Beranda Olahraga Di dalam ‘Liga Super’ sepak bola perguruan tinggi, sebuah ide kelompok kuat...

Di dalam ‘Liga Super’ sepak bola perguruan tinggi, sebuah ide kelompok kuat untuk memperbaiki sistem yang ‘mati’

1
0

Satu liga mengawasi level tertinggi sepak bola perguruan tinggi. Tidak ada lagi konferensi seperti yang kita kenal. Tempat playoff ditentukan hanya di lapangan. Promosi dan degradasi untuk sekolah kecil. Pemain dibayar langsung. NIL dan portal transfer, dikelola.

Sekelompok pemimpin berpengaruh ingin mewujudkan semua ini segera — dan mereka menganggapnya sebagai cara terbaik untuk memajukan olahraga yang mereka yakini perlu diselamatkan.

Beberapa rektor perguruan tinggi, letnan utama Roger Goodell di NFL dan beberapa eksekutif puncak olahraga telah menyusun sebuah rencana – yang dijuluki oleh pihak luar sebagai “Liga Super” – untuk sepenuhnya mengubah sepak bola perguruan tinggi, kata mereka yang terlibat dalam kelompok “College Sports Tomorrow” (CST) Atletik. Meskipun rencana tersebut menuai skeptisisme dari lembaga-lembaga olahraga yang ada saat ini, orang-orang di balik gagasan tersebut yakin bahwa gagasan tersebut harus dilaksanakan.

“Model pengelolaan dan pengelolaan atletik perguruan tinggi saat ini sudah mati,” Sirakusa kata Rektor Kent Syverud Atletik selama wawancara.

Virginia Barat presiden Gordon Gee menambahkan, “Kita berada dalam krisis eksistensial.”

Syverud dan Gee adalah bagian dari CST, grup beranggotakan 20 orang yang juga mencakup eksekutif NFL No. 2 Brian Rolapp, pemilik Philadelphia 76ers David Blitzer dan penyelenggara utama Len Perna dari TurnkeyZRG, perusahaan pencari yang menempatkan hampir semua komisaris konferensi teratas, termasuk baru-baru ini Tony Petitti dari Sepuluh Besar.

Mereka mencoba menerapkan sistem baru secara drastis yang akan menggantikan sistem tersebut NCAA dan Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi dan berpotensi memberikan solusi atas badai tuntutan hukum saat ini dan di masa depan yang ditujukan pada bisnis olahraga, ditambah masalah NIL dan portal transfer yang, mereka yakini, telah membahayakan atletik perguruan tinggi secara keseluruhan.

Garis besar CST saat ini akan menciptakan sebuah sistem yang akan memiliki 70 program teratas — semua anggota dari lima konferensi besar sebelumnya, ditambah Notre Dame dan anggota ACC baru SMA — sebagai anggota tetap dan mencakup lebih dari 130 universitas FBS.

Anggota tetap akan berada di tujuh divisi yang terdiri dari 10 tim, diikuti oleh tim divisi kedelapan yang akan dipromosikan dari tingkat kedua.

Lebih dari 50 tim divisi dua akan memiliki kesempatan untuk bersaing menuju divisi atas, menciptakan sistem promosi yang mirip dengan struktur di liga sepak bola Eropa. Ke-70 tim permanen tidak akan pernah terancam turun, sedangkan divisi dua akan mendapat insentif promosi dan degradasi.

Babak playoff tidak memerlukan panitia seleksi, karena delapan pemenang divisi dan delapan wild card dari tingkat teratas akan mengikuti postseason. Tempat wild card akan ditentukan oleh rekor dan tiebreak, seperti halnya NFL.

CST meminjam ide dari liga seperti NFL, Liga Primer Dan MLS untuk menciptakan sistem yang mereka yakini akan memberikan nilai lebih dan keberlanjutan pada televisi. Bukan suatu kebetulan, beberapa anggotanya yang paling berpengaruh memiliki hubungan langsung dengan liga-liga tersebut.

Sejauh ini, kelompok tersebut sedang berjuang untuk mendapatkan dukungan dari sekolah-sekolah yang akan bermain di “Liga Super” yang mereka usulkan. Dewan direksi ACC mendengarkan presentasi dari kelompok tersebut pada bulan Februari. Namun, rencana makan malam dengan administrator dari Sepuluh Besar, SEC, dan 12 Besar semuanya dibatalkan. Juru bicara Sepuluh Besar dan SEC mengatakan masing-masing komisaris Petitti dan Greg Sankey belum bertemu dengan kelompok Perna.

Liga-liga ragu-ragu dan membatalkan pertemuan agar tidak mengecewakan mitra penyiaran mereka saat ini, termasuk ESPN dan Fox, menurut seorang eksekutif yang menjelaskan pemikiran para komisaris.

Kendala terbesar yang dihadapi usaha baru ini adalah kesepakatan TV bernilai miliaran dolar yang telah disepakati oleh semua konferensi terkemuka dengan jaringan-jaringan besar: ESPN/ABC, Fox, NBC, dan CBS. Konferensi FBS baru-baru ini menandatangani perpanjangan enam tahun senilai $7,8 miliar dengan ESPN untuk hak eksklusif perluasan College Football Playoff.

Kesepakatan Sepuluh Besar berlaku hingga musim 2029-30, 12 Besar berlaku hingga 2030-31, dan kesepakatan eksklusif SEC dengan ESPN berlaku hingga 2033-34. Seorang eksekutif TV menyebut gagasan bahwa masih banyak uang yang belum dimanfaatkan di pasar adalah hal yang “naif.” Salah satu eksekutif CST mengatakan bahwa jaringan besar yang sudah memiliki kesepakatan mungkin perlu menyetujui rencana tersebut sebelum dapat memasuki pasar terbuka pada tahun 2030an.


Kekhawatiran terhadap model bisnis sepak bola perguruan tinggi telah mendorong gelombang perbincangan baru tentang bentuk masa depan olahraga ini. (Josh Hedges/Getty Images)

Universitas akan memiliki persentase dari liga tersebut, sebuah model yang berasal dari MLS yang dirancang oleh mantan presiden Mark Abbott, yang terlibat dengan CST. Berbeda dengan liga sepak bola, distribusi pendapatan tidak akan terbagi rata di antara semua pesaing, seperti halnya merek-merek ternama Alabama dan Notre Dame akan menerima lebih banyak kue keuangan. CST percaya akan ada nilai tambah dalam menegosiasikan kesepakatan TV sebagai satu kesatuan dan menciptakan jendela siaran yang lebih masuk akal, seperti pendekatan NFL.

Meskipun model CST akan menghilangkan struktur konferensi sepak bola yang sudah lama ada, model ini akan menciptakan satu entitas untuk bernegosiasi dengan calon serikat pekerja yang akan mewakili para pemain di NIL, portal transfer, dan aturan struktur gaji. Penerapan perundingan bersama ini dapat memungkinkan NCAA menghindari permasalahan antimonopoli yang telah membatasi kemampuan NCAA untuk menegakkan peraturannya sendiri.

“Satu-satunya cara untuk memecahkan masalah ini adalah dengan memiliki solusi yang dapat dipertahankan secara hukum, dapat diterima secara politik, bijaksana secara komersial dan mampu menjalin kemitraan dengan atlet pelajar dengan cara yang benar-benar baik bagi mereka,” kata Perna. Atletik.

Administrator perguruan tinggi sangat prihatin dengan gugatan class action House v. NCAA di California Utara, yang meminta pendapatan NIL ditolak untuk atlet sebelum perubahan peraturan tahun 2021. Jika penggugat berhasil, NCAA dan konferensi kekuasaan dapat menanggung kerugian miliaran dolar. Kasus DPR adalah salah satunya beberapa tuntutan antimonopoli federal yang berpotensi melumpuhkan terkait hak ketenagakerjaan atlet dan kompensasi NIL.

“Saya benar-benar berpikir konferensi di NCAA memiliki kemungkinan besar akan bangkrut dalam waktu dekat karena tuntutan hukum, baik yang akan segera diadili maupun yang akan menyusul,” kata Syverud.

Perna memulai proyek ini tiga tahun lalu dan dipandang sebagai tokoh utama proyek tersebut. Dia memiliki koneksi yang baik dalam olahraga kampus melalui perannya di Turnkey.

Menurut dua eksekutif yang diberi pengarahan tentang proposal tersebut, salah satu alasan komisaris FBS bulan lalu menetapkan batas waktu 15 Maret untuk menyetujui perpanjangan enam tahun College Football Playoff adalah untuk mencegah dorongan CST. Selama AtletikDalam laporannya, para eksekutif yang terlibat dalam sepak bola perguruan tinggi bertanya, “Apa yang Anda ketahui tentang grup Perna/Rolapp?” Mereka menyampaikan kekhawatiran tentang apa yang bisa dirumuskan, serta keraguan mengapa kelompok ini akan menjadi pihak yang memecahkan masalah kompleks yang dihadapi NCAA.

Meskipun para kritikus di media dan olahraga perguruan tinggi yang telah mendengar tentang CST telah memperingatkan keterlibatan ekuitas swasta, Perna menegaskan bahwa ini bukanlah usaha yang menghasilkan uang bagi individu-individu dalam kelompoknya. Dia mengatakan CST mengumpulkan uang awal untuk membayar biaya yang dikeluarkan tetapi menolak menyebutkan berapa jumlahnya. Rencananya format baru ini akan menghasilkan lebih banyak pendapatan dengan asumsi bahwa ada lebih banyak uang TV yang dihasilkan dalam model yang sebanding dengan pengaturan TV NFL.

“Kami telah mencari sesuatu yang cukup besar sehingga memberikan kesempatan kepada semua orang untuk bersaing, dan itu berarti ada sekitar 70 sekolah,” kata Syverud. “Hal ini juga menciptakan konten yang lebih berharga sehingga menghasilkan sumber daya untuk melakukan lebih banyak hal yang dianggap penting oleh rektor universitas untuk olahraga perguruan tinggi. Bukan berarti uang untuk melakukan apa yang benar bagi atlet sepak bola kampus kita akan muncul begitu saja. Entah bagaimana itu harus dihasilkan. Itu juga yang kami coba cari tahu.”

Beberapa pemimpin perguruan tinggi terkemuka dalam beberapa bulan terakhir telah berbicara blak-blakan tentang masa depan di mana sekolah membayar pemainnya secara langsung. Pendanaan ekuitas swasta dapat memberi sekolah aliran modal untuk mengatasi masalah hukum tersebut dan memberikan kompensasi yang kompetitif kepada atlet mereka, sebagai imbalan atas kepemilikan saham dalam bisnis atletik sekolah.

Salah satu administrator sepak bola perguruan tinggi terkemuka mengklaim CST sedang mencoba untuk “membeli sepak bola perguruan tinggi.” CST membantah bahwa mereka hanya mencoba menciptakan sistem untuk sepak bola yang pada gilirannya akan menghasilkan dana yang dibutuhkan agar olahraga yang tidak menghasilkan pendapatan dapat bertahan dan berkembang. Berdasarkan rencana, cabang olahraga non-sepak bola akan tetap berada dalam struktur konferensi mereka saat ini.

“Para atlet perlu dibayar dan akan dibayar,” kata Syverud. “Sebagian besar peraturan yang melarang membayar atlet, termasuk beberapa dari mereka yang masih berlaku, kemungkinan besar akan dibatalkan oleh pengadilan. Kita perlu mempertahankan olahraga perempuan, olahraga Olimpiade dan kita harus memiliki kesetaraan kompetitif dan beberapa metode untuk memiliki struktur ketenagakerjaan yang masuk akal. Untuk semua itu, saya pikir Anda memerlukan liga perguruan tinggi nasional yang lebih terpusat.”

CST tidak sendirian dalam mencoba mencari solusi. SEC dan Sepuluh Besar, dua konferensi sepakbola terkuat, telah terbentuk sebuah aliansi penasihat yang berfokus pada “masa depan olahraga perguruan tinggi yang berkelanjutan,” sebagai salah satu contoh yang jelas. Setidaknya satu sekolah, Florida State, telah secara aktif menjajaki kemitraan ekuitas swasta.

Keterlibatan Rolapp dalam CST telah mengangkat alis. Dia adalah dalang kesepakatan televisi NFL senilai $110 miliar saat ini dan telah dicari untuk posisi komisaris perguruan tinggi terkemuka. Meskipun NFL memiliki kepentingan terbaik untuk memiliki sistem pengumpan sepak bola perguruan tinggi yang kuat, para eksekutif yang diberi pengarahan tentang peran Rolapp bersikeras bahwa liga tidak terlibat. Rolapp menolak berkomentar.

Para pemimpin CST mempertahankan niat mereka murni – dan mereka terburu-buru untuk mewujudkannya. Banyaknya aktivitas hukum dapat secara dramatis meningkatkan kemungkinan terlaksananya rencana mereka atau hal serupa. Bahkan sebelum terjadinya perubahan mendasar, CST ingin memimpin dari depan, bukan dari belakang.

“Kecepatan adalah teman kami,” kata Gee. “Kita tidak punya banyak waktu untuk disia-siakan.”

(Ilustrasi teratas: John Bradford untuk Atletik; Foto: iStock)



Source link
1712185291