Beranda Olahraga Podcast Sky Sports F1: Mantan pelatih performa Max Verstappen, Brad Scanes mengungkapkan...

Podcast Sky Sports F1: Mantan pelatih performa Max Verstappen, Brad Scanes mengungkapkan ‘permainan pikiran’ Lewis Hamilton | Berita F1

4
0

Mantan pelatih performa Max Verstappen, Brad Scanes, mengungkapkan seperti apa kehidupan di lingkaran dalam sang juara dunia, pada episode terbaru Sky Sports F1 Podcast.

Scanes menghabiskan empat musim bekerja dengan Verstappen dari Red Bull, tiga musim terakhir menghasilkan gelar pembalap, sebelum meninggalkan perannya pada akhir tahun 2023.

Scanes yang berbasis di Inggris menjelaskan bagaimana pola pikir yang mirip dengan Verstappen, ayah pengemudi Jos dan manajer bisnis Raymond Vermeulen membantunya dengan cepat menyesuaikan diri dengan grup.

“Saya pikir hanya kejelasan visi,” kata Scanes. “Kami semua berada di sana untuk mencapai hal yang sama. Kami semua berada di sana untuk memenangkan kejuaraan dunia dan membimbing Max melewatinya. Tapi kami juga bersenang-senang melakukannya.

“Mereka juga merupakan grup yang sangat terbuka dan jujur, dan itu juga sesuai dengan cara saya bekerja. Jadi, jika seseorang tidak senang dengan sesuatu, tidak akan ada yang tidak terucapkan. Selesaikan saja. Jika Anda berhasil sebuah kesalahan, Anda masuk dan berkata, ‘maaf, sobat, saya melakukan kesalahan.’ Dan ngobrollah jika perlu ngobrol, atau kita cukup bilang, ‘ya, tidak apa-apa,’ dan lanjutkan dari sana.

“Jadi kejelasan visi, komunikasi, keterbukaan, dan kejujuran. Dan bagi saya, itu indah karena saya benar-benar bagian dari keluarga. Mereka akan mengundang saya ke pesta ulang tahun dan hal-hal lain ketika saya berada di Monaco. Saya akan menjadi di dekatnya, atau saya akan pergi makan malam bersama manajernya atau minum bir bersama ayahnya, tanpa dia juga.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Mantan pelatih fisik dan kebugaran Max Verstappen, Brad Scanes, tidak yakin pembalap Red Bull itu akan bertahan di Formula 1 selama Lewis Hamilton dan Fernando Alonso bertahan.

“Tidak luput dari perhatian bahwa itu juga merupakan bagian besar dari kesuksesannya. Dan Anda memperluas grup itu juga karena Anda juga memiliki tim insinyur yang sangat erat di sekelilingnya. Jadi race engineer-nya, kinerjanya insinyur dan mereka cocok dengan cara yang sama.

“Pada balapan akhir pekan, yang akan datang adalah Max, ayahnya, manajernya, saya, teknisi balap, teknisi performa, kami akan pergi makan malam dan itu akan menjadi kelompok yang erat. Jadi itu benar-benar berhasil dan saya pikir itu adalah bagian besar dari kesuksesan yang kami raih dan dia akan terus meraihnya.”

Verstappen memainkan ‘permainan pikiran kecil’ dengan Hamilton

Gelar pembalap pertama Verstappen datang dalam situasi paling intens dan dramatis pada tahun 2021 saat ia menjadi pemenang dalam pertarungan menegangkan dengan juara dunia tujuh kali Lewis Hamilton.

Pertarungan sengit berlanjut hingga balapan terakhir musim ini saat Verstappen berjaya setelah keputusan kontroversial dari direktur balapan memberi peluang bagi pembalap Belanda itu untuk menyalip Hamilton di lap terakhir.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Berbicara di Podcast Sky Sports F1, mantan pelatih fisio dan kebugaran Max Verstappen, Brad Scanes, mengungkapkan berapa banyak pakaian balap yang dibutuhkan pembalap Red Bull selama balapan akhir pekan.

Berkaca pada pertarungan tersebut, Scanes menjelaskan bagaimana “permainan pikiran” secara alami menjadi bagian dari pertarungan antara Verstappen dan Hamilton.

“Sebagai seseorang yang berkecimpung dalam olahraga, bekerja di bidang olahraga, saya menganggap diri saya sangat beruntung menjadi bagian dari musim itu,” kata Scanes. “Kami baru saja menyaksikan dua pemain terbaik saling berhadapan, saling berhadapan, dan Anda jarang mendapatkan kesempatan itu.

“Itu adalah hal-hal kecil yang akan mereka coba dan lakukan untuk saling mengalahkan. Di ruang pendinginan setelah balapan, siapa yang paling lama bersiap-siap dan menghabiskan waktu paling banyak. Dan permainan pikiran kecil itulah yang membuat keduanya sedang bermain satu sama lain.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Guenther Steiner mengklaim tidak ada yang mustahil dalam hal potensi gelar juara dunia kedelapan untuk Lewis Hamilton dan mantan bos Haas juga menyampaikan pendapatnya tentang Max Verstappen.

“Saya teringat kembali ketika saya bermain sepak bola, saya bermain sebagai bek tengah, dan jika Anda memiliki striker yang sangat bagus, Anda akan memberinya sedikit sikutan, Anda akan menarik bajunya sedikit, Anda akan melakukannya. sedikit menginjak kakinya. Hal-hal kecil seperti itulah yang muncul dan semacamnya. Jadi sering kali ada beberapa percakapan tentang strategi balapan dan hal-hal semacam itu. Tapi hal-hal kecil seperti itu, sepertinya muncul begitu saja.

“Dan Anda melihatnya dengan sangat baik ketika Anda berada dalam perebutan gelar, hal-hal kecil itu memang datang. Anda memikirkan kembali, sekali lagi, analogi sepak bola, karena saya adalah penggemar sepak bola, tetapi pikirkan tahun-tahun besarnya.” ketika Man United dan Arsenal melakukannya, atau (Jose) Mourinho bersama Real Madrid melawan Barcelona dan komentar-komentar di media serta permainan pikiran dan hal-hal lain di pinggir lapangan. Mirip dengan itu.”

Apakah Verstappen memainkan PlayStation di antara sesi F1?

Verstappen memiliki reputasi menikmati video game, dan pemain berusia 26 tahun ini merupakan pesaing tetap di bidang kompetisi motorsport virtual yang sedang berkembang.

Ia juga diketahui menikmati bermain game sepak bola FIFA (sekarang dikenal sebagai EA FC), dan muncul spekulasi bahwa ia akan menggunakan konsol game di sela-sela sesi F1 di trek untuk melepas lelah.

“Ini hanya mitos bahwa hal itu terjadi sebelum atau di antara sesi,” jelas Scanes. “Kami tidak pernah memiliki PlayStation di jalurnya atau semacamnya.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Max Verstappen melampiaskan kekesalannya pada mekanik Red Bull setelah rem bermasalah sehingga membuatnya hanya bertahan tiga lap di GP Australia.

“Rasanya hanya seperti kembali dan bermain di malam hari. Bisa jadi FIFA, bisa jadi Call of Duty, bisa jadi balapan virtual. Tapi itu adalah caranya untuk mematikan, mendapatkan waktu senggang, dan menghabiskan waktu bersama teman-temannya. karena mereka semua juga ada di sana. Dan hal itu tidak boleh luput dari perhatian karena kita sedang pergi.”

“Kami berada di kamar hotel dan dalam dua tahun terakhir, Max belum bisa keluar, bahkan keluar untuk makan malam dan sebagainya karena hal itu tidak mungkin dilakukan dengan para penggemar dan hype di sekitarnya, sangat sulit.

“Jadi, memiliki kemampuan untuk dapat berkomunikasi dengan teman-teman Anda dan memiliki waktu senggang serta memikirkan hal lain, sekali lagi, mungkin tidak dapat luput dari perhatian dalam hal seberapa sukses dia mematikan dan kemudian dapat beralih kembali ke, ‘ oke, kita kembali ke F1.’ Saya pikir itu sangat, sangat penting.”

“Saya bermain beberapa kali, dikalahkan beberapa kali. Butuh waktu tiga tahun untuk mengalahkannya, tapi akhirnya saya berhasil. Sebenarnya itu dalam perjalanan pesawat. Saya akhirnya berhasil mengalahkannya. Saya benar-benar merayakannya.”

Jadwal langsung GP Jepang Sky Sports F1

Kamis 4 April
04.30: Konferensi pers pengemudi

Jumat 5 April
03.00: Latihan Pertama GP Jepang (sesi dimulai pukul 03.30)*
06.45: Latihan Kedua GP Jepang (sesi dimulai pukul 7 pagi)*

08.15: Pertunjukan F1*
10 pagi: Tayangan ulang Latihan GP Jepang Satu
11.30: Tayangan ulang Latihan GP Jepang Kedua

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Lihatlah kembali beberapa penentuan gelar paling menarik yang terjadi di Grand Prix Jepang

Sabtu 6 April
03.15: Latihan Ketiga GP Jepang (sesi dimulai pukul 03.30)*
06.00: Persiapan Kualifikasi GP Jepang*
07.00: Kualifikasi GP Jepang*
09.00: Buku Catatan Kualifikasi Ted*
09.30: Tayangan ulang Kualifikasi GP Jepang

Minggu 7 April
05.00: Persiapan Grand Prix Minggu GP Jepang*
06.00: GRAND PRIX JEPANG*
08.00: Bendera Kotak-kotak: Reaksi GP Jepang*
09.00: Buku Catatan Ted*
09.30: Sorotan Grand Prix Jepang*
10.30: Tayangan ulang Grand Prix Jepang

*juga disiarkan langsung di Acara Utama Sky Sports

Musim terbesar Formula 1 berlanjut dengan Grand Prix Jepang, disiarkan langsung di Sky Sports F1 akhir pekan ini. Streaming setiap balapan F1 dan lainnya dengan Keanggotaan Bulan Olahraga SEKARANG – Tanpa kontrak, batalkan kapan saja

Dapatkan Sky Sports di WhatsApp!

Saluran WhatsApp Sky Sports

Anda sekarang dapat mulai menerima pesan dan peringatan untuk berita olahraga terkini, analisis, fitur mendalam, dan video dari saluran WhatsApp khusus kami!

Cari tahu lebih lanjut di sini…

Source link
1712121991