Beranda News Tiongkok meluncurkan penjangkauan ke Asia Tenggara di tengah ketegangan dengan Filipina

Tiongkok meluncurkan penjangkauan ke Asia Tenggara di tengah ketegangan dengan Filipina

4
0

Tiongkok meluncurkan babak baru penjangkauan diplomatik ke Asia Tenggara minggu ini, ketika pemimpin Tiongkok Xi Jinping bertemu dengan Presiden terpilih Indonesia Prabowo Subianto pada hari Senin dan para menteri luar negeri dari Laos, Vietnam dan Timor Timur mulai berdatangan di Beijing pada hari Selasa.

Serangan pesona diplomatik ini terjadi di tengah sengketa wilayah antara Tiongkok dan Filipina di Laut Cina Selatan, dan upaya AS dan sekutunya untuk memperkuat kerja sama maritim di wilayah tersebut.

Dalam pertemuannya dengan Prabowo pada hari Senin, Xi berjanji untuk “memperdalam kerja sama strategis menyeluruh dengan Indonesia,” termasuk upaya bersama di bidang maritim. Prabowo berharap Beijing dan Jakarta dapat memperkuat kerja sama di berbagai bidang seperti ekonomi, perdagangan, dan pengentasan kemiskinan.

Selama kunjungan tiga hari yang dihadiri banyak menteri luar negeri, Beijing berharap untuk “bekerja lebih lanjut dengan ketiga negara tersebut untuk menindaklanjuti panduan pemahaman bersama yang penting antara Sekretaris Jenderal dan Presiden Xi Jinping dan para pemimpin tiga negara Asia Tenggara,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok.

Minggu depan, AS akan mengadakan pertemuan tingkat tinggi dengan Jepang dan Filipina. Para pemimpin dari ketiga negara tersebut diperkirakan akan membahas isu-isu keamanan regional yang kontroversial, termasuk sengketa wilayah antara Beijing dan Manila.

Beberapa analis mengatakan serangkaian kunjungan tingkat tinggi ke Beijing oleh para pejabat Asia Tenggara mengikuti pola perilaku diplomatik Tiongkok yang “sudah teruji”.

“Dengan Timor-Leste, Tiongkok telah menghabiskan waktu lama untuk mencoba membina hubungan,” kata Ja Ian Chong, pakar kebijakan luar negeri Tiongkok di Universitas Nasional Singapura. “Dan dengan Vietnam, Beijing sangat ingin agar Hanoi dan Manila tidak menjadi lebih dekat satu sama lain.”

Dalam kasus Indonesia, Chong mengatakan Tiongkok berharap dapat mendorong Prabowo untuk “mengambil posisi yang lebih sesuai dengan kepentingannya.”

“Beijing menyadari bahwa ada beberapa ketegangan (di kawasan) sehingga mereka perlu segera mengambil tindakan,” katanya kepada VOA melalui telepon.

Meskipun Vietnam, Malaysia, dan Indonesia mempunyai sengketa wilayah dengan Tiongkok di Laut Cina Selatan, beberapa pakar mengatakan negara-negara ini masih berupaya memastikan perbedaan-perbedaan ini tidak menutupi keseluruhan hubungan mereka dengan Beijing.

Tiongkok dan Indonesia “tidak ingin terlalu memikirkan sengketa wilayah di Laut Cina Selatan,” kata Ngeow Chow-Bing, seorang profesor studi Tiongkok di Universitas Malaya.

Dia mengatakan sebagian besar negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), kecuali Filipina, percaya bahwa jika mereka secara jelas menyampaikan kekhawatiran mereka mengenai sengketa wilayah kepada Beijing dan memastikan kepentingan mereka tidak dilanggar, mereka masih dapat mencoba berkolaborasi dengan Tiongkok dalam masalah lain.

“Sebagian besar negara ASEAN dan Tiongkok tetap menjaga hubungan normal sambil mencari lebih banyak peluang untuk berkolaborasi,” katanya kepada VOA.

Pada saat yang sama, beberapa negara ASEAN sedang membangun hubungan yang lebih erat dengan Amerika Serikat dan sekutunya. Sejak tahun lalu, Vietnam telah meningkatkan hubungan bilateral dengan Amerika Serikat, Jepang, dan Australia.

Sebagai tanggapan, Beijing mengatakan konfrontasi blok tersebut bertentangan dengan “aspirasi bersama negara-negara kawasan.”

Sebelum kunjungannya ke Tiongkok, Menteri Luar Negeri Vietnam Bui Thanh Son bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken di Washington, dan mereka membicarakan berbagai isu termasuk perdamaian dan stabilitas Laut Cina Selatan.

Ngeow di Malaysia mengatakan banyak negara Asia Tenggara sedang mencoba untuk memainkan tindakan penyeimbang antara Beijing dan negara-negara demokratis yang dipimpin oleh AS. “Semua negara ini ingin mendiversifikasi hubungan luar negeri mereka tetapi perluasan hubungan tidak selalu menargetkan Tiongkok,” katanya kepada VOA.

Namun, Chong di Singapura mengatakan apakah negara-negara dapat “mencari peluang dari semua sisi” masih dipertanyakan. “Tujuannya adalah untuk memaksimalkan manfaat namun ada risiko bahwa pertaruhan ini tidak akan terwujud kecuali mereka berkoordinasi satu sama lain,” katanya kepada VOA.

Sementara itu, Beijing akan fokus pada peluncuran lebih banyak proyek di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) – proyek infrastruktur andalan mereka – yang menguntungkan hubungan dengan negara-negara Asia Tenggara dan selaras dengan kepentingannya.

“Tiongkok akan memfokuskan banyak ‘proyek kecil dan indah’ ​​dari BRI di Asia Tenggara, khususnya dalam hal infrastruktur digital,” kata Chong kepada VOA.

A survei baru yang dirilis oleh ISEAS-Yusof Ishak Institute menunjukkan bahwa ketika ditanya apakah negaranya harus berpihak pada Amerika Serikat atau Tiongkok, 50,5% dari 1.994 responden di 10 negara ASEAN memilih Tiongkok, sementara 49,5% lebih memilih AS.

Namun, sengketa wilayah dengan Filipina dan negara-negara lain kemungkinan besar akan terus berlanjut, dan beberapa pengamat mengatakan Tiongkok mungkin mencoba untuk “mendapatkan beberapa poin retoris” mengenai masalah ini dalam pertemuannya dengan para menteri luar negeri dari tiga negara Asia Tenggara.

“Tiongkok telah melakukan hal serupa pada tahun 2016, ketika Tiongkok mengumpulkan perwakilan Brunei, Kamboja, dan Laos untuk mengeluarkan perjanjian, dengan mengatakan bahwa sengketa wilayah di Laut Cina Selatan seharusnya tidak memengaruhi hubungan antara Tiongkok dan ASEAN,” kata Hunter Marston, seorang asisten peneliti di La Trobe University di Australia.

Meskipun masih belum jelas bagaimana Tiongkok dapat mengatasi sengketa Laut Cina Selatan, Marston mengatakan bahwa memulai serangan diplomasi “tentu saja membantu.”

Source link
1712109827