Beranda Olahraga Kendalikan taruhan olahraga sebelum kerugian bagi masyarakat menjadi terlalu besar

Kendalikan taruhan olahraga sebelum kerugian bagi masyarakat menjadi terlalu besar

1
0

Kepada redaksi: Bagian kunci dalam Anda artikel tentang kecanduan judi olahraga adalah ini: “Ayah (David Leong) membayar bandarnya $10.000 untuk melunasi rekeningnya, dan Leong menyatakan bangkrut, membebaskan dirinya dari $90.000 yang ia hutangkan ke berbagai perusahaan kartu kredit.”

Ulasan tahun 2022 di jurnal ilmiah Addiction dilaporkan bahwa satu dari 400 orang dewasa di AS telah mencari bantuan untuk masalah perjudian, namun prevalensi sebenarnya dari kecanduan perjudian jauh lebih tinggi karena sebagian besar penderita masalah tersebut tidak mendapatkan bantuan. Institut Milken punya diperkirakan bahwa untuk setiap dolar yang dipertaruhkan oleh petaruh olahraga, mereka kehilangan 7,7 sen.

Menggunakan perkiraan Milken dan temuan American Gaming Assn. bahwa taruhan olahraga legal AS mencapai $7,5 miliar pada tahun 2022, kerugian untuk tahun itu saja akan mencapai $577,5 juta. Asosiasi tersebut memperkirakan bahwa pasar taruhan AS akan bernilai lebih dari $40 miliar pada tahun 2030.

Data tersedia bagi legislator untuk mengendalikan taruhan online segera sebelum menimbulkan kerugian besar bagi masyarakat.

Orang yang menggunakan kredit secara bertanggung jawab seharusnya tidak menanggung biaya kebangkrutan yang diajukan oleh para pecandu judi. Biayanya harus ditanggung oleh situs taruhan dan para penjudi. Solusinya mungkin mengharuskan situs memiliki rekening tunai untuk setiap petaruh, sehingga menghilangkan penggunaan kartu kredit.

Michael N. Antonoplis, Sherman Oaks

..

Kepada redaksi: Kegiatan seperti perjudian dan prostitusi telah ada sejak lama. Karena kita tidak bisa mengabaikan hal-hal yang sudah jelas, maka mengaturnya dengan hukum yang masuk akal adalah satu-satunya jawaban.

Seperti halnya alkohol, larangan tidak berhasil. Pengawasan pemerintah dan perpajakan yang tepat lakukan.

Saya tidak percaya pemerintah saya harus terlibat dalam bisnis perjudian atau prostitusi. Lotere yang disponsori pemerintah adalah contoh yang sangat buruk bagi warga negara kita, khususnya anak-anak.

Menghasilkan uang dengan cara apa pun (perjudian yang disponsori) bukanlah aktivitas pemerintah yang memberikan kepentingan terbaik saya.

Edward Gilbert, Kota Studio

..

Kepada redaksi: Dalam realitas perekonomian masyarakat Amerika saat ini – dengan pekerjaan sampingan menjadi gaya hidup bagi banyak orang dan gelar sarjana hanyalah tiket yang sangat mahal untuk masuk ke kelas menengah – banyak anak muda yang tampaknya mendambakan karier yang menguntungkan sebagai influencer media sosial.

Mengingat hal ini, saya bertanya-tanya berapa banyak anak berusia 25 hingga 34 tahun yang memandang taruhan olahraga sebagai sumber pendapatan tambahan.

Inilah kita di tahun 2024 – Amerikanya Mr. Potter, bukan Amerikanya George Bailey.

Greg Melton, Kota Kansas, Mo.

Source link
1712139115