Pemilu Parlemen Eropa tahun ini menunjukkan perubahan yang positif, namun dampak yang ditimbulkan terhadap kebijakan-kebijakan blok tersebut mungkin tidak terlalu signifikan dibandingkan dampaknya terhadap politik internal masing-masing negara anggota Uni Eropa.

Contoh kasus: Presiden Perancis Emmanuel Macron menyerukan tindakan cepat pemilihan parlemen di negaranya karena partainya berkinerja sangat buruk, dan Partai sayap kanan Jerman yang terkenal, AfD memenangkan lebih banyak kursi dibandingkan Partai Sosial Demokrat pimpinan Kanselir Jerman Olaf Scholz.

Pergeseran blok ini ke arah kanan tidak terlalu mengejutkan jika Anda telah mengamati politik Eropa dengan cermat. Malah, hasil akhir pekan ini menyoroti bagaimana pergeseran ke arah kanan telah berlangsung lebih lama – dan dengan cara yang lebih kompleks – dibandingkan dengan beberapa partai ekstrem terkenal yang mendapatkan kursi di Parlemen.

Masyarakat Eropa lebih banyak memilih politisi sayap kanan di Jerman, Prancis, Belanda, Spanyol, dan Italia. Namun sebagian dari dorongan ke kanan juga didorong oleh politisi sentris bergerak lebih jauh ke kanan khususnya mengenai migrasi, yang beroperasi berdasarkan premis bahwa imigrasi merupakan kekhawatiran utama bagi para pemilih dan menjanjikan kebijakan yang lebih keras akan membantu pemerintah pusat mempertahankan kekuasaan.

Permasalahan besar lainnya termasuk perekonomian, biaya hidup, pertahanan, dan lingkungan; Selain imigrasi, kelompok sayap kanan juga mampu memanfaatkan kebijakan lingkungan hidup karena adanya protes besar-besaran dari para petani Eropa, khususnya di Perancis dan Jerman, mengenai dampak ekonomi dari kebijakan perubahan iklim yang dikeluarkan oleh blok tersebut.

Dalam pemilihan Parlemen Eropa, masing-masing partai di suatu negara masuk dalam salah satu dari sembilan kelompok besar yang berbeda, dua di antaranya secara definitif terkait dengan sayap kanan: Identitas dan Demokrasi (ID) dan Konservatif dan Reformis Eropa (ECR). Dengan hasil pemilu yang sudah diumumkan di seluruh 27 negara anggota, gabungan keduanya akan memperoleh 131 dari 720 kursi, meningkat 15 kursi dari pemilu sebelumnya, dan partai-partai lain yang tidak terafiliasi, termasuk sayap kanan Fidesz, akan memperoleh 100 kursi. Partai berhaluan tengah, Renew Europe Kelompok (Pembaruan) – partai Presiden Prancis Emmanuel Macron – kehilangan 23 kursi sementara Partai Hijau/Aliansi Bebas Eropa yang lebih sayap kiri kehilangan 19 kursi.

Partai-partai berhaluan tengah, Sosialis dan Demokrat (S&D) kiri-tengah, yang kehilangan empat kursi, dan Partai Rakyat Eropa (EPP) yang berhaluan kanan-tengah masih mempunyai jumlah kursi terbanyak; dikombinasikan dengan Renew, partai tengah masih memegang mayoritas kursi. Namun bangkitnya kelompok sayap kanan berarti mereka bisa mempunyai pengaruh yang lebih besar dalam hal-hal seperti anggaran Uni Eropa dan kebijakan pertahanan.

Gelombang pasang sayap kanan Eropa, jelasnya

Kebangkitan kelompok sayap kanan di Eropa tentunya tidak lepas dari meningkatnya tren otoriter dan non-demokratis di seluruh dunia. Dan kelompok sayap kanan telah membangun momentum ini selama 15 tahun terakhir: Partai-partai sayap kanan terus memperoleh pengaruh di Eropa sejak AfD dimulai pada tahun 2013, dan Marine Le Pen dari Perancis mengambil alih kepemimpinan National Rally (sebelumnya National Front). pada tahun 2011, melunakkan ideologi partai yang paling berbahaya dan penuh kebencian, khususnya mengenai migrasi, agar lebih dapat diterima.

Selama beberapa dekade setelah Perang Dunia II, meskipun ada partai-partai sayap kanan, mereka cukup terpinggirkan dan sangat terkait dengan fasisme dan Nazisme. Namun, khususnya dalam satu dekade terakhir, ketika masa tersebut semakin sulit dan Eropa menghadapi berbagai krisis yang saling tumpang tindih termasuk kegagalan sistem imigrasi dan pandemi Covid-19, hal ini telah menciptakan ruang bagi pihak-pihak tersebut untuk mengambil kendali – dan, seiring berjalannya waktu, , menormalkan diri mereka sendiri dalam masyarakat mereka.

“Mereka melakukan segalanya agar lebih dapat diterima dan memiliki konstituen yang lebih luas, karena itulah rahasia kemenangan,” kata Patrick Chamorel, yang meneliti populisme, gerakan politik, dan perpecahan dalam demokrasi Barat di Stanford Center di Washington, kepada Vox.

Namun penting juga untuk diingat bahwa pemilu sering kali merupakan penolakan terhadap petahana, terutama ketika masyarakat sedang berjuang dengan biaya hidup sehari-hari; inflasi masih tinggi, terutama di negara-negara seperti Austria, dan sanksi terhadap bahan bakar Rusia telah menaikkan biaya energi. Artinya, pemilu kali ini bukan hanya tentang merangkul kelompok sayap kanan, namun juga para pemilih yang ingin menegur kebijakan-kebijakan yang berhaluan tengah dan berhaluan kiri yang mereka rasa tidak menguntungkan mereka.

Pemilu akhir pekan ini mengikuti aturan tersebut – ya, kelompok sayap kanan seperti ID dan ECR memenangkan jumlah kursi yang lebih besar dibandingkan pemilu sebelumnya lima tahun lalu. Namun partai-partai sayap kiri dan Partai Hijau juga kehilangan kursi, dan partai-partai berhaluan tengah seperti EPP – yang masih memiliki jumlah kursi terbanyak dibandingkan partai mana pun – berpindah ke sayap kanan dalam beberapa hal, misalnya dalam kebijakan imigrasi, untuk melayani pemilih yang berhaluan kanan. .

“Krisis imigrasi, meskipun ada satu, hanyalah satu dari lima atau enam krisis besar yang telah mengguncang Uni Eropa selama 15 tahun terakhir,” Mark Leonard, direktur Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa, mengatakan kepada Vox. “Gambarannya berbeda dari satu negara ke negara lain. Jadi jika Anda melihat negara-negara seperti Polandia atau Estonia, pendorong terbesarnya adalah perang Ukraina. Jika Anda melihat Jerman, itu adalah imigrasi. Namun di negara-negara seperti Perancis dan Denmark, krisis iklimlah yang memiliki pendukung terbesar. Dan di banyak negara Eropa Selatan, krisis ekonomi masih terjadi” pada tahun 2008 dan 2009.

Oleh karena itu, sulit bagi partai mana pun untuk berkampanye pada satu isu besar, seperti yang dilakukan banyak partai sayap kanan sebelumnya mengenai Euroscepticism atau penarikan diri dari Eropa. Dan ada satu hal yang membedakan kelompok sayap kanan saat ini dengan masa-masa awal gerakan ini: mereka tidak berusaha mendapatkan kekuasaan untuk membubarkan Uni Eropa.

“Brexit – banyak pemilih Inggris menyesalinya, jadi menurut saya (partai sayap kanan) tidak ingin mengalami pengalaman itu,” kata Chamorel. “Mereka lebih suka mempengaruhi UE dari dalam. Jadi hal ini berlaku untuk sebagian besar partai sayap kanan Eropa, kecuali Viktor Orbán dan partai Fidesz di Hongaria.”

Perang di Ukraina juga membuat kita semakin sulit membayangkan keluar dari Uni Eropa dan harus menghadapi ancaman seperti Rusia saja, meskipun hal ini menjadi kekhawatiran yang lebih besar bagi negara-negara yang dekat dengan Rusia seperti Swedia dan Finlandia dibandingkan dengan negara-negara Eropa Barat seperti Perancis. dan Jerman. Hal ini berarti kelompok sayap kanan lebih cenderung menggunakan kekuatan barunya untuk mencoba membentuk kembali kebijakan UE. Namun, seberapa besar pengaruhnya masih menjadi pertanyaan terbuka.

Apa dampaknya bagi kebijakan Eropa?

Hasil-hasil ini tidak berarti bahwa kelompok sayap kanan tiba-tiba memiliki kendali di Parlemen Eropa atau kebijakan akan berubah secara tiba-tiba. Namun kemungkinan besar akan ada perubahan kebijakan seiring berjalannya waktu, terutama jika menyangkut kebijakan perubahan iklim, migrasi, dan pertahanan Uni Eropa.

“Pusat gravitasi pasti akan bergerak ke kanan tetapi mereka (tidak) mempunyai mayoritas; mayoritas akan tetap bertahan pada partai-partai arus utama, namun dengan kebijakan yang berbeda, Anda akan melihat adanya pergeseran,” kata Leonard. “Dan saya pikir hal ini terutama akan terjadi pada migrasi karena hal-hal yang anti-hijau, dan juga pada pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan kedaulatan nasional,” sebuah putaran baru terhadap Euroscepticism yang, tanpa menganjurkan untuk meninggalkan UE, malah menuntut lebih banyak otonomi di berbagai bidang. menyukai pertahananperekonomian, dan tinggal di Zona Euro.

Khususnya mengenai imigrasi, kelompok sayap kanan telah mencapai beberapa tujuannya, dengan mendorong perubahan ke arah kanan dari kelompok tengah, seperti yang dicontohkan oleh kebijakan imigrasi baru Parlemen. disetujui pada bulan Mei. Kebijakan baru tersebut mencakup mekanisme untuk mempercepat kasus suaka memindahkan para pencari suaka yang gagal ke negara asal mereka dengan lebih cepat, antara lain unsur-unsur yang memprihatinkan. Hal ini bisa menjadi ruang di mana beberapa partai sayap kanan, terutama AfD dan National Rally, akan dapat bersatu secara ideologis, dan ini mungkin menjadi ruang di mana kelompok sayap kanan berupaya memanfaatkan jumlah partai baru mereka untuk melakukan perubahan lebih lanjut. kebijakan imigrasi.

Hal lain yang mungkin bisa dimanfaatkan oleh kelompok sayap kanan dalam pemilu adalah dalam kebijakan iklim. Seperti yang terlihat pada protes petani pada tahun lalu, sebagian besar petani di Eropa percaya bahwa pemberlakuan kebijakan penting UE untuk memerangi perubahan iklim terjadi tanpa dukungan yang memadai bagi masing-masing petani untuk beralih ke metode pertanian yang lebih mahal. Protes itu terlihat petani di PerancisJerman, dan Belgium berbaris melawan tidak hanya pemerintah mereka sendiri tetapi juga Brussel, pusat kekuasaan UE. Dan fenomena tersebut, yang memiliki kekuatan pengorganisasian nasional dan lintas batas, adalah hal yang nyata dikooptasi oleh partai-partai sayap kanan siapa yang mungkin berharap demikian memerangi kebijakan hijau barujika tidak putar kembali.

Menariknya, karena partai-partai sayap kanan mempunyai lebih banyak keluhan dan kebijakan yang spesifik terhadap suatu negara, dibandingkan keinginan untuk bersatu menghadapi UE, hal ini membuat mereka kurang kohesif dalam ruang kolektif seperti Parlemen Eropa. Hal ini dapat mempersulit mereka untuk membentuk koalisi dan bergerak bersama dalam menetapkan kebijakan baru. Pada akhirnya, penekanan sayap kanan pada kebijakan masing-masing negara menjadikan pemilu UE sebagai pertanda apa yang bisa terjadi di negara-negara anggotanya di tahun-tahun mendatang.

Perancis dan Jerman mungkin adalah contoh paling nyata dalam hal ini. Kemenangan National Rally dalam pemilu sangat mengkhawatirkan dalam jangka pendek, karena strategi pemilu cepat Macron dapat menempatkan lebih banyak legislator sayap kanan di Majelis Nasional dan menyiapkan partai tersebut untuk meraih keuntungan lebih lanjut atau bahkan kemenangan pada pemilu berikutnya pada tahun 2027. Anti Le Pen yang merupakan imigran telah mendapatkan keuntungan yang semakin besar dibandingkan Macron dalam dua pemilu terakhir, dan kemungkinan bahwa National Rally dapat memimpin Perancis kini semakin dekat dibandingkan sebelumnya.

Itu AfD kini menjadi partai Jerman terkuat kedua di Parlemen, meskipun terjadi protes massal terhadap mereka awal tahun ini, penyelidikan aktif polisi terhadap partai tersebut, dan skandal yang mengguncang kepemimpinan partai hanya beberapa minggu yang lalu.

Sekalipun partai-partai sayap kanan tidak dapat membentuk koalisi yang kuat di Parlemen, perolehan suara mereka dalam pemilu menunjukkan adanya masalah – namun pergeseran ke sayap kanan secara keseluruhan bukanlah solusinya.

Sumber