Home News Olahraga dan acara baru yang akan Anda lihat di Olimpiade Paris 2024

Olahraga dan acara baru yang akan Anda lihat di Olimpiade Paris 2024

45
0

(Penumpuk) – Anda terbiasa melihat atletik, senam, dan berenang di Olimpiade Musim Panas, tetapi tahukah Anda bahwa breakdance kini menjadi olahraga Olimpiade? Penumpuk memeriksa olahraga dan acara baru yang akan datang ke Olimpiade Paris 2024.

Banyak cabang olahraga bersaing untuk ikut serta dalam Olimpiade demi visibilitas yang lebih besar dan mendorong partisipasi. Model bagi hasil Komite Olimpiade Internasional juga tidak merugikan—setelah Olimpiade Musim Panas Tokyo 2020, IOC didistribusikan hampir $523 juta kepada federasi internasional yang mengatur olahraga dalam program Olimpiade.

Meskipun banyak cabang olahraga yang mencobanya, mengikuti program Olimpiade adalah proses kompleks yang dapat memakan waktu bertahun-tahun. Ada dua elemen program olahraga Olimpiade: Program awal terdiri dari olahraga inti yang Anda lihat di setiap Olimpiade dan menyelenggarakan olahraga pilihan kota.

Agar dapat dipertimbangkan untuk diikutsertakan dalam Olimpiade, olahraga tersebut harus memiliki federasi internasional yang “diakui” oleh IOC. Federasi internasional yang diakui memiliki partisipasi dari berbagai negara dan benua, kejuaraan dunia, dan mematuhi banyak peraturan, termasuk peraturan yang melarang doping dan manipulasi kompetisi. Status yang diakui tidak menjamin inklusi Olimpiade—catur, biliar, dan pemandu sorak adalah olahraga yang diakui IOC tetapi belum diikutsertakan dalam Olimpiade.

Keanggotaan IOC melakukan pemungutan suara pada program olahraga awal sekitar tujuh tahun sebelum Olimpiade diadakan. Begitu suatu olahraga masuk dalam daftar ini, olahraga tersebut hampir secara permanen dimasukkan ke dalam program, meskipun tidak selalu demikian.

Kota-kota tuan rumah juga dapat menambahkan cabang olahraga ke dalam programnya—dengan persetujuan IOC—untuk menjadikan Olimpiade mereka unik. Kota tuan rumah menentukan pilihannya berdasarkan 35 pertimbangan, termasuk jumlah atlet, daya tarik pemuda, biaya, dan popularitas lokal. Jumlah cabang olahraga baru bisa berbeda-beda—Olimpiade Tokyo 2020 menghadirkan lima cabang olahraga baru. Paris mempertahankan olahraga baru seperti skateboard, olahraga panjat tebing, dan selancar serta menambahkan satu olahraga baru ke dalamnya.

Olahraga juga dapat mengubah acaranya dari tahun Olimpiade ke tahun Olimpiade untuk memodernisasikannya, menarik bagi generasi muda, dan memberikan lebih banyak peluang bagi perempuan. Di Tokyo, bola basket menambahkan event 3×3, sehingga permainan setengah lapangan perkotaan menjadi platform Olimpiade. Di Paris, Anda juga akan melihat beberapa acara baru yang akan mengubah Olimpiade.

Pemecahan

Satu-satunya olahraga baru di Paris 2024, breakdance (atau breakdancing), dimulai pada tahun 1970-an dengan munculnya budaya hip-hop di Amerika Serikat. Sementara beberapa orang menganggapnya lebih sebagai bentuk seni yang tertanam dalam budaya, versi kompetitif berkembang menjadi olahraga.

Federasi Olahraga Tari Dunia berupaya keras untuk mendapatkan tarian kompetitif di Olimpiade. IOC memasukkannya ke dalam program Youth Olympic Games 2018, yang semakin mendapat perhatian. Mencari Olimpiade yang bernuansa muda dan perkotaan, Paris menominasikannya untuk program olahraga.

Kompetisi di Paris akan menampilkan nomor putra dan putri dengan masing-masing 16 B-boy dan B-girl. Mereka akan berkompetisi dalam pertarungan head-to-head selama tiga ronde berdurasi satu menit di mana para pesaing melepaskan gerakan mereka. Juri mencari fisik, kreativitas, dan gaya pribadi terbaik karena mereka membandingkan penari satu sama lain, bukan dengan serangkaian metrik eksekusi seperti dalam rutinitas senam. Carilah B-girl Amerika Sunny Choi, B-boy Jepang Shigekix dan B-girl Ami, dan B-Boy Phil Wizard dari Kanada untuk melakukan beberapa gerakan dalam kompetisi.

Pria dalam renang artistik

Ketika renang artistik—sebelumnya dikenal sebagai renang tersinkronisasi—diperkenalkan ke Olimpiade pada tahun 1984, olahraga ini hanya diperuntukkan bagi wanita. Namun, laki-laki telah berpartisipasi dalam olahraga ini sejak tahun 1940-an tetapi akhirnya tersingkir karena universitas mencari cara untuk menawarkan olahraga wanita untuk mematuhi persyaratan Judul IX.

Meskipun laki-laki masih berkompetisi di tingkat olahraga yang lebih rendah, World Aquatics, badan pengelola olahraga tersebut, hanya menyambut mereka di kejuaraan dunia pada tahun 2015. Pada tahun 2022, diumumkan bahwa laki-laki dapat berkompetisi di Olimpiade.

Di Olimpiade, laki-laki hanya diperbolehkan bertanding di nomor beregu—duetnya akan tetap khusus perempuan, dan mereka hanya boleh mengambil dua slot di tim beranggotakan delapan orang. Tidak setiap tim diharapkan memiliki pemain laki-laki, tetapi tim Italia mungkin termasuk Giorgio Minisini, orang pertama yang berkompetisi dalam sebuah tim di acara tingkat senior. AS mungkin menampilkan Bill May, 45 tahun, seorang pionir dan aktivis inklusi laki-laki dalam olahraga ini.

Balap maraton lari estafet campuran

Ketika IOC mendorong lebih banyak kesetaraan gender, banyak cabang olahraga yang menambahkan nomor estafet campuran untuk memberi perempuan lebih banyak peluang medali. Di bidang atletik—juga disebut atletik—pembalap balap perempuan secara historis mengalami banyak disparitas. Jalan cepat pertama kali diikutsertakan dalam Olimpiade London 1908 sebagai cabang olahraga putra. Sementara itu, perempuan baru mendapat nomor olimpiade pada tahun 2000, yakni nomor 20 kilometer.

Setelah Olimpiade Musim Panas 2020, Atletik Dunia memilih untuk menghapus perlombaan 50 kilometer putra bukan hanya karena dianggap jarak yang lebih pendek lebih berharga tetapi juga untuk memberi ruang bagi perlombaan estafet campuran untuk memberikan kesempatan bagi putra dan putri untuk memenangkan dua medali.

Acara ini akan mempertandingkan 22 tim yang masing-masing terdiri dari dua orang yang masing-masing akan berjalan dua kaki estafet untuk menyelesaikan 42.195 kilometer, panjang maraton. Meskipun acara ini dirancang untuk mempromosikan kesetaraan gender, laki-laki akan tetap berjalan lebih jauh—mereka akan melakukan lari sejauh 12.195 kaki dan 10 kilometer, sedangkan perempuan akan menyelesaikan dua kaki sepanjang 10 kilometer.

Salib kayak

Secara tradisional, slalom kayak Olimpiade merupakan acara tunggal di mana para atlet bersaing melawan waktu saat mereka melintasi jalur arung yang menderu. Acara kayak cross yang baru mengubahnya menjadi olahraga kontak penuh, saat empat atlet menyusuri jalur arung secara bersamaan, bersaing untuk menjadi yang pertama melintasi garis finis.

Daripada memulai di dalam air, para atlet turun dari jalur atas menuju lapangan, mendayung ke hilir dan ke hulu di sekitar gerbang, saling berdesak-desakan untuk mendapatkan garis terbaik. Fitur tambahan lainnya adalah zona berguling, bagian lintasan di mana pendayung harus berguling sepenuhnya di perahunya, termasuk perendaman seluruh kepala. Evy Leibfarth dari Amerika, Jessica Fox dari Australia, dan Joe Clarke dari Inggris adalah nama-nama yang patut diperhatikan dalam acara debut ini.

bermain layang-layang

Dikompetisikan di setiap Olimpiade sejak tahun 1900, pelayaran terus berkembang dengan menampilkan kategori perahu yang populer dalam olahraga tersebut. Pada tahun 2024, kiteboarding untuk pria dan wanita akan dimasukkan dalam jadwal. Di kelas balap ini, para atlet menyeimbangkan diri di atas papan dan berpegangan pada layang-layang besar yang menangkap angin untuk mendorong mereka menyusuri air. Dengan angin yang cukup kencang, kecepatan peserta bisa mencapai 45 mil per jam (74 kilometer per jam). Pemain juga dapat memukau penonton dengan lompatan tinggi dan trik.

Kompetisi ini terdiri dari beberapa balapan selama beberapa hari untuk menentukan siapa yang melaju ke babak semifinal. Carilah Daniela Moroz dari Amerika, yang telah memenangkan banyak gelar dunia, untuk bersaing memperebutkan podium.

Pengeditan cerita oleh Carren Jao. Salin pengeditan oleh Robert Wickwire.

Sumber