Perwakilan Elise Stefanik telah memposisikan dirinya beberapa bulan sejak Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober sebagai pemimpin dalam perang melawan antisemitisme. Setelah menjadi viral karena bertanya kepada rektor universitas apakah menyerukan genosida terhadap mahasiswa Yahudi bertentangan dengan kode etik mereka pada bulan Desember lalu (sebuah pertukaran yang bermanfaat bagi kantornya dikemas), Partai Republik dari New York bahkan dipuji oleh beberapa orang Yahudi liberal sebagai sekutu.

Sejak itu, dia melakukannya dipertanyakan lebih banyak rektor universitas dan pemimpin sekolah umum tentang antisemitisme. Menurut Politik, dia “meraup lebih dari $7 juta selama kuartal pertama tahun ini, didorong oleh dukungannya dari tokoh-tokoh Partai Republik Yahudi setelah dia mengkritisi rektor universitas atas antisemitisme di kampus.” Bulan lalu, dia pergi ke Israel untuk berpidato di Kaukus Knesset untuk Mahasiswa Yahudi dan Pro-Israel di Kampus-kampus di Seluruh Dunia, di mana dia mengecam Presiden AS Joe Biden dan memuji mantan Presiden Donald Trump, yang mendukung bagi Israel dia menggambarkannya sebagai sesuatu yang “bersejarah.” Di perjalanan yang sama, dia bertemu dengan Presiden Israel Isaac Herzog. Bintang politiknya juga sedang naik daun: Trump dilaporkan mempertimbangkan dia untuk menjadi pasangannya.

Saya ingin sekali bisa menulis sebuah artikel yang merinci bagaimana hal ini merupakan puncak dari karier yang dihabiskannya yang didedikasikan untuk keselamatan orang Yahudi, atau cerminan kepeduliannya yang mendalam terhadap agama minoritas di Amerika. Sayangnya, saya tidak bisa melakukan itu, karena Stefanik, selama bertahun-tahun, secara konsisten mendorong dan membela retorika antisemit. Artinya, meskipun dia menampilkan dirinya sebagai pejuang melawan antisemitisme, pada kenyataannya Stefanik menyebarkannya.

Untuk lebih jelasnya: Saya tidak mengatakan Stefanik adalah seorang antisemit. Aku tidak tahu, dan tidak peduli, apa yang ada dalam hati dan pikirannya. Saya hanya tahu kata-kata dan perbuatannya, termasuk menyebarkan teori konspirasi antisemit dan fitnah. Agaknya, mengingat dia adalah seorang politisi, dia melakukan hal ini karena hal itu demi kepentingan politiknya.

Yang paling mengerikan, menurut saya, adalah retorikanya yang serupa teori penggantian yang hebat. Ini adalah konspirasi supremasi kulit putih dan antisemit yang menuduh adanya plot oleh elit bayangan untuk membawa imigran ke negara tersebut guna mengubah susunan demografisnya. Menurut cerita, perubahan ini akan memberikan keuntungan politik bagi para elit dan sayap kiri. Pada tahun 2017, “teori” tersebut berada di balik nyanyian dari “Yahudi Tidak Akan Menggantikan Kita” saat neo-Nazi berbaris di Charlottesville, Virginia. Dalam penembakan massal Pohon Kehidupan tahun 2018 di sebuah sinagoga di Pittsburgh, sebelum melakukan serangan paling mematikan terhadap orang Yahudi dalam sejarah Amerika Serikat sambil berteriak, “Semua orang Yahudi harus mati,” menurut laporan, pelaku penembakan diposting sebuah tuduhan terhadap HIAS, sebuah organisasi nirlaba Yahudi yang memukimkan kembali para pengungsi, dengan tuduhan, “HIAS suka mendatangkan penjajah yang membunuh rakyat kami.”

Oleh karena itu, orang mungkin membayangkan bahwa siapa pun yang peduli dengan antisemitisme di Amerika Serikat, setidaknya akan menjauhi teori konspirasi ini. Namun, pada tahun 2021, Stefanik “mengadaptasi taktik tercela ini untuk iklan kampanye,” sebagaimana surat kabar regionalnya, Times Union, letakkan pada saat itu. Iklan-iklan dirujuk kepada “Demokrat radikal” yang memberikan amnesti kepada “imigran gelap” untuk “menciptakan mayoritas liberal yang permanen.”

Retorika serupa juga dianut oleh pelaku penembakan massal yang menewaskan 10 orang di Buffalo, New York, pada musim semi tahun 2022, sehingga mengakibatkan Perhatian kembali ke penggunaan Stefanik itu. Namun ternyata, hal ini tidak cukup untuk meyakinkan Stefanik bahwa bahasa seperti itu berbahaya, atau bahwa keuntungan politik apa pun yang didapat darinya tidak sebanding dengan potensi kerugiannya bagi orang Yahudi dan minoritas lain yang tinggal di negara ini; dia tidak meninggalkan atau meminta maaf atas bahasa tersebut, dan terus menggunakan retorika politik antisemit.

Misalnya, pada bulan April tahun ini, bulan yang sama ketika dia menginterogasi Rektor Universitas Columbia Nemat Shafik tentang antisemitisme dan keselamatan mahasiswa Yahudi yang konon sangat dia khawatirkan, Stefanik tweet“George Soros mencoba mendanai kejatuhan Amerika dengan membeli pemilu bagi politisi sayap kiri radikal dan merusak generasi berikutnya untuk mendukung kelompok teror,” yang menyiratkan bahwa miliarder dermawan Yahudi kelahiran Hongaria ini berupaya untuk secara diam-diam mengendalikan demokrasi Amerika.

Akan ada sebagian orang yang berpendapat bahwa mengkritik Soros bukanlah tindakan antisemit. Dan mereka benar! Mengkritik apa yang dikatakan dan dilakukan Soros bukanlah suatu antisemitisme. Namun, dalam tweet ini, Stefanik tidak melontarkan kritik, melainkan konspirasi: terlalu melebih-lebihkan apa yang dikatakan dan dilakukan Soros, dan menyiratkan bahwa seorang Yahudi, melalui uang dan kekuasaan, mencoba merusak bangsa Amerika. Sebuah kartun yang menggambarkan orang Yahudi sedang menarik tali boneka dengan tanda dolar di Amerika Serikat juga sama halusnya.

Ada juga ironi tambahan dalam semua ini, yaitu Stefanik, dalam beberapa saat, telah berbicara lebih Yahudi tentang antisemitisme, menghapuskan orang-orang Yahudi yang sebenarnya dari pembicaraan tentang keamanan Yahudi. (Stefanik beragama Katolik.) Misalnya, pada bulan Maret, setelah Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, pejabat tertinggi Yahudi terpilih di Amerika Serikat, menyerukan pemilu baru di Israel, Stefanik mengeluarkan pernyataan yang berbunyi, “Israel tidak hanya memperjuangkan hak mereka untuk hidup, mereka juga memperjuangkan hak-hak orang Yahudi di mana pun. Daripada ikut campur dalam pemilu Israel, Chuck Schumer harus mengikuti jejak Partai Republik dalam mendukung sekutu paling berharga kita di saat-saat tergelap mereka.” Jelasnya, “orang Yahudi di mana pun” tidak termasuk “Chuck Schumer.”

Dalam semua ini, dia bergabung dengan Trump sendiri, yang secara teratur mencela Yahudi yang tidak memilihnya (sampai saat ini, kelompok tersebut mencakup sebagian besar Yahudi Amerika), dan yang, bersama dengan yang lain dalam kampanyenyajuga menikah teori konspirasi antisemit. Trump juga terkenal diremehkan pawai supremasi kulit putih di Charlottesville, makan malam dengan penyangkal supremasi kulit putih Holocaust Nick Fuentes, dan mempekerjakan Steve Bannon—seorang pria penting hingga memberikan dukungan online terhadap supremasi kulit putih dan neo-Nazi kepada Partai Republik—untuk menjadi penasihat seniornya di Gedung Putih. Stefanik bagaimanapun juga pendukung awal kampanye Trump tahun 2024 dan telah menjadi “sekutu utama” mantan presiden.

Kantornya tidak menanggapi permintaan komentar saya.

Stefanik, tentu saja, tidak sendiri di pestanya dalam menggunakan retorika ini dan mendorong konspirasi ini sambil membela Israel. Namun, mungkin perlu dinyatakan dengan jelas bahwa semua momen viral dan kaukus Knesset tidak bisa menghilangkan apa yang telah dia bantu masukkan ke dalam politik kita. Teori konspirasi dan fitnah antisemitisme—seperti, misalnya, kekuatan gelap yang berupaya mengubah demografi AS, atau bahwa seorang miliarder Yahudi berupaya mendanai kehancuran negara tersebut—mengikis kepercayaan terhadap demokrasi, terhadap lembaga-lembaga kita, dan di antara masyarakat Amerika. Namun lebih dari itu, mereka membahayakan orang-orang Yahudi. Namun, bahkan dengan banyak bukti mengenai hal ini, Stefanik telah berulang kali kembali melakukan fitnah tersebut.

Banyak orang mungkin mengira semua ini akan merusak kredibilitas Stefanik sebagai prajurit yang memerangi antisemitisme. Namun perjuangan melawan antisemitisme terbukti membantu Stefanik mengumpulkan uang. Hal ini telah membantu meningkatkan profil politiknya. Ini mungkin akan segera membantu menjadikannya wakil presiden. Tampaknya adil untuk meminta agar dia, pada gilirannya, pada akhirnya membantu perjuangan melawan antisemitisme. Tidak memihak antisemitisme dalam perjuangan itu mungkin merupakan a awal.



Sumber