Washington
CNN

Dalam upaya untuk meningkatkan suara warga Latino di Nevada dan Arizona untuk kampanye pemilihannya kembali, Presiden Joe Biden akan segera menindaklanjuti tindakan eksekutif minggu lalu yang bertujuan untuk membatasi penyeberangan perbatasan dengan langkah lain yang berfokus pada pemberian status hukum bagi imigran tidak berdokumen jangka panjang yang menikah dengan warga negara Amerika.

Meskipun rincian akhir belum diputuskan, para pejabat sedang meninjau otoritas hukum yang ada yang dikenal sebagai “pembebasan bersyarat” yang akan melindungi imigran tidak berdokumen tertentu dari deportasi dan memungkinkan mereka untuk bekerja secara legal di negara tersebut saat mereka mencari kewarganegaraan. Perintah tersebut belum disampaikan kepada Biden sendiri untuk ditinjau.

Jajak pendapat yang ditinjau oleh para pembantu utama di Gedung Putih dan kantor pusat pemilihan kembali presiden membantu mencapai kesepakatan tersebut.

Bagi Biden di Arizona, “Semuanya terpinggirkan, bukan?” kata Senator Arizona dari Partai Demokrat, Mark Kelly. “Menurutku, ini akan membantu.”

Perkiraan menyebutkan jumlah orang yang terkena dampak langsung adalah 750.000 hingga 800.000 orang, dengan dampak yang besar terjadi pada pasangan, anak-anak, keluarga besar dan teman – dan sebagian besar adalah warga Latin. Itu berarti jutaan suara potensial hanya di Arizona, Nevada, dan Georgia. Negara-negara tersebut merupakan negara bagian yang menjadi medan pertempuran, yang merupakan rumah bagi banyak warga Latin dan tampaknya akan diputuskan pada bulan November oleh sebagian pemilih.

“Kita telah kehilangan narasi mengenai perbatasan, jadi kita harus mulai memenangkannya kembali,” kata salah satu orang yang terlibat dalam diskusi tentang mengapa Biden memulai tindakan eksekutif yang memperketat aturan suaka minggu lalu.

Namun “pemilih Latin khususnya sangat antusias melihat sesuatu dilakukan untuk membantu orang yang mereka kenal. Baik itu kerabat langsung atau teman, seseorang yang bekerja dengan mereka,” bantah orang itu. “Ini adalah sinyal yang sangat kuat bagi komunitas-komunitas ini bahwa Anda peduli terhadap mereka, dan Anda memahami apa yang terjadi di sana.”

Ini bisa menjadi program bantuan terbesar pemerintah federal sejak program Deferred Action for Childhood Arrivals di era Obama. Program tersebut, yang memungkinkan imigran tidak berdokumen yang datang ke Amerika Serikat saat masih anak-anak untuk tinggal dan bekerja di negara tersebut, diumumkan pada pertengahan bulan Juni tahun terpilihnya kembali Obama pada tahun 2012.

Beberapa veteran terpilihnya kembali Obama menyatakan momen itu sebagai titik balik penting bagi upayanya untuk masa jabatan kedua. Biden, yang saat itu menjabat sebagai wakil presiden, terlibat dalam banyak diskusi tersebut.

Orang-orang yang terlibat dalam diskusi internal mengatakan bahwa dengan berfokus pada pekerja dan menjaga keutuhan keluarga, Biden akan berhasil mampu menjelaskan tentang pertumbuhan ekonomiserta menegaskan gambaran yang sangat berbeda tentang imigran dibandingkan yang didorong oleh Donald Trump.

Kampanye Trump juga berupaya menarik pemilih warga Latin, dengan peluncuran kelompok Latin untuk Trump yang bertepatan dengan rapat umum mantan presiden tersebut di Las Vegas pada hari Minggu, serta sosialisasi dan periklanan lainnya. Namun, pada Kamis malam di Arizona, Trump naik ke panggung dan mencium mantan Sheriff Joe Arpaio, yang terkenal karena tindakan kerasnya terhadap imigran tidak berdokumen dan penerima bantuan. pengampunan presiden Trump untuk pembuatan profil rasial ilegal.

Meskipun beberapa pihak masih berpendapat bahwa Biden mungkin tidak akan melaksanakan langkah tersebut, para stafnya telah mendiskusikan kapan waktu terbaik untuk membuat pengumuman tersebut. Salah satu pilihannya adalah melakukan hal tersebut menjelang debat tanggal 27 Juni, dengan tujuan mendorong Trump untuk menyerang perintah yang sangat populer.

Namun, ada yang khawatir bahwa memberikan Trump keterbukaan dapat menyebabkan pemilih berbalik arah menentang tindakan eksekutif perbatasan dengan menyebut tindakan tersebut sebagai “amnesti.” Membuat pengumuman nanti akan menghilangkan kemungkinan Trump untuk melakukan hal tersebut, sekaligus memberikan perhatian lain kepada Biden, mungkin dengan tema tanggal 4 Juli. Pihak lain mengatakan hal itu bisa saja terjadi pada akhir bulan itu, terutama di Gedung Putih di mana tenggat waktu internal sering kali terlewatkan.

Kelly mengatakan bahwa setiap minggu dia mendengar dari para konstituen yang menghadapi masalah yang timbul dari status dokumentasi mereka, dan juga dari para CEO yang mencari lebih banyak pekerja. Dia dan istrinya, mantan anggota DPR Arizona, Gabby Giffords, “mengetahui orang-orang yang terkena dampak kebijakan ini dan keluarga mereka secara langsung. Saya pikir itu berlaku bagi sebagian besar warga Arizona,” kata Kelly. “Itu adalah rekan kerja, itu adalah kerabat rekan kerja, itu adalah teman, itu adalah anggota keluarga.”

Untuk meredam kritik di antara banyak kelompok advokasi Amerika dan imigrasi terkemuka atas tindakan eksekutif Biden yang menindak penyeberangan perbatasan, beberapa agen yang terhubung dengan presiden menghabiskan waktu berhari-hari dengan tenang untuk meyakinkan para pemimpin bahwa akan ada lebih banyak lagi kritik yang akan datang.

Mereka mendesak para pemimpin tersebut untuk tidak mengambil risiko membuat frustrasi kelompok Sayap Barat atau mengambil risiko terlalu jauh ketika keadaan bisa berubah.

Kemudian, pada hari Kamis, Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas tetap membuka kemungkinan untuk melakukan lebih banyak tindakan imigrasi dalam pengarahan virtual dengan anggota Kaukus Hispanik Kongres dan Kaukus Progresif Kongres, mengatakan bahwa pemerintah sedang meninjau opsi yang mungkin untuk memperluas perlindungan bagi imigran tidak berdokumen jangka panjang. tinggal di Amerika Serikat, menurut sumber yang akrab.

Para ahli strategi yang bekerja sama dengan tim kampanye Biden berargumen bahwa kedua langkah tersebut – keamanan perbatasan dan legalisasi bagi imigran tidak berdokumen jangka panjang – akan menarik bagi pemilih keturunan Latin yang meninggalkan Biden, mengutip jajak pendapat yang menunjukkan bahwa warga Latin juga mendukung penegakan perbatasan.

Dan bukan hanya di kalangan imigran, atau di kalangan orang Latin. Di antara anggota Partai Demokrat, Republik, dan independen serta berbagai latar belakang, para pembantu Biden percaya bahwa terdapat hampir semua dukungan universal untuk menjaga keutuhan keluarga dengan menciptakan jalur menuju kewarganegaraan bagi para imigran yang telah tinggal di AS selama bertahun-tahun dan lulus pemeriksaan latar belakang serta membayar pajak. menurut memo yang diperoleh CNN yang merangkum serangkaian temuan yang dibagikan kepada Gedung Putih dan tim kampanye Biden.

Angka-angka tersebut juga menunjukkan dukungan besar untuk memperluas izin kerja bagi para Dreamers dan imigran tidak berdokumen lainnya yang telah tinggal di negara tersebut selama bertahun-tahun dan lulus pemeriksaan latar belakang serta tidak memiliki catatan kriminal. Jajak pendapat lain yang dilakukan tim kampanye Biden menunjukkan tingkat dukungan serupa.

Biden sendiri tidak secara halus menggoda langkah tersebut ketika ia mengumumkan tindakan perbatasan pada hari Selasa, mengakui pukulan balik dari beberapa pendukung imigran dan kaum progresif yang mengecam pembatasan suakanya.

Ketua Kaukus Progresif, Rep. Pramila Jayapal mengatakan kepada CNN bahwa dia merasa Biden “telah berada dalam kerangka yang sama dengan Donald Trump pada saat kita perlu membuat perbedaan antara Donald Trump dan Joe Biden.”

“Bagi mereka yang mengatakan langkah-langkah yang saya ambil terlalu ketat, saya katakan kepada Anda – bersabarlah,” kata Biden. “Dalam beberapa minggu ke depan – dan maksud saya minggu ke depan – Saya akan berbicara tentang bagaimana kita dapat membuat sistem imigrasi kita lebih adil.”

Anggota Partai Demokrat Tom Suozzi dipuji oleh banyak orang di partainya sebagai contoh nasional ketika ia memenangkan kembali kursi DPR lamanya di pinggiran Kota New York dalam pemilihan khusus bulan Februari dengan berhasil melawan serangan Partai Republik yang berpusat pada imigrasi dan situasi di perbatasan. Dia mengatakan kepada CNN setelah berdiri bersama Biden di Gedung Putih bahwa dia telah menulis surat kepada presiden meminta langkah selanjutnya.

Suozzi berargumentasi bahwa banyak orang percaya bahwa kewarganegaraan secara otomatis berasal dari pernikahan dengan orang Amerika sehingga memberikan dokumentasi kepada orang-orang yang berasal dari keluarga yang bukan warga negara akan menjadi “perbaikan yang mudah dan langsung yang menurut sebagian besar orang Amerika sudah terjadi dan akan didukung oleh sebagian besar orang Amerika.”

“Ini akan berdampak baik bagi perekonomian, akan bermanfaat bagi keluarga, dan akan bermanfaat bagi Amerika,” kata Suozzi.

Gubernur New Mexico Michelle Lujan Grisham, yang juga terbang ke Washington untuk berdiri bersama Biden di Gedung Putih pada hari Selasa, mengatakan langkah baru di perbatasan ini sangat penting – dan bahwa langkah selanjutnya juga akan menjadi kunci bagi para pemilih di negara bagiannya dan melintasi Barat Daya pada bulan November.

“Para pemilih menginginkan presiden yang adil dan memahami perjuangan mereka, yang bersedia mengambil keputusan sulit, yang jelas bahwa dia tidak bisa melakukan semuanya, namun mencoba untuk menyeimbangkan upaya-upaya tersebut dengan bersandar pada realitas keselamatan publik ketika dia harus melakukannya,” kata Lujan Grisham. . “Masih ada lagi yang akan datang – dan itu adalah sebuah katup. Kebijakan ini menggunakan kebijakan yang cerdas dan efektif jika Anda memerlukannya saat ini. Dia mendapatkan keduanya.”

Juru bicara Gedung Putih Angelo Fernández Hernández menolak untuk menjelaskan secara spesifik, namun mengatakan kepada CNN, “Seperti yang telah kami katakan sebelumnya, pemerintah terus menjajaki serangkaian opsi kebijakan dan kami tetap berkomitmen untuk mengambil tindakan guna mengatasi sistem imigrasi kami yang rusak.”

Ketika kepanikan di antara para pembantu Biden mengenai berkurangnya dukungan terhadap warga Latino meningkat menjelang kampanye pemilihan kembali, tekanan untuk mengambil langkah kebijakan lebih lanjut dari anggota parlemen Partai Demokrat dan kelompok advokasi imigran telah meningkat selama berbulan-bulan.

Pada bulan Mei, sekelompok senator Partai Demokrat termasuk Senator Alex Padilla dari California, Dick Durbin dari Illinois, dan Catherine Cortez Masto dari Nevada secara terbuka menyerukan agar perlindungan diperluas kepada imigran tidak berdokumen jangka panjang di Amerika Serikat, termasuk pasangan warga negara Amerika. dan pengasuh mereka.

Padilla mengatakan tindakan Biden di perbatasan sejak Selasa merupakan kekecewaan besar.

“Ini adalah pertama kalinya saya ingat bahwa posisi Partai Demokrat adalah, 'OK, mari kita mendukung perbatasan dan tidak berjuang demi bantuan – untuk para PEMIMPI, untuk petani, atau siapa pun yang sudah lama tinggal di Amerika Serikat yang kebetulan tidak berdokumen,” kata Padilla kepada CNN setelah pengumuman pada hari Selasa.

Kini Biden tidak perlu menunggu untuk mengambil langkah tambahan, bantah Padilla.

“Jika mereka ingin mengambil tindakan keras di perbatasan, mereka seharusnya memadukannya dengan tindakan yang bijaksana dan bertanggung jawab – dan sudah terlambat,” kata Padilla.

Para pendukung yang telah lama mendorong langkah-langkah yang akan diambil Biden kini menekankan potensi manfaat politiknya.

“Menjelang peringatan 12 tahun program DACA, keputusan Presiden Obama untuk mengambil tindakan eksekutif yang berani untuk mendukung para Pemimpi bangsa kita tetap merupakan sebuah kecerdikan politik dan kebijakan imigrasi yang paling sukses dalam beberapa dekade,” kata Todd Schulte, presiden FWD.us , dalam sebuah pernyataan. “Hari ini, Presiden Biden menghadapi momen penting serupa.”

Sumber