Skor kotak dari Konser Artis Fakultas hari Sabtu selama musim peringatan 40 tahun Festival Musik Musim Panas Universitas Colorado memiliki beberapa statistik yang menarik:

• Tiga dari empat karya yang dipentaskan berasal dari pena komposer perempuan.

• Tiga dari empat ditulis pada abad ke-21.

• Satu ditulis untuk panggung Packard Hall.

• Pertunjukan penutup menunjukkan bahwa komposer chamber terbaik Amerika pada awal abad ke-20 mengawali namanya dengan Ny.

Drama demi drama menceritakan keseluruhan pengalaman.

Butuh tiga orang untuk menyadari harmoni yang menyentuh dan ritme yang menular dari tiga gerakan Trio for Brass karya Lauren Bernofsky dengan Jack Sutte pada terompet, Michael Thornton pada terompet, dan John Rojak pada trombone.

Lahir pada tahun 1967, Bernofsky telah merasakan kesuksesan dunia di hampir semua genre musik klasik. Meskipun trio ini sebagian besar ditakdirkan untuk prestasi akademis, mereka terbukti menjadi pembuka tirai yang sempurna untuk perayaan malam itu.

Dengan keseimbangan ideal, ketiganya langsung bergerak dan mampu dengan mudah mengubah arah untuk menangkap perubahan karakter yang sering terjadi pada komposer. Mereka juga terdengar seolah-olah menyukai warna-warna harmonis abstrak yang diberikan Bernofsky, sehingga memudahkan penonton untuk menikmati disonansi dari masalah tersebut.

Rojak memainkan bass trombone kesayangannya, yang memberinya kesempatan untuk mengekspresikan kontras yang lebih besar: serangan sementara yang eksplosif diimbangi dengan baris lirik yang hangat dan manis. Sutte merasa nyaman memahkotai suara ketiganya dengan kilau cemerlang saat dia menyatu dengan lembut ke dalam suara yang berkumpul. Thornton luar biasa. Kemampuannya untuk meluncurkan suaranya dengan kuat dan kemudian memperkaya keseluruhan soundscape tidak dapat cukup dipuji.

Augusta Reed Thomas, lahir pada tahun 1964, bertekad untuk lebih memahami kondisi manusia melalui Pengaturan Rumi untuk biola dan cello. Komposisi tahun 2001 ini mengambil inspirasi dari empat puisi pendek karya penyair Persia abad ke-13. Tema utamanya mewujudkan filosofi yang melawan keprihatinan manusia dengan transendensi musik yang tak terhindarkan.

Bukan suatu kebetulan, salah satu pendukung besar karya ini, pemain biola Stefan Hersh, ada di sini untuk bermain. Dia menceritakan upaya yang dia lakukan bersama komposer untuk menyelamatkan karya tersebut dari tempat sampah yang ditolak. Hal ini telah mendapatkan dukungan sejak saat itu.

Mendengarkan pertunjukan intens ini secara sederhana tanpa diskusi atau teks apa pun akan terkesan hanya sebagai musik murni. Hersh dan rekannya, pemain cello Bion Tsang, merupakan pelapis artistik yang sempurna satu sama lain, menangkap ritme yang selalu berubah dan berbagi ekstasi melodi yang terkandung dalam musiknya. Tidak ada lagi yang perlu dilakukan untuk menikmati pengalaman itu.

Banyak yang memilih untuk membaca puisi-puisi tersebut dan memberikan makna apa pun yang mereka bisa pada perubahan medan musik ciptaan Thomas — cara yang bagus untuk menjaga fokus seseorang pada pertunjukan.

Setelah mempelajari puisi dan mendengarkan rekaman karyanya, saya meletakkan buku catatan saya, berhenti berpikir sebaik mungkin dan hanya mendengarkan. Ketika suara itu akhirnya berhenti, begitu pula perjalananku. Saya berharap untuk mengunjungi tempat istimewa ini lagi.

Echoes of Wilderness oleh Ofer Ben-Amots ditugaskan oleh Akademi Angkatan Udara AS Winds Ensemble yang berbasis di Colorado Springs dan memulai debutnya di Packard Hall pada tahun 2023. Selama beberapa dekade, Ben-Amots, lahir pada tahun 1955, telah menjadi profesor komposisi dan teori di Colorado Perguruan tinggi, tapi ini mungkin pertama kalinya salah satu dari sekian banyak komposisinya ditampilkan di festival tersebut.

Pembaruan lokal mingguan Anda tentang seni, hiburan, dan kehidupan di Colorado Springs! Dikirim setiap hari Kamis ke kotak masuk Anda.

Kesuksesan! Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Di sini, kwintet tiup ditampilkan melalui empat episode musik yang terinspirasi oleh kehidupan komposer dengan tambahan penting: panorama instrumen perkusi yang diaktifkan oleh artis tamu Justin Douté. Kuintet ini terdiri dari pendukung festival Alice Dade, flute; Robert Walters, obo; Jon Manasse, klarinet; Michael Kroth, bassoon; dan Michael Thornton, klakson.

Seperti yang diharapkan dari judulnya, “Burning Bush” tampil dengan warna dan tekstur musik yang intens diselingi oleh perkusi yang bertenaga. Itu adalah monster energi, pesta pora dengan tarian suara yang kadang-kadang tidak terkendali, tetapi tidak ada masalah bagi para musisi ini. Ben-Amots membantu menangkap keajaiban mukjizat Perjanjian Lama ini dengan meminta para pemainnya secara berkala membisikkan “esh, esh, esh,” bahasa Ibrani untuk “api.”

Ben-Amots selanjutnya mengajak kami bergabung dengan karavan kuno dalam misinya mencapai “Oasis”. Pergerakan ke depan digambarkan dengan menarik oleh garis bassoon Kroth yang mulus dipadukan dengan obo Walters. Itu adalah penjelajahan yang menyenangkan ke dalam hal-hal eksotis, dan ansambel bersatu saat mereka melaju menuju oasis dan klimaks dari episode ini. Kini nyanyian gurun menjadi milik seruling Dade dan klarinet Manasse saat karavan mulai menghilang dari pandangan.

Momen istirahat dan doa kuno yang singkat diturunkan untuk “Mantra” episode ketiga

Aksi provokatif Douté pada drum tangan kayu membawa kita ke The Desert Dance. Sepenuhnya sinematik melalui citra liarnya, ansambel beranggotakan enam orang kini terdengar seperti orkestra simfoni. Penari pedang dan perut seharusnya muncul, tapi ini adalah pertunjukan musik kamar.

Ben-Amots dipanggil ke atas panggung untuk berbagi tanggapan meriah yang diperoleh Gema-nya.

Pencinta musik kamar menyukai kuintet piano yang sangat romantis dan energik dari Brahms, Schumann, Dvořák, dan Franck — semuanya dari spesies musik dominan yang saya sebut sebagai DWEMC: Komposer Pria Eropa yang Mati, Berkulit Putih, dan Berkulit Putih. Beranikah kita menambahkan wanita Amerika ke tingkat yang tinggi itu?

Dilihat dari apa yang ditawarkan oleh pianis William Wolfram, pemain biola Ayano Ninomiya dan Laura Frautschi, pemain biola Phillip Ying, dan pemain cello David Ying untuk final malam itu, Piano Quintet Ny. HHA (Amy) Beach dalam F-sharp minor, Op. 67 bisa duduk di urutan teratas daftar ini.

Beach, yang hidup pada tahun 1867 hingga 1944, dihormati dan terkenal semasa hidupnya. Sampai saat ini, anak cucu belum begitu baik padanya. Pertunjukan, seperti pada Sabtu malam, akan sangat membantu dalam membalikkan pengabaian ini.

Ansambel ini langsung berada di dalam bola emosional dan spiritual mahakarya Beach tahun 1907. Keempat senar semuanya bernafas serempak sementara pianis Wolfram memberikan dukungan dan tanda baca pada saat itu. Ini adalah kesempatan pertama saya untuk mendengarkan Ninomiya di festival ini dan, melalui permainannya yang tepat dan menyentuh hati, terlihat jelas bahwa dia adalah tambahan yang bagus.

Dualitas hadir dan menjadi sangat gamblang melalui ungkapan mendalam Ninomiya dan Frautsci yang ditanggapi dengan cara yang sama oleh para Ying. Rasanya seperti keluar dari mimpi. Gerakan pertama yang berlapis-lapis ini bisa saja ada dengan sendirinya sebagai puisi nada pasca-romantis

Gerakan kedua Adagio muncul dengan lembut dalam keindahan mutlak. Suara Wolfram lebar dan ringan sementara senarnya dimainkan dengan melodi yang indah. Kehati-hatian ansambel dalam mendekati nada-nadanya memungkinkan adanya pemasukan cahaya dan warna.

Ninomiya dengan cemerlang mematahkan mantra ini dengan sudut yang hampir anti-melodi untuk mengakhiri Final. Setelah setiap pemain senar bergabung dengan ide baru ini dengan komitmen penuh, episode senar serempak berikutnya menjadi luar biasa saat Wolfram menyalakan mesin dari bawah.

Pada titik ini, cerita adalah milik pemainnya, bukan komposernya. Itu adalah salah satu momen artistik yang langka ketika sebuah ansambel yang terdiri dari banyak musisi menjadi satu suara visioner.

Pemikiran terakhir dalam masalah ini adalah milik Phillip Ying, yang pernyataan melodi penutup pada biolanya memberikan kebijaksanaan dan refleksi. Kembalinya perkenalan lambat dari gerakan pertama berjalan mulus, dan perjalanan musik inspiratif lainnya dari malam ini pun berakhir.

Sumber