LANDOVER, Md.– Kini sudah satu setengah tahun sejak tim nasional putra Amerika Serikat tersingkir dari Piala Dunia Qatar di tangan Belanda, 3-1 di babak 16 besar. Menghadapi lawan teratas jelang Copa America, pertanyaan serupa tetap ada. Selama kekalahan 5-1 di tangan KolumbiaUSMNT membayar kesalahan mereka dan manajer Gregg Berhalter menyebut timnya kurang menghormati tidak hanya lawan mereka tetapi juga terhadap permainan sepak bola.

Dengan kurang dari dua minggu tersisa sebelum Copa America, satu-satunya turnamen besar yang akan diikuti USMNT sebelum Piala Dunia 2026, hal ini justru kebalikan dari apa yang ingin Anda lihat. Beberapa kesulitan diperkirakan terjadi dengan tidak adanya Tujuan Sergino, namun faktanya, bek kanan bukanlah salah satu dari lima masalah teratas yang jatuh ke tangan Kolombia. Di bawah Berhalter, USMNT memiliki rekor 35-5-8 melawan lawan Concacaf tetapi hanya 8-7-7 melawan seluruh dunia. Meskipun peluang untuk menjalani pertandingan persahabatan melawan negara-negara papan atas sulit didapat, sejauh ini USMNT belum terbukti siap memanfaatkan peluang tersebut karena mereka masih mencari kemenangan tanda tangan dan terus melakukan kesalahan konyol, seperti yang mereka lakukan saat melawan Belanda. satu setengah tahun yang lalu.

Berbicara menjelang pertandingan Kolombia, Berhalter menyebutkan bagaimana pertandingan persahabatan ini dapat membantu membangun kepercayaan diri menjelang Copa America tetapi sekarang hasil tersebut dianggap sebagai kenyataan sebelum menghadapinya. Brazil di Orlando pada hari Rabu. Tidak banyak waktu tersisa sebelum menghadapi Bolivia pada 21 Juni untuk memulai babak grup Copa America tetapi Berhalter dan tim perlu menemukan cara untuk bersatu dan melakukan apa yang diperlukan untuk tidak hanya keluar dari grup yang berisi Uruguay tetapi juga memenangkan pertandingan babak sistem gugur juga.

“Tentu saja, itulah yang terjadi. Kami belum berada di dekat level yang kami perlukan untuk memenangkan pertandingan menjelang Copa America,” Christian Pulisic kata mengacu pada komentar pemeriksaan realitas Berhalter. “Tentu saja, ya tentu saja. Lebih baik hal itu terjadi sekarang, tetapi kami tidak bisa bermain seperti itu dan berharap untuk memenangkan pertandingan.”

Melihat lebih dalam bagaimana hal itu sampai pada titik ini, Pulisic hanya bisa berkata, “Saya tidak punya jawaban apa pun untuk Anda saat ini. Saya harus menonton sedikit videonya.”

Pandangan Pulisic juga dianut oleh anggota tim lainnya dan tidak ada yang mencari alasan atas penampilan mereka namun mereka dikalahkan oleh Kolombia melalui serangan balik. Tentu saja penontonnya pro-Kolombia, tapi itu adalah sesuatu yang seharusnya mendorong tim untuk berbuat lebih baik agar bisa memberi pendukung mereka sesuatu yang bisa disemangati daripada oposisi.

“Banyak hal negatifnya. Maksud saya, itulah yang terjadi dalam hidup. Anda hanya perlu bangkit kembali,” kata Tim Weah usai pertandingan. “Saya pikir kami adalah tim yang memiliki pemikiran yang kuat dan, saya bertanggung jawab penuh atas apa yang terjadi di luar sana, namun kami hanya harus kembali berlatih dan bangkit kembali. Bermain melawan tim berkualitas tinggi seperti itu selalu sulit. Tentu saja sulit. , ketika saya mencetak gol, saya pikir kami memiliki sedikit momentum. Saya pikir kami akan kembali ke keadaan semula. Itu hanya kebetulan bukan hari kami. Kami hanya harus bangkit kembali untuk pertandingan berikutnya Ini akan menjadi hari yang sulit melawan Brasil.”

Faktor akuntabilitas yang ditunjukkan Pulisic dan Weah akan menjadi hal yang membantu USMNT melewati hasil ini, namun keyakinan bukanlah satu-satunya hal yang dijalankan tim ini. Itu hanya akan membawa mereka sejauh ini, dan ketika mereka menghadapi tim yang memiliki taktik dan latihan yang baik, itu tidak akan cukup untuk membuktikan perbedaannya. Taktik dan keterampilan diperlukan untuk menggulingkan 20 tim teratas dunia dan pada hari Sabtu, USMNT kekurangan keduanya seperti saat melawan Belanda 1,5 tahun lalu.

Louis Van Gaal, pelatih Belanda di Piala Dunia terakhir, mampu memberikan pemainnya ruang dengan mudah karena meskipun Amerika Serikat tahu apa yang akan mereka lakukan, tidak ada yang bisa menghentikan Belanda melakukannya.

“Saya masih berusaha mencari tahu, saya tidak punya banyak hal untuk dikatakan saat ini,” kata Pulisic ketika ditanya apa yang akan dia katakan kepada tim sebagai kapten. “Saya perlu jalan-jalan sebentar, saya perlu menonton film, tapi yang pasti saya pikir kita harus mulai sekarang dan meminta pertanggungjawaban satu sama lain karena, menurut saya, ini harus menjadi lebih baik.”

Refleksi diperlukan atas hasil ini dan juga refleksi bagaimana menghindari hal serupa terjadi lagi di masa depan karena meskipun Amerika Serikat bisa tersingkir dari grup mereka di Copa America kecuali jika mereka menang atas Uruguay, hal itu tidak akan banyak membantu. untuk menunjukkan bahwa mereka bisa memenangkan pertandingan besar. Ada peluang lain untuk menghilangkan narasi itu pada hari Rabu melawan Brasil, tetapi ragu-ragu dalam menguasai bola akan membuat Anda tersingkir lagi. Kalah dari Kolombia adalah sebuah pelajaran tetapi USMNT harus menentukan ke mana mereka akan melangkah selanjutnya. Tanpa perubahan tentu saja, satu-satunya permainan yang mereka tuju adalah tersingkir lebih awal di Copa America.



Sumber