendapati bahwa udara tersebut cukup beracun.

Dan secara visual, Anda menggambarkan hebohnya iklan yang banyak ditemui warga, termasuk anak-anak Anda saat berjalan menuju dan pulang sekolah.

Ini hanyalah jalan biasa, bukan jalan raya yang sibuk. Selama perjalanan serupa ke sekolah di AS, anak-anak saya tidak melihat satu pun iklan rokok. Ada ketidakadilan di dalamnya. Bukan berarti kita tidak punya iklan rokok di AS. Di sini, iklan tersebut lebih ditujukan kepada masyarakat berpendapatan rendah dan orang kulit berwarna. Namun tingkat kejenuhannya juga tidak sebesar itu. Salah satu hal yang saya pikirkan dalam buku ini adalah semua upaya yang diperlukan dan semua pembangunan hubungan yang terlibat dalam menciptakan lingkungan yang begitu jenuh dengan periklanan.

Apa yang membedakan Indonesia dan kretek dengan pasar rokok lainnya?

Ini adalah kisah tentang kekhasan dan persamaan. Tentu saja ada kekhasan dalam industri rokok karena merupakan komoditas pembunuh. Kemudian dengan kretek yang mengandung cengkeh, organisasi “nasionalis kretek” mengklaim bahwa rempah-rempah asli ini, dikombinasikan dengan tanaman tembakau Dunia Baru, menjadi komoditas khusus yang sangat penting bagi warisan budaya, bagi ribuan petani dan pekerja pabrik, dan bagi perekonomian lokal.

Museum menampilkan industri ini sebagai sesuatu yang bersifat pribumi, meromantisasi rokok kretek dengan cara yang positif dan artisanal—mirip dengan penggambarannya dalam serial Netflix baru-baru ini, “Cigarette Girl”. Para nasionalis komoditas tidak mengakui bagaimana industri ini mengadopsi strategi dan teknologi global Big Tobacco—mulai dari mekanisasi dan periklanan hingga klaim menyesatkan tentang rokok dengan filter, “ringan” dan “ringan” yang lebih aman, hingga penggunaan media sosial dan influencer untuk menarik perokok muda.

Mengapa kretek dan rokok begitu populer di Indonesia?

Industri ini telah sangat berhasil dalam memastikan lingkungan peraturan yang longgar. Bungkusan rokok memang memiliki label peringatan yang bergambar dan berdarah. Namun hal yang paling penting adalah menjaga lingkungan di mana Anda dapat merajalelanya iklan. Politisi—yang sebagian besar adalah laki-laki dan sebagian besar perokok adalah laki-laki—sering mengangkat narasi nasionalis rokok kretek tentang komoditas nasional yang mempekerjakan begitu banyak orang dan akan dikenakan pajak atau pembatasan baru. Buku saya berfokus pada keberhasilan industri dalam merekrut berbagai jenis tenaga kerja untuk memastikan keberhasilannya.

Seberapa penting peran Phillip Morris dan perusahaan internasional lainnya dalam kesuksesan industri ini?

Indonesia adalah satu-satunya negara Asia Tenggara yang tidak meratifikasi Konvensi Kerangka Kerja Pengendalian Tembakau Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun 2003, sehingga mereka pun ikut serta. Ketika mereka mengkhotbahkan visi futuristik “bebas asap rokok” di negara-negara Barat yang mayoritas penduduknya berkulit putih dan berpendapatan tinggi, mereka memperluas operasi rokok konvensional di tempat-tempat seperti Indonesia.

Beberapa orang menggambarkan mengunjungi Indonesia seperti kembali ke masa lalu, mirip dengan negara-negara Barat beberapa dekade lalu dalam hal merokok. Apa kamu setuju?

Kiasan perjalanan waktu bermasalah dan menyinggung dalam banyak hal. Indonesia tidak beku pada tahun 1950an. Produk ini memiliki label peringatan kesehatan bergambar yang tidak dimiliki AS, sehingga bisa dibilang produk ini lebih unggul dalam hal tersebut. Wacana keterbelakangan dan rasa malu tersebut menciptakan ruang bagi narasi nasionalis kretek untuk mengatakan, “Kami tidak ketinggalan, kami memiliki komoditas khusus ini, dan kami tidak memerlukan pengendalian tembakau neokolonial Anda.”

Apa yang bisa membantu mengurangi kebiasaan merokok di sana?

Indonesia memang mempunyai gerakan pengendalian tembakau, namun gerakan ini sangat kecil dibandingkan dengan kekuatan ekonomi dan industri rokok yang ada di mana-mana. Negara ini berpenduduk mayoritas Muslim, dan terdapat artikulasi yang kuat namun terbatasnya penyerapan gagasan bahwa merokok adalah “haram”, atau dilarang, sehingga negara ini berpotensi.

Dibutuhkan lebih banyak pengakuan terhadap kekerasan gender di industri ini. Maskulinitas laki-laki dan laki-laki akan dipertanyakan jika mereka tidak merokok, dan perempuan akan menderita akibat dampak buruk asap rokok terhadap tubuh mereka serta dampak buruk rokok terhadap perekonomian rumah tangga, yang jumlahnya sangat besar.

Dan kemudian juga memikirkan ketidakadilan kelas. Seperti halnya di AS, masyarakat miskin yang tidak mampu menanggung dampaknya lebih besar kemungkinannya untuk merokok dibandingkan masyarakat Indonesia yang berpendapatan tinggi. Gambaran ini tidak seindah apa yang digambarkan oleh para pendukung industri rokok dan nasionalis rokok kretek.

Disediakan oleh
Universitas Cornell


Kutipan: Mengapa kretek—’bukan rokok biasa’—berkembang di Indonesia (2024, 2 April) diambil pada 2 April 2024 dari https://phys.org/news/2024-04-kretek-ordinary-cigarette-indonesia.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.



Source link
1712088766