Beranda Olahraga Kedalaman Arsenal membantu Gunners naik ke puncak klasemen Liga Premier dalam kemenangan...

Kedalaman Arsenal membantu Gunners naik ke puncak klasemen Liga Premier dalam kemenangan atas Luton Town

1
0

LONDON — Jika ada satu aspek dari manajemen Mikel Arteta yang merugikan Arsenal dan para pengamat mereka selama beberapa musim terakhir, itu adalah ketidakmampuannya untuk memanfaatkan skuadnya secara maksimal. Mungkin penjelasannya sederhana saja, bahwa bangku cadangannya belum mampu mengubah jalannya musim.

Mungkin hal itu juga berlaku saat melawan sebagian besar Premier League 2023-24. Selama enam minggu ke depan Arsenal harus bertandang ke Wolverhampton, Tottenham dan Munich. Jika pertemuan mereka berjalan sesuai rencana, akan ada semifinal Liga Champions yang harus dinegosiasikan juga. Mereka harus mampu menggali sedikit lebih dalam grafik kedalaman untuk pertandingan yang lebih menguntungkan. Kemenangan kandang 2-0 atas Luton Town, pertandingan lain di mana Arteta tidak menawarkan banyak hal untuk memikat “penonton netral” yang mistis, adalah kesempatan sempurna untuk melakukannya. Arteta mengelolanya dengan penuh percaya diri, membimbing timnya kembali ke puncak liga dan menjaga kebugaran skuad.

“Ketika mereka mempunyai momen, mereka harus memanfaatkannya,” kata Arteta tentang pemain pinggirannya. “Tentu saja mereka melakukannya hari ini. Mereka memberi saya banyak alasan setiap hari, apa pun hasilnya. Ini bukan keputusan yang benar atau salah karena hasilnya.

“Jika kami kalah maka itu terjadi karena perubahan. Tidak sesederhana itu. Pada akhirnya Anda harus melakukan apa yang benar dan pantas mereka lakukan. Saya sangat yakin bahwa mereka akan merespons.” .”

Bagi Arteta, seorang pria yang cenderung lebih menyukai ritme daripada rotasi, lima perubahan merupakan perubahan yang signifikan. Bukayo Saka tertahan meski telah terlibat penuh dalam latihan pada hari Senin. Dia, untuk kedua kalinya dalam 106 pertandingan terakhir Arsenal di Premier League, tidak masuk dalam starting XI sepenuhnya. Masih ada ruang di XI untuk pemain besi Martin Odegaard dan Ben White tetapi Declan Rice, Gabriel Jesus, Jorginho semuanya tertahan. Pemain terbaik Hale End memasuki persaingan bersama Thomas Partey dan Oleksandr Zinchenko yang kembali, platform di mana upaya gelar terakhir Arsenal dibangun.

Rob Edwards memiliki lebih banyak dilema dalam memilih timnya, daftar cederanya semakin bertambah menjadi 11 setelah kekalahan 2-1 dari Tottenham pada akhir pekan. Tidak ada Reece Burke yang berarti pertahanan tengah tiga orang dengan dua bek kanan alami. Di lini tengah, Pelly Ruddock Mpanzu, yang telah bersama Luton dari non-liga hingga Premier League, mewujudkan impian masa kecilnya untuk bermain di Emirates Stadium, meskipun ia pasti lebih memilih bersama Odegaard dan Emile Smith Rowe daripada mengejarnya. mereka di seberang lapangan.

Mengingat sifat tipis dari skuad yang tidak bisa disalahkan karena kewalahan dengan kekuatan penuh, sangat mengesankan bahwa Luton menahan Arsenal selama mereka melakukannya. The Gunners melakukan tusukan dan tusukan tetapi membutuhkan waktu untuk mengembangkan sinkronisitas yang muncul ketika Bukayo Saka, Gabriel Martinelli, dan Declan Rice berada dalam kondisi prima. Sebaliknya, ini adalah pertemuan awal di mana kualitas individu harus dimiliki agar tuan rumah bisa mengalahkan lawannya yang tangguh.

Sebagian besar dari itu datang dari Smith Rowe, pemain nomor 10 yang bertekad untuk membuktikan suatu hal di bulan-bulan terakhir karirnya di Arsenal. Dua kali dia mungkin bisa memenangkan tendangan bebas di area berbahaya jika umpan first-time-nya tidak ditempatkan dengan baik sehingga Craig Pawson merasa tim tuan rumah akan lebih diberi keuntungan. Fakta bahwa ia tidak pernah menghindar dari tantangan menjadi salah satu alasan mengapa beberapa tahun terakhir ia begitu terganggu oleh cedera.

“Saya mencintainya sebagai pemain, dia menyenangkan untuk ditonton,” kata Arteta. “Bagaimana dia bergerak, mengubah arah, dan betapa fisiknya dia hari ini tanpa bola.

“Dia melakukan duel dan memenangkan banyak duel dan berpikir dengan naluri pembunuh untuk bermain menyerang dan mewujudkan sesuatu. Ketika Emile berada pada momen itu, sangat sulit menghentikannya. Hari ini dia banyak membantu kami untuk memenangkan pertandingan.” .”

Inilah pengingat mengapa beberapa orang di Hale End dan London Colney melihatnya dan Odegaard sebagai duo lini tengah potensial untuk tahun-tahun mendatang. Tekel Smith Rowe pada Mpanzu di menit ke-24 memberi Arsenal peluang langka untuk menyerang pertahanan yang tidak tenang; Odegaard tidak memerlukan undangan kedua. Dia memberikannya kepada Kai Havertz dan melaju ke ruang di sebelah kirinya, melepaskan tendangan rendah melewati Thomas Kaminski.

Lebih jauh ke belakang, kehadiran Oleksandr Zinchenko di bek kiri membuat pertahanan Arsenal tidak terlalu ketat, memberikan lebih banyak sentuhan kotak penalti di babak pertama pertandingan ini dibandingkan yang mereka lakukan di Stadion Etihad pada hari Minggu. Demikian pula, kelancaran posisinya pada bola membawa kualitas serupa dari orang-orang di sekitar mereka, sayap kiri merupakan kumpulan pergerakan di mana Smith Rowe maupun Leandro Trossard tidak memiliki tempat tinggal tetap.

Saat jeda semakin dekat, pemain Belgia itu mempertahankan posisinya tinggi dan melebar di sisi kiri, menyeret Fred Onyedima melebar. Dengan Havertz menarik dua bek tengah Luton, peluang terbuka bagi Smith Rowe untuk menyerang, mengambil bola di garis tepi dan bertahan cukup lama sehingga Reiss Nelson bisa bergabung dengannya. Daiki Hashioka mengakhiri babak yang melelahkan yang membuatnya mengejar bayangan dan menerima pukulan hebat dari William Saliba dengan mengalahkan Nelson untuk mengalihkan bola ke dalam.

Arsenal menyimpulkan itu sudah cukup. Luton tampil berayun di babak kedua tetapi setiap kali keadaan menjadi terlalu ketat untuk kenyamanan, Arteta dapat beralih ke bangku cadangannya. Yang pertama datang adalah Rice, sosok yang kedatangannya menandakan berkembangnya tim ini menjadi pertahanan terbaik di Eropa. Dia mungkin diikuti oleh bek satu lawan satu terbaik klub, Takehiro Tomiyasu. Ketika Edwards perlu menambah kekuatan di lini tengahnya, dia beralih ke Luke Berry, yang dua kali menjadi anggota tim terbaik League Two tahun ini. Ketika Arteta perlu melakukan hal yang sama, datanglah Pemain Terbaik Pria UEFA 2021, pria yang berbagi podium Ballon d’Or dengan Lionel Messi dan Robert Lewandowski. Jika Anda punya Jorginho, sebaiknya Anda memamerkannya.

Dua belas bulan yang lalu tantangan perebutan gelar tampaknya bergantung pada Rob Holding sebagai pemain yang bukan dirinya, Thomas Partey merangkai serangkaian penampilan konsisten yang melampaui pemain dengan rekam jejak cederanya. Tim inti yang terpinggirkan tampak menyedihkan, bukan tipe pemain yang bisa mengembalikan perebutan gelar demi kepentingan Arsenal. Seperti semua pesaing, masih sulit untuk melihat jalan menuju gelar jika William Saliba, Rice atau Saka terdegradasi untuk waktu yang lama, tetapi hal ini menunjukkan bahwa Arteta pada akhirnya dapat mengurangi risiko kehilangan salah satu pemain kunci tersebut.



Source link
1712185943