Home Hiburan #MeToo kesulitan mendapatkan daya tarik di Prancis. Kemudian Judith Godrèche maju...

#MeToo kesulitan mendapatkan daya tarik di Prancis. Kemudian Judith Godrèche maju ke depan

5
0

CANNES – Sebelum Judith Godreche dimulai gelombang #MeToo di industri Perancisdia adalah salah satu aktor terkemuka pertama yang melawannya Harvey Weinstein.

Godrèche berusia 24 tahun dan menghadiri Festival Film Cannes untuk pemutaran perdana filmnya “Ridicule.” Weinstein, yang baru saja memperoleh film tersebut, mengundangnya ke suite Hotel du Cap miliknya untuk mendiskusikan kemungkinan kampanye Oscar. Weinstein, dia menceritakannya kepada The New York Times pada tahun 2017, memaksakan diri padanya dan dia melarikan diri.

Itu terjadi pada tahun 1996. Sekarang, Godrèche berada di Cannes pada saat penting lainnya gerakan #MeToo. Pada hari Rabu, beberapa bulan setelah dia menuduh dua pembuat film terkemuka melakukan pelecehan seksual terhadapnya ketika dia masih remaja, Godrèche menayangkan perdana film pendeknya yang mengharukan, “Moi Aussi” (“Me Too”).

“Sangat berarti bagi saya berada di sana karena di sanalah Harvey mencoba memperkosa saya,” kata Godrèche dalam sebuah wawancara. “Tapi sejujurnya, ada begitu banyak tempat di dunia dan begitu banyak lokasi syuting film, lokasi, dan momen dalam kehidupan aktris saya yang tidak baik-baik saja. Jika saya melihat dunia hanya melalui perspektif ini setiap kali saya mengalami sesuatu yang berkaitan dengan pembuatan film, saya pikir saya akan lari dan berhenti.”

Sebaliknya, Godrèche muncul sebagai tokoh terkemuka dalam gerakan #MeToo di Prancis. Pada bulan Februari, Godrèche mengajukan pengaduan resmi terhadap sutradara Benoît Jacquot karena “pemerkosaan dengan paksaan,” dan terhadap pembuat film Jacques Doillon karena “pemerkosaan dengan kekerasan” selama pembuatan “The 15 Year Old Girl” tahun 1989. Kedua pria tersebut membantah tuduhan tersebut.

Di Prancis, yang selama ini menolak gerakan #MeToo, melontarkan tuduhan tersebut mengirimkan gelombang kejutan baru ke seluruh industri. Menteri Kebudayaan Perancis Rachida Dati mengkritik bioskop di negaranya karena “secara kolektif menutup mata selama beberapa dekade” terhadap kekerasan seksual. Pada Penghargaan Cesarsetara dengan Oscar di Prancis, Godrèche bertanya kepada penonton: “Mungkinkah kita bisa memandang kebenaran secara langsung?”

Sebagai buntut dari pernyataan keras Godrèche, semakin banyak perempuan yang melapor, dan penyelenggara Cannes bersiap untuk mengungkap lebih banyak hal selama festival.

“Merupakan hal yang luar biasa bahwa wanita kini angkat bicara,” aktor Lea Seydoux mengatakan kepada wartawan di Cannes pada hari Rabu. “Segala sesuatunya jelas berubah dan sudah saatnya hal itu terjadi.”

Godrèche mendapati dirinya dipuji sebagai pahlawan oleh banyak orang dan dikritik sebagai seorang “puritan” oleh orang lain.

“Bagi saya, ini saat yang cukup aneh,” kata Godrèche. “Ada begitu banyak kebencian dan fantasi aneh yang diproyeksikan pada saya. Orang-orang melihat saya seolah-olah saya adalah makhluk radioaktif.”

Setelah Godrèche menyampaikan tuduhannya terhadap Jacquot dan Doillon, dia membuat alamat email sebagai gudang bagi siapa saja yang pernah mengalami pelecehan seksual. Dalam waktu 15 hari, dia menerima sekitar 5.000 kesaksian. Pada tanggal 23 Maret, sekitar seribu orang yang menulis berkumpul di sebuah jalan raya di Paris.

Godrèche, 52 tahun, mengubah pertemuan itu menjadi “Moi Aussi,” yang didedikasikan untuk “semua orang yang suatu hari akhirnya bisa menceritakan kisah mereka” dan “semua orang yang masih hidup dalam keheningan.” Tayang perdana Rabu malam dalam upacara pembukaan Cannes Sidebar Tidak Tertentu.

Godrèche berjalan di karpet merah festival pada hari sebelumnya bersama para kolaborator film, di depannya pemutaran perdana “Furiosa: A Mad Max Saga.” Bersama-sama, mereka berdiri di tangga Palais des Festivals dengan tangan menutupi mulut.

Cannes telah menyaksikan beberapa demonstrasi dramatis bagi perempuan dalam film dalam beberapa tahun terakhir. Di dalam acara Waktu Habis 2018, 82 wanita – termasuk Cate Blanchett dan Kristen Stewart – berdiri di tangga Palais sebagai protes. Tahun berikutnya, Thierry Frémaux, direktur artistik Cannes, menandatangani janji kesetaraan gender pada rapat umum.

Namun momen seperti itu jarang terjadi di Prancis. Pada tahun 2018, Catherine Deneuve menandatangani surat terbuka yang diterbitkan di Le Monde yang berpendapat bahwa gerakan #MeToo sudah keterlaluan. Pada tahun 2020, kapan Roman Polanski memenangkan sutradara terbaik di Césars, aktor Adele Haenel — yang pada tahun itu mengatakan dia telah dilecehkan secara seksual oleh sutradara Prancis Christophe Ruggia antara usia 12 hingga 15 tahun — keluar dari upacara tersebut. Ruggia membantah tuduhan tersebut. Tahun lalu, Haenel bilang begitu berhenti sama sekali dari industri film Prancis atas “rasa puas diri terhadap penyerang seksual.”

Polanski, yang didakwa memperkosa seorang gadis berusia 13 tahun pada tahun 1977 dan mengaku bersalah atas tuduhan yang lebih ringan, masih dicari di Amerika Serikat selama beberapa dekade setelah ia melarikan diri sebelum dijatuhi hukuman.

“Kami mempunyai cara untuk mengidealkan dan melindungi para auteur dan menempatkan mereka pada posisi yang tidak dapat disentuh,” kata Godrèche tentang sikap orang Prancis terhadap sinema. “Mendefinisikan pembuat film sebagai seorang penulis memungkinkannya untuk mengidentifikasi dirinya sebagai seorang jenius, dan berada di atas hukum dan norma.”

Industri film Perancis juga terguncang oleh banyak hal tuduhan pelanggaran seksual melawan yang dikenal secara internasional Gerard Depardieu. Aktor berusia 75 tahun ini akan diadili pada bulan Oktober atas dugaan pelecehan seksual pada tahun 2021 terhadap dua wanita di lokasi syuting sebuah film. Depardieu membantahnya.

Ketika ditanya apa yang perlu diubah, Godrèche kesulitan menentukan ruang lingkup permasalahan yang menurutnya merupakan bagian dari pembuatan film Prancis.

“Di Prancis, banyak hal yang perlu dilakukan,” katanya. “Saya bukan yang pertama dan saya harap saya bukan yang terakhir.”

Saat membuat “Moi Aussi,” Godrèche berharap untuk mengubah beberapa dinamika yang biasa dia lakukan di lokasi syuting.

“Saya tidak ingin menjadi orang dalam hierarki perfilman,” katanya. “Ini seperti Cannes. Saat Anda berada di lokasi syuting, sangat jelas apa hierarkinya. Itu semacam aristokrasi.”

“Moi Aussi” adalah semacam ekspresi paduan suara dari proses multi-tahap go public dengan pengalaman pelecehan seksual. Dan dalam banyak hal, ini memetakan pengalaman Godrèche sendiri.

“Saya telah mencoba memahami apa yang terjadi pada saya. Ini perjalanan yang aneh. Saya percaya bahwa saya telah melakukan banyak hal sepanjang hidup saya sebagai seorang aktris dan seorang muse. Saya telah dibungkam dalam banyak hal,” katanya. “Saya tidak pernah membiarkan diri saya sepenuhnya menerima bahwa saya diizinkan untuk menciptakan dunia saya, untuk menulis film saya sendiri.”

Ditanya apakah dia senang dia maju ke depan, Godrèche menghela nafas, “Oh, senang sekali.”

“Bukan berarti saya lega. Itu tidak berarti saya bahagia atau tidak benar-benar ketakutan pada suatu hari dan sangat kewalahan dengan kekuatan reaksi baliknya,” tambah Godrèche. “Tetapi saya sangat senang karena saya yakin ada jutaan orang yang berharap agar anak atau remaja putri mereka bisa mendapatkan keadilan.”

___

Jurnalis AP Thomas Adamson di Paris berkontribusi pada laporan ini.

___

Untuk liputan lebih lanjut tentang Festival Film Cannes, kunjungi https://apnews.com/hub/cannes-film-festival.

Hak Cipta 2024 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Sumber