Douglas Ross telah mengumumkan dia akan mundur sebagai pemimpin Skotlandia Konservatif pada tanggal 4 Juli di tengah meningkatnya tekanan internal atas peran gandanya di partai dan tuduhan baru mengenai klaim pengeluaran yang tidak patut.

Dalam pernyataan mengejutkan pada Senin pagi, Ross juga mengatakan dia akan berhenti sebagai anggota MSP di Holyrood jika dia memenangkan daerah pemilihan Aberdeenshire North dan Moray East pada pemilu Westminster.

Dia telah menghadapi kritik terus-menerus atas keputusannya untuk menjabat sebagai anggota parlemen di Westminster dan MSP di Holyrood di daerah pemilihan timur laut, sambil tetap mempertahankan peran paruh waktunya sebagai ofisial pertandingan paruh waktu untuk FA Skotlandia – dengan sering kali mencemooh tentang jabatannya. “tiga pekerjaan” dari lawan politik.

Ketidakpuasan yang semakin besar di dalam partainya sendiri muncul minggu lalu ketika Ross mengumumkan bahwa ia berencana untuk mencalonkan diri lagi untuk Westminster di kursi target utama partai Nasional Skotlandia, mengajukan dirinya untuk maju setelah partai tersebut memblokir kandidat yang diantisipasi yang sedang dalam masa pemulihan dari cedera tulang belakang.

Ross mengatakan dia telah memutuskan untuk “memimpin dari depan” setelah yang pertama Skotlandia Menteri Kantor David Duguid, yang diperkirakan akan menduduki kursi tersebut, mengalami “masalah kesehatan yang serius”.

Duguid bersikeras bahwa dia cukup sehat untuk mengikuti pemilu, menjawab bahwa dia “sangat sedih” dengan keputusan dewan manajemen partai, yang menurutnya mengambil keputusan tersebut tanpa mengunjunginya “atau menerima prognosis medis profesional apa pun”.

Dewan mengatakan mereka mempunyai tugas untuk melindungi kesehatan para kandidatnya. Ross membantah ini adalah “pilihan asuransi” untuk karir masa depannya.

Keputusan tersebut, serta langkah Ross untuk segera menggantikan Duguid, disambut dengan kemarahan oleh anggota partai lokal sementara oposisi Holyrood menganggapnya sebagai “norak” dan “pengkhianatan”.

Dalam pernyataannya pada Senin pagi, Ross mengatakan: “Saya telah menjabat sebagai anggota parlemen, MSP dan pemimpin selama lebih dari tiga tahun dan yakin saya dapat terus melakukan hal tersebut jika terpilih kembali menjadi anggota Westminster, namun jika dipikir-pikir, hal itu tidak mungkin dilakukan.”

Dia menambahkan: “Partai saya memiliki peluang untuk mengalahkan SNP di kursi-kursi penting di Skotlandia, termasuk di Aberdeenshire North dan Moray East. Kita sekarang harus bersatu dan fokus penuh untuk melakukan hal itu.”

Sementara itu, SNP meminta Ross untuk membuat pernyataan pribadi kepada Holyrood tentang pengeluarannya setelah Sunday Mail melaporkan bahwa pelapor Tory mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa Ross telah mengajukan 28 klaim pengeluaran parlemen terkait dengan pekerjaan wasit sepak bolanya.

lewati promosi buletin sebelumnya

Ross mengatakan biaya tersebut disetujui oleh badan parlemen independen Ipsa, dan dia “tidak akan mempermasalahkan” biaya tersebut diperiksa untuk kedua kalinya.

Pada hari Senin, sebelum pengumuman pengunduran diri Ross, direktur kampanye SNP, Stewart Hosie, meminta pemimpin Tory untuk membuat pernyataan mendesak kepada parlemen Skotlandia, sementara pemimpin SNP, John Swinney, mengatakan bahwa laporan tersebut merupakan “potensi penyalahgunaan informasi publik.” dana”.

Menanggapi berita tersebut, wakil ketua Partai Buruh Skotlandia, Jackie Baillie, mengatakan bahwa dia mendoakan yang terbaik bagi Ross di masa depan, namun menambahkan: “Para pemilih tahu bahwa pemerintahan Tory yang busuk ini tidak memiliki apa pun untuk ditawarkan kepada Skotlandia – tidak heran Douglas Ross menyerah. dalam upaya menghidupkan kembali kampanye Partai Konservatif Skotlandia yang gagal.”

Kandidat SNP untuk Aberdeenshire North dan Moray East, Seamus Logan, meminta Ross segera mengundurkan diri sebagai MSP. Dia berkata: “Jelas dia telah dipaksa keluar dari jabatan pemimpin Tory Skotlandia setelah perilakunya yang memalukan terhadap David Duguid dan skandal pengeluarannya yang semakin meningkat. Para pemilih berhak mendapatkan MSP yang berdedikasi – bukan seseorang yang melakukan lindung nilai jika ia kalah dalam pemilu.”

Sumber