CNN

Sebelum mendakwa Donald Trump tahun lalu karena dugaan kesalahan penanganan dokumen rahasia, jaksa federal harus memutuskan ke mana akan mengajukan tuntutan: Washington, DC, atau Florida.

Pada akhirnya, mereka mendakwa mantan presiden tersebut di Florida, sebuah keputusan yang terbukti sangat menentukan – yang ditegaskan oleh pendekatan yang sangat berbeda yang diambil oleh hakim DC dibandingkan dengan hakim federal yang sekarang memimpin kasus pidana di Florida.

Pendekatan-pendekatan tersebut menjadi jelas dalam sepekan terakhir ketika pendapat dari dua hakim federal DC menunjukkan betapa cepat dan kerasnya kasus ini bagi Trump jika kasus tersebut tetap berada di Washington.

Dan selama akhir pekan yang panjang, hakim federal yang mengawasi kasus Trump di Florida terlibat dalam perdebatan baru tentang hal ini perintah lelucon untuk mantan presiden – sebuah masalah yang sudah ditangani oleh hakim di DC.

Dalam opini yang baru-baru ini diumumkan, Ketua Pengadilan Distrik DC James “Jeb” Boasberg dan pendahulunya, Hakim Beryl Howell, menunjukkan skeptisisme yang mendalam terhadap argumen Trump dan rekan-rekan terdakwa mengenai pertanyaan tentang hak istimewa pengacara-klien dan kerahasiaan dewan juri yang diajukan Hakim. Aileen Cannon telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mempertimbangkannya di Florida.

Meskipun sudah hampir setahun sejak penasihat khusus Jack Smith mendakwa Trump karena kesalahan penanganan dokumen rahasia, kasus ini masih terhenti di tengah krisis. Keengganan Cannon untuk memerintah mengenai isu-isu yang dihadapinya dan tampaknya tidak mungkin diadili sebelum pemilu bulan November.

Meriam sekarang sedang ditanyakan untuk menanggapi permintaan baru dari jaksa penuntut untuk membatasi kemampuan Trump memberikan komentar mengenai penegakan hukum dan saksi-saksi yang terlibat dalam kasus dokumen tersebut, karena dia terus menerus memberikan kesan yang menyesatkan bahwa FBI siap menggunakan kekuatan mematikan terhadapnya selama penggeledahan Mar-a-Lago di 2022.

Seorang hakim federal di DC, Tanya Chutkan, yang menangani kasus pidana terpisah terhadap mantan presiden terkait pemilu tahun 2020, mengeluarkan perintah bungkam terhadap Trump beberapa bulan lalu yang mencegahnya berkomentar tentang saksi dan orang lain dalam kasus tersebut dengan cara yang dapat mengintimidasi. mereka atau merugikan prosesnya.

Cannon belum menanggapi jaksa yang memintanya untuk membatasi pidato Trump dalam pengajuan Jumat malam.

Sebagian besar bukti yang memberatkan Trump dalam kasus dokumen diambil melalui dewan juri federal DC yang terus mendengarkan kesaksian beberapa bulan setelah persidangan. FBI menyita ratusan dokumen rahasia dari kediaman Trump di Mar-a-Lago pada bulan Agustus 2022. Namun Departemen Kehakiman memindahkan penyelidikan tersebut ke dewan juri Miami dalam beberapa minggu terakhir sebelum menuntut Trump di pengadilan federal Florida Selatan karena sebagian besar dugaan tindakan kriminal Trump terjadi di Mar-a-Lago, di Palm Beach, Florida.

Jaksa penuntut tidak banyak mengungkapkan secara terbuka mengenai pilihan untuk memindahkan kasus ini ke Florida, meskipun hal ini telah menjadi topik diskusi dalam perselisihan dengan tim pembela mengenai kerahasiaan, terutama pada sidang baru-baru ini di hadapan Cannon. “Saya dapat mengatakan bahwa penyelidikan yang sedang berlangsung sebelum dewan juri DC – memiliki hubungan yang memadai untuk dilanjutkan di Washington. Saya tidak siap mengomentari tanggal pengambilan keputusan untuk menuntut di Florida atau apa pertimbangan internal mengenai hal tersebut,” kata jaksa penuntut khusus David Harbach kepada Cannon pada sidang minggu lalu.

Trump dan pengacara para terdakwa lainnya telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mencoba mengeksploitasi langkah tersebut, dengan harapan bahwa Cannon mungkin berpikir berbeda dari Howell dan Boasberg dan ingin meneliti pilihan-pilihan jaksa.

Cannon sekarang diminta untuk memeriksa kembali bagian-bagian mendasar dari kasus yang telah diputuskan oleh Howell dan Boasberg, termasuk kemampuan jaksa untuk mendapatkan kesaksian di dewan juri DC dari mantan pengacara Trump, Evan Corcoran. Tim Trump berusaha untuk menghilangkan kesaksian tersebut dari kasus jaksa sepenuhnya – sebuah pendekatan yang mungkin akan lebih sulit bagi pembela jika kasus tersebut tetap berada di DC.

Hakim Distrik AS Aileen M. Cannon.

Tahun lalu, Howell memerintahkan Corcoran untuk bersaksi di depan dewan juri setelah mengetahui bahwa percakapannya dengan Trump tidak dilindungi oleh hak istimewa pengacara-klien karena percakapan tersebut merupakan tindak pidana. kesaksian Corcoran akhirnya menginformasikan bagian-bagian penting dari dakwaan terhadap Trump dan mencakup laporan rinci tentang dugaan upaya Trump untuk menyembunyikan materi rahasia tersebut dari otoritas federal.

Bradley Moss, seorang pengacara yang berbasis di DC dengan pengalaman keamanan nasional yang luas, mengatakan bahwa keputusan dari Howell memberikan Cannon “peta jalan yang jelas” untuk mempertimbangkan masalah hak istimewa pengacara-klien.

Namun Cannon bahkan belum menjadwalkan sidang mengenai topik tersebut, yang mulai diperdebatkan oleh para pihak di dokumen pengadilan pada bulan Februari.

“Bahwa dia terus diam mengenai masalah ini tidak dapat dimaafkan,” kata Moss.

Dibandingkan dengan para hakim di DC, Cannon lebih enggan untuk mengambil keputusan mengenai permasalahan yang dihadapinya, sering kali memberikan keleluasaan yang luas agar klaim terdakwa dapat diperdebatkan dalam beberapa putaran di pengadilan dan telah melakukan upaya untuk menarik kasus tersebut menjauh dari isu-isu sentral dan menjadi argumen. dipandang sebagai pinggiran oleh spektrum luas sarjana hukum.

Howell, dalam keputusan pra-dakwaan yang memungkinkan penyelidik mendapatkan rincian percakapan Trump dengan pengacaranya yang seharusnya dilindungi oleh hak istimewa, mengatakan bahwa ada “bukti kuat” bahwa Trump “bermaksud” menyembunyikan dokumen rahasia tersebut. Opini Howell setebal 84 halaman pada Maret lalu setuju dengan jaksa argumen mengenai potensi perilaku kriminal yang menghalangi Trump yang kini menjadi inti kasus pidana.

Howell menganalisis sebagian besar perilaku Trump yang sama dengan tuntutan yang diajukan kira-kira tiga bulan kemudian, dan hakim menemukan bahwa jaksa penuntut telah mengajukan “cukup” bukti kejahatan yang memungkinkan hak istimewa tersebut dilanggar. Itu adalah batasan yang lebih rendah daripada apa yang harus dihadapi oleh juri dalam kasus ini.

Hakim Beryl A. Howell

Namun latihan tersebut mengharuskan Howell untuk menghadapi beberapa pembelaan Trump yang sama seperti yang diajukan pengacaranya di hadapan Cannon.

Misalnya, Howell menegaskan bahwa meskipun Trump, sebagai mantan presiden, mempunyai wewenang untuk menyimpan materi rahasia, ia diwajibkan oleh undang-undang yang relevan untuk “menjaga” informasi tersebut, dan dalam hal ini “dokumen rahasia disimpan di lokasi yang tidak sah dan tidak aman,” katanya.

Argumen serupa yang dibuat Trump di pengadilan telah mengikat Cannon. Meskipun dia akhirnya menolak upaya Trump untuk membatalkan kasus tersebut dengan alasan bahwa ia dapat mempertahankan kasus tersebut pasca-kepresidenan, ia melakukannya setelah berjam-jam melakukan argumen lisan, serangkaian argumen tertulis tambahan, dan dengan keputusan yang mengesampingkan manfaat hukum dari argumen tersebut.

Itu keputusan yang baru dibuka dari Boasbergsementara itu, menolak permintaan bulan ini dari Trump dan rekan-rekan terdakwanya agar hakim yang berbasis di DC tersebut menyerahkan beberapa catatan rahasia proses dewan juri kepada Cannon.

Upaya untuk mentransfer catatan tersebut dipelopori oleh pelayan Trump dan salah satu tergugat, Walt Nauta, yang berupaya melakukan pengawasan terhadap interaksi pengacaranya dengan jaksa pada tahun 2022 setelah Nauta berhenti bekerja sama melawan Trump.

Keputusan Boasberg mencakup kata-kata peringatan – mungkin sebuah pukulan tersirat pada Cannon – tentang kemungkinan bahwa kerahasiaan dewan juri akan dirugikan jika catatannya diserahkan ke pengadilan lain yang tidak sepenuhnya mendalami sejarah dewan juri tersebut.

Tampaknya hal itu merupakan jalan buntu bagi hakim yang berbasis di DC.

“Pengadilan seperti itu, yang melampaui keahliannya, mungkin mengungkapkan lebih banyak materi daripada yang seharusnya,” tulis Boasberg.

Boasberg, yang ditunjuk oleh Obama, mengutip kasus hukum yang luas dan bahkan keputusan sebelumnya di DC. Dia juga telah mengirimkan “rekomendasi” kepada Cannon tentang cara menangani kerahasiaan catatan dewan juri lainnya yang lebih relevan dengan kasus tersebut, yang telah diberikan oleh pengadilan Boasberg ke pengadilan Florida.

Hakim James Boasberg

Keputusan Boasberg mengecam pengacara Nauta karena mencoba mempermainkan sistem dengan Cannon di Florida dalam mencari catatan rahasia pengadilan masa lalu yang menurut mereka dapat membantunya.

Boasberg menganggapnya sebagai “ekspedisi memancing”.

“Permintaannya mencakup hal-hal yang tidak dia ketahui sama sekali,” tulis Boasberg. “Dia membayangkan bahwa setelah dipindahkan ke Florida, pengadilan yang memimpin kasus pidananya akan menyaring catatan demi berkas dan entri demi entri, mengambil materi apa pun yang dianggap relevan dengan pembelaannya.”

Namun, pengacara Nauta terus berdebat dengan Cannon minggu lalu bahwa bahkan tanpa catatan lama dari DC, dia dapat membuka kembali perselisihan yang sebelumnya ditangani Boasberg di pengadilannya.

Cannon, yang diangkat oleh Trump pada akhir tahun 2020, memiliki pengalaman yang jauh lebih sedikit dibandingkan pengadilan DC dalam menangani kasus-kasus di mana implikasi politik berisiko tinggi bersinggungan dengan kepentingan keamanan nasional.

Misalnya, Boasberg sebelumnya menjabat sebagai hakim ketua di pengadilan kuat lainnya yang bekerja hampir hanya di bidang keamanan nasional, yaitu Pengadilan Pengawasan Intelijen Asing (Foreign Intelligence Surveillance Court). Pengadilan ini memeriksa surat perintah pengawasan yang berkaitan dengan masalah intelijen keamanan nasional, dan menangani masalah-masalah rahasia yang luas dari markasnya di Washington.

Dan Howell, yang juga ditunjuk oleh Obama, adalah salah satu hakim paling berpengalaman di AS dalam kasus sengketa hak istimewa pengacara-klien yang terjadi selama investigasi dewan juri Trump, dengan lebih banyak opini publik mengenai topik tersebut dalam investigasi yang bermuatan politik daripada yang mungkin ada. hakim lain di negara tersebut.

Cannon, sebaliknya, hanya memimpin empat persidangan pidana sejak Trump mengangkatnya ke bangku hakim pada tahun 2020, di gedung pengadilan yang sangat sepi sehingga tidak memiliki fasilitas aman untuk melihat catatan rahasia sampai berbulan-bulan setelah kasus Trump masuk ke berkas perkaranya yang terakhir. Juni. Dia membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk menyelesaikan masalah catatan rahasia dalam kasus ini, dan bahkan belum menjadwalkan sidang mengenai serangkaian perselisihan besar mengenai catatan keamanan nasional yang mungkin ingin digunakan oleh pengacara pembela di persidangan.

“Penampakan yang lebih besar terhadap proses litigasi ini saja menunjukkan kecepatan dan detail yang digunakan kedua hakim DC ini dalam menangani masalah ini dibandingkan dengan Hakim Cannon,” kata Moss.

Hannah Rabinowitz dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Sumber