Bergabunglah dengan Fox News untuk mengakses konten ini

Anda telah mencapai jumlah maksimum artikel. Masuk atau buat akun GRATIS untuk melanjutkan membaca.

Silakan isi alamat email.

Parasut yang dilaporkan dipasang pada merpati untuk membawa pesan tulisan tangan selama Perang Dunia II telah ditemukan sekitar 80 tahun kemudian.

Sebuah keluarga baru-baru ini menyumbangkan barang langka tersebut ke Museum Mainan House on the Hill di Standted, Essex, Inggris, dan mengatakan parasut itu ditemukan di kotak sepatu tua.

Parasut itu disimpan di dalam rumah seorang wanita meninggal yang disebut sebagai Ny. Ellington. Kerabat Ellington-lah yang melihat kotak sepatu yang berisi barang dan dokumen terkait dengan hari-H – termasuk parasut merpati.

VETERAN PD II, 100, AKHIRNYA MENERIMA DIPLOMA KULIAHNYA HAMPIR 60 TAHUN SETELAH KELULUSAN

Parasut tersebut diperkirakan telah digunakan sebelum pendaratan D-Day pada 6 Juni 1944, menurut SWNS.

Parasut merpati dilaporkan digunakan untuk menyampaikan pesan rahasia selama Perang Dunia II. (SWNS)

Temuan parasut unik tersebut kini dipajang di pameran D-Day di House on the Hill Toy Museum, yang memamerkan mainan dan artefak antik lainnya.

Metode pengiriman pesan melalui merpati pos adalah “salah satu metode komunikasi jarak jauh tertua,” menurut International Military Antiques (IMA), sebuah perusahaan berbasis di New Jersey yang menjual barang koleksi dan memorabilia militer.

Merpati pos awalnya digunakan oleh orang Romawi lebih dari 2.000 tahun yang lalu dan selama Perang Dunia I, Situs web IMA mengatakan.

PILOT WANITA, 102 tahun, Kenang MELAYANI DALAM PERANG DUNIA II MESKIPUN ada tentangan dari keluarganya: ‘SAYA MENEMUKAN APA YANG SAYA CINTAI’

“Atas desakan Jenderal Angkatan Darat John Pershing, Korps Sinyal Angkatan Darat AS mendirikan layanan merpati pada tahun 1917,” lapor IMA.

Meskipun teknologi semakin maju, Perang Dunia II masih menjadikan merpati pos sebagai cara untuk berkomunikasi dalam keadaan darurat.

Parasut merpati khusus ini dilaporkan digunakan menjelang D-Day pada tahun 1944. (SWNS)

IMA menambahkan bahwa “ke mana pun Angkatan Darat, Angkatan Laut, Penjaga Pantai, atau Marinir pergi, kemungkinan besar merpati juga ikut pergi.”

PESAWAT PERANG DUNIA II DITEMUKAN DI PAPUA NEW GUINEA 80 TAHUN SETELAH DITEMUKAN JEPANG, MENINGGALKAN DUA HILANG

IMA menjelaskan bahwa merpati biasanya diidentifikasi dengan nama atau nomor unik dan terkadang membawa berbagai macam informasi di dalam parasut.

“Dibawa melintasi garis musuh dengan patroli untuk mencari informasi berharga, mereka kembali dengan berita tentang lokasi dan kekuatan pasukan musuh, posisi senjata, serangan yang tertunda, kondisi lalu lintas dan data penting lainnya,” tulis situs web perusahaan tersebut.

Hal ini berguna ketika sarana komunikasi terbatas.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAFTAR NEWSLETTER GAYA HIDUP KAMI

“Merpati adalah satu-satunya alat komunikasi untuk beberapa pos pengamatan lanjutan di mana medan atau kedekatannya dengan garis musuh tidak memungkinkan untuk memasang kabel atau menggunakan radio.”

Pengangkut merpati versi 1937 memiliki parasut besar dan lampiran kotak untuk pesan. (Arsip Austria/Imagno/Getty Images)

Parasut merpati yang dipajang di Museum Mainan House on the Hill dilaporkan merupakan model selanjutnya. Pada tahun-tahun sebelumnya, sebuah sangkar dipasang pada parasut untuk memungkinkan merpati dijatuhkan dari pesawat pasukan yang terisolasi.

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

Sebelum invasi Normandia pada bulan Juni 1944, yang juga dikenal sebagai D-Day, merpati dengan parasut mengirim pesan ke pedesaan untuk memperingatkan warga sipil Prancis tentang keberadaan pasukan Jerman, menurut IMA.

Fox News Digital menghubungi House on the Hill Museum untuk memberikan komentar.

Untuk artikel Gaya Hidup lainnya, kunjungi www.foxnews/lifestyle

Sumber