Home Hiburan Semua mata tertuju pada Coppola di Cannes. Kedengarannya familier?

Semua mata tertuju pada Coppola di Cannes. Kedengarannya familier?

6
0

CANNES – Francis Ford Coppola pada hari Kamis akan tayang perdana di Festival Film Cannes sebuah film di mana dia telah mempertaruhkan segalanya, film yang muncul karena rumor gejolak produksi. Kedengarannya familier?

Pada hari Kamis, Coppola karya yang dibiayai sendiri “Megalopolis” akan membuat penayangan perdananya yang sangat ditunggu-tunggu. Film-film lain memulai debutnya di Cannes dengan lebih banyak keriuhan dan kehebohan, namun tidak ada yang cukup menarik perhatian terhadap “Megalopolis”, film pertama yang dibuat oleh pembuat film berusia 85 tahun itu dalam 13 tahun. Coppola menginvestasikan $120 juta dari uangnya sendiri ke dalamnya.

Empat puluh lima tahun yang lalu, hal serupa terjadi ketika Coppola bekerja keras mengedit “Apocalypse Now.” Film produksi Filipina yang terkenal, yang akan didokumentasikan oleh Mendiang istri Coppola, Eleanor, sudah menjadi legenda. Rilisan yang semula direncanakan pada bulan Desember 1977 telah berakhir. Coppola sendiri telah menggelontorkan sekitar $16 juta ke dalam anggaran $31 juta untuk film “Heart of Darkness” karya Joseph Conrad yang dibuat di Vietnam.

“Saya sangat ketakutan. Untuk satu hal, saya secara pribadi menanggung seluruh anggaran — itulah mengapa saya menjadi pemiliknya,” kata Coppola pada tahun 2019. “Apalagi saat itu bunganya di atas 25,27%. Jadi sepertinya, terutama mengingat kontroversi dan semua artikel palsu yang ditulis tentang sebuah film yang tidak diketahui siapa pun tetapi diperkirakan akan menjadi ‘kekacauan yang digembar-gemborkan’ pada tahun itu, sepertinya saya tidak akan pernah mengerti. keluar dari bahaya yang saya alami. Saya punya anak, saya masih muda. Saya tidak memiliki kekayaan keluarga di belakang saya. Aku sangat ketakutan.”

Gilles Jacob, delegasi jenderal Cannes, melakukan perjalanan mengunjungi Coppola, berharap dia dapat membujuknya untuk kembali ke festival di mana sutradara “The Conversation” memenangkan Palme d’Or pada tahun 1974. Dalam bukunya, “Citizen Cannes: The Man Di balik Festival Film Cannes,” Jacob menceritakan pengalamannya menemukan Coppola di ruang penyuntingan “diserang oleh kesulitan keuangan dan berjuang dengan film sepanjang 20 mil.”

Pada musim semi 1979, Coppola telah mengumpulkan suntingan yang dia tayangkan di Los Angeles — sama seperti yang dia lakukan baru-baru ini di “Megalopolis.” Ketika Jacob mengetahui pemutaran tersebut, dia bergegas untuk mengamankannya untuk Cannes tahun itu.

“Sudah dianggap sebagai sebuah acara bahkan sebelum ditayangkan, ‘Apocalypse Now’ akan menjadi puncak kejayaan festival ini,” tulis Jacob. Dia menambahkan: “Pada akhirnya saya tahu itu adalah setting Cannes – lebih dari pertandingan untuk megalomanianya sendiri – yang akan meyakinkan dia untuk datang.”

Tapi Coppola tidak begitu yakin. Filmnya belum selesai, belum ada creditnya dan dia masih ragu dengan endingnya. Namun setelah beberapa kali bolak-balik dan perdebatan tentang apakah “Apocalypse Now” akan masuk atau keluar dari kompetisi, diputuskan: Ini akan disaring sebagai “pekerjaan yang sedang berjalan” – dalam kompetisi.

Pada pemutaran perdana di Cannes, Coppola menggendong putrinya, Sofia, yang saat itu berusia 8 tahun, di pundaknya. Tanggapan terhadap film tersebut tidak langsung luar biasa.

“’Apocalypse Now,’ salah satu film yang paling banyak digemari pada dekade ini, hanya mendapat tanggapan sopan di Festival Film Cannes pada hari Sabtu,” tulis Herald Tribune.

Pada konferensi pers, Coppola bersikap defensif terhadap pemberitaan buruk yang diterima film tersebut dan perhatian yang diberikan pada anggarannya.

“Mengapa saya, orang pertama yang membuat film tentang Vietnam, sebuah film tentang moralitas, begitu dikritik ketika Anda bisa mengeluarkan uang sebanyak itu untuk seekor gorila atau si brengsek yang terbang di angkasa?” tanya Coppola.

Tapi “Apocalypse Now” pada akhirnya akan menjadi salah satu pemutaran perdana Cannes yang paling dimitologikan. Ketua juri tahun itu, penulis Prancis Francoise Sagan, lebih memilih entri lain tentang perang: “The Tin Drum,” adaptasi Volker Schlondorff dari novel Günter Grass. Juri, yang terbagi antara keduanya, memberikan Palme d’Or kepada keduanya .

“Megalopolis” juga akan tayang perdana di kompetisi pada hari Kamis.

Sehari setelah upacara penutupan Cannes tahun 1978, Jacob ingat bertemu dengan Coppola di Hotel Carlton, tepat saat dia hendak pergi.

“Sebuah limusin hitam besar hendak berangkat. Pintu belakang terbuka dan Francis keluar,” tulis Jacob. “Dia mendatangi saya, mengulurkan tangannya dan, sambil mengeluarkan cerutu besar dari sela-sela giginya, berkata, ‘Saya hanya menerima setengah Palme d’Or. ‘”

Hak Cipta 2024 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Sumber