Beranda Olahraga 100 tahun olahraga wanita di Iowa

100 tahun olahraga wanita di Iowa

1
0

SIOUX CITY (KTIV) – Olahraga wanita dan anak perempuan memiliki sejarah panjang di Iowa dan kota Sioux, namun perjalanan menuju popularitas dan kompetisi inklusif membutuhkan waktu yang lama.

Masyarakat menolak gadis-gadis muda dan perempuan yang berolahraga. Mereka mengira sifat agresif tidak sesuai dengan standar perempuan di awal tahun 1900-an, namun pada masa-masa awal, beberapa perempuan ingin berada di lapangan basket, lapangan golf, kolam renang, dan di lintasan.

Beberapa wanita bahkan mencoba merintis jalan seperti tim Bola Basket Morningside tahun 1902 yang meraih banyak kemenangan di hadapan gereja Metodis, yang berafiliasi dengan perguruan tinggi, yang tidak bersemangat dengan keputusan mereka untuk bermain.

“Mereka sangat tidak setuju, sehingga Morningside pada dasarnya mendapat banyak masalah, sehingga mereka tidak dapat menawarkan bola basket putri antarsekolah selama bertahun-tahun setelah itu,” kata Theresa Weaver, kurator pendidikan di Museum Umum Kota Sioux.

Mulai tahun 1920-an, sekolah-sekolah kecil di pedesaan mulai menerapkan bola basket putri. Tradisi dan kegembiraan pun terjadi, tetapi ini adalah permainan yang berbeda. Itu dimainkan dengan enam pemain di setengah lapangan. Tiga pemain akan melakukan pelanggaran terhadap tiga pemain bertahan, dan mereka hanya bisa menggiring bola dua kali. Setelah pertahanan mendapatkan bola, tujuan mereka adalah mengembalikan bola ke pemain ofensif untuk menyerang keranjang.

“Para gadis belajar cara memainkannya, dan memanfaatkan semua keuntungan yang bisa mereka temukan dalam permainan tersebut. Tapi itu sangat berbeda dengan permainan di lapangan penuh,” kata Weaver.

Sekolah negeri di kota Sioux lambat dalam memasuki olahraga wanita. Mereka tidak memulai olahraga antarsekolah sampai awal tahun 70an setelah distrik sekolah dikonsolidasikan menjadi tiga sekolah menengah atas. Saat itulah mereka memulai dengan renang, atletik, dan senam sebelum mengambil enam pemain bola basket pada tahun 1973.

Meskipun Sekolah Menengah Kota Sioux lambat dalam mengadaptasi olahraga putri antarsekolah di sekolah menengah, mereka dengan cepat melakukan transisi bola basket lima putri dari setengah lapangan dengan enam pemain bola basket.

Ini terjadi setelah kasus pengadilan pada tahun 1984 yang mengizinkan sekolah untuk memilih antara bola basket lapangan penuh dan versi 6 lawan 6 bertingkat. Kota Sioux memilih untuk bermain bola basket lapangan penuh karena para pemainnya kehilangan kesempatan mendapatkan beasiswa perguruan tinggi untuk bermain bola basket.

“Mereka tidak akan memberikan beasiswa kepada gadis-gadis yang menjadi penjaga. Gadis-gadis dari enam pemain di Iowa yang melanjutkan bermain di perguruan tinggi umumnya adalah penyerang yang memiliki lebih banyak pengalaman menangani bola dan pengalaman menembak,” kata Weaver.

Sekarang Efek Caitlin Clark menjadi nyata. Banyak atlet sekolah menengah Iowa yang berkompetisi di level teratas.

Iowa memiliki sejarah yang kuat dalam bola basket putri seperti pada tahun 50-an, 70% siswa sekolah menengah bermain bola basket. Pada tahun 1971, 20% atlet putri sekolah menengah di negara tersebut berasal dari Iowa.

“Anda tidak bisa tiba-tiba mengubah keadaan dari enam pemain menjadi lima pemain dan memiliki kehebatan seperti yang mereka miliki saat ini. Butuh beberapa dekade agar bola basket putri benar-benar berkembang dan para pemainnya berkembang dan kita melihatnya sekarang. Dan itu akan menjadi lebih baik dan lebih baik lagi,” kata Weaver.

Source link
1712178464