CNN

Perwakilan Partai Republik Marjorie Taylor Greene adalah pemain tim dan sekutu kepemimpinan Partai Republik yang dapat diandalkan selama sembilan bulan di bawah mantan Ketua DPR Kevin McCarthy, bersedia menerima suara keras dan mengikuti antrean bahkan ketika itu berarti menentang rekan-rekan sayap kanannya.

Semua itu telah berubah.

Kini, di bawah kepemimpinan Ketua Mike Johnson, Greene semakin banyak bertindak, mulai dari kemarahan di sidang komite hingga kegagalannya mencoba mengeluarkan Johnson dari jabatan pembicara untuk menekan para pemimpin Partai Republik di DPR untuk mengambil suara yang tidak nyaman. Tindakan tersebut telah menjadikan Georgia sebagai anggota Partai Republik – yang dulunya adalah seorang Republikan diusir dari Kaukus Kebebasan DPR yang berhaluan sayap kanan tahun lalu setelah berselisih dengan para anggota – persona non grata di dalam Konferensi Partai Republik di DPR, di mana terdapat sedikit kesabaran terhadap taktiknya dan di mana beberapa anggota Partai Republik bahkan menyerukan agar Greene menghadapi dampaknya.

Dalam dua minggu terakhir saja, setelah mantan Presiden Donald Trump divonis bersalah dalam kasus uang tutup mulut, Greene telah menekan Johnson untuk mengajukan resolusi pemakzulan jangka panjang terhadap Presiden Joe Biden dan meminta pembicara tersebut untuk menutup rapat-rapatnya. pemerintah pada musim gugur ini daripada terus mendanai Departemen Kehakiman – dua gagasan yang ditentang oleh kelompok Partai Republik yang lebih berhaluan tengah.

“Ini seharusnya menjadi badan kolaboratif, setidaknya dalam konferensi Anda sendiri, dan dia tidak bermain baik di kotak pasir,” kata Perwakilan Partai Republik Carlos Giménez dari Florida kepada CNN.

Namun Greene sebagian besar menerima statusnya sebagai penyendiri dan merasa semakin berani karena dukungan yang masih ia dapatkan dari para pendukung MAGA di seluruh negeri – termasuk dari Trump, yang baru-baru ini mendukungnya untuk dipilih kembali dan memilihnya untuk menghangatkan massa selama pemilu. rapat umum di Las Vegas selama akhir pekan.

Dinamika tersebut terlihat jelas pada rapat Komite Pengawas DPR bulan lalu berubah menjadi kekacauan hal ini mengaburkan tujuannya, yaitu untuk memberikan suara pada resolusi yang menganggap Jaksa Agung Merrick Garland menghina Kongres – yang merupakan prioritas utama Partai Republik.

Selama markup, Greene memicu kemarahan ketika dia berkomentar tentang penampilan Perwakilan Demokrat Jasmine Crockett. Namun ketika Partai Demokrat meminta agar dia meminta maaf, Greene secara pribadi menyampaikan pesan blak-blakan kepada Ketua Pengawas DPR James Comer.

“Tidak mungkin aku melakukan itu. Saya tidak akan meminta maaf. Dan saya tidak akan pergi,” kata Greene kepada CNN tentang apa yang dia sampaikan kepada Comer, seorang anggota Partai Republik dari Kentucky. “Saya tidak peduli apa yang terjadi di ruang komite ini – saya tidak akan pergi.”

Beberapa sumber yang menyaksikan interaksi tersebut mengatakan bahwa Greene menyampaikan dukungannya kepada pemilih Partai Republik ketika Comer berdebat tentang cara meredakan ketegangan, dengan Greene mengatakan bahwa “rakyatnya” tidak akan menghargai upaya apa pun untuk membungkamnya – yang oleh sebagian orang ditafsirkan sebagai ancaman tidak langsung terhadap Partai Republik. Pangkalan MAGA akan menyerang siapa pun yang menghalangi jalannya.

Megafon yang berasal dari pengikutnya yang termobilisasi, menurut sumber, berdampak pada cara rekan-rekan Partai Republiknya menangani Greene – bahkan ketika mereka tidak setuju dengannya atau tidak percaya bahwa dia memiliki banyak pengaruh, setidaknya di dalam Partai Republik di DPR.

“Mereka sudah melupakannya, tapi mereka masih takut padanya, karena dia memiliki audiensi dan mekanisme penggalangan dana yang luar biasa dan bisa membuat hal itu merugikan Anda,” kata seorang anggota parlemen dari Partai Republik kepada CNN.

Sementara itu, Greene tampaknya tidak peduli dengan apa yang rekan-rekannya pikirkan tentang dirinya. Dia telah secara terbuka berperang dengan Perwakilan Partai Republik Lauren Boebert dari Colorado, yang memihak Demokrat dalam pemungutan suara komite baru-baru ini yang mencoba membungkam Greene; berkampanye melawan sesama anggota Partai Republik Perwakilan Bob Baik dari Virginia, yang mendukung Gubernur Florida Ron DeSantis dibandingkan Trump; dan bahkan menyebut konferensinya sendiri “tidak ada gunanya, tidak berguna” dan “tidak menghasilkan apa-apa”.

“Saya benar-benar telah melewati semua itu,” kata Greene. “Saya tidak tertarik untuk membuat marah atau membuat kesal siapa pun. Yang saya minati adalah menjadi bagian dari konferensi Partai Republik yang melakukan sesuatu untuk perubahan.”

Namun bahkan ketika perselisihan internal dengan Greene semakin meningkat, ia masih memiliki sekutu dekat di DPR, dan beberapa rekannya percaya bahwa ia membawa manfaat bagi konferensi mereka.

“Anda setuju dan tidak setuju. Masalah yang berbeda akan muncul,” kata Perwakilan Partai Republik Ralph Norman dari Carolina Selatan kepada CNN. “Dia lebih bersama kita daripada melawan kita.”

Pergeseran perilaku Greene baru-baru ini, sebagian besar, dapat dikaitkan dengan gaya manajemen yang sangat berbeda dari dua pembicara terbaru Partai Republik.

Setelah anggota kongres kontroversial itu pertama kali datang ke Kongres pada tahun 2021 dan dikeluarkan dari tugas komitenya oleh Demokrat dan beberapa anggota Partai Republik atas pernyataan rasis dan antisemit di masa lalu yang tampaknya mendorong kekerasan, Greene siap menjadi orang yang lemah dalam konferensi Partai Republik. Namun McCarthy mengambil keputusan sadar sejak awal untuk melibatkannya, bertemu dengannya secara rutin dan mencoba membuatnya merasa terlibat. Pada gilirannya, Greene melihat manfaat dari memainkan peran internal – seperti mendapatkan penugasan komite pilihannya ketika Partai Republik memenangkan mayoritas – dan McCarthy mampu mengendalikannya.

“(McCarthy) menyimpannya dalam Bubble Wrap,” seorang anggota parlemen dari Partai Republik, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan kepada CNN.

Namun, Johnson muncul tanpa waktu atau kesabaran untuk membangun niat baik dengan Greene. Dengan mentalitas membangun pesawat saat akan lepas landas, sang ketua harus menavigasi mayoritasnya yang sulit dikendalikan melalui ancaman penutupan pemerintahan berulang kali dan tidak memiliki kemewahan untuk bekerja sama dengan anggota yang dapat membuatnya pusing. . Kini, ketika ia berupaya beralih ke mode kampanye menjelang bulan November, Johnson bersaing dengan seberapa besar perhatian yang harus diberikan kepada Greene ketika ia menggantungkan ancaman – serius atau tidak – di atas kepalanya.

Perwakilan Partai Republik Don Bacon dari Nebraska menyusun perdebatan internal mengenai cara menangani Greene dalam istilah kekeluargaan: “Anda hanya dapat melakukan banyak hal. Saya punya empat anak, delapan cucu. Anda tidak bisa memberikan semua perhatian kepada orang yang tidak berperilaku baik.”

Setelah upaya Greene untuk menyingkirkan Johnson dari pekerjaannya gagal secara spektakulerPara pemimpin Partai Republik tidak terlalu khawatir dengan taktiknya yang mengganggu dan percaya bahwa kegagalan pemungutan suara menunjukkan betapa sedikitnya pengikut yang dimilikinya di DPR.

Namun mayoritas tipis Partai Republik memberi setiap anggota kekuasaan untuk setidaknya memiliki pengaruh atas agenda konferensi. Ditambah lagi, meskipun Trump tidak setuju dengan upaya Greene untuk menggulingkan Johnson sebagai pembicara, hal itu tampaknya tidak merusak posisinya di dunia MAGA. Dan sikap Greene yang tidak terikat pada dinamika kelompok apa pun menambah kemungkinan bahwa dia dapat memprioritaskan balas dendam pribadi daripada apa yang diinginkan peserta konferensi lainnya.

“Dia bukan bagian dari kelompok mana pun,” kata salah satu anggota parlemen Partai Republik tentang Greene. “Dia seperti pulau tersendiri.”

Meskipun Johnson belum menunjukkan keinginan untuk mengikuti aturan Greene, dia juga berusaha untuk setidaknya mendengarkannya. Pekan lalu, dia bertemu dengan Greene di kantornya, di mana Greene memaparkan daftar keinginan tindakan yang dia ingin agar diambil oleh pembicara tersebut setelah hukuman terhadap Trump.

Hal ini termasuk mengajukan resolusi jangka panjang dan tidak pasti secara politis yang akan memakzulkan Biden atas masalah di perbatasan selatan, membatalkan pendanaan penyelidikan kriminal penasihat khusus terhadap Trump, dan bahkan membiarkan dana pemerintah habis – semua ini merupakan respons terhadap putusan bersalah mantan presiden tersebut di New York. York.

“Kami bukan negara yang serius lagi. Kami benar-benar republik pisang. Jadi apa pentingnya mendanai pemerintah? Rakyat Amerika tidak peduli,” kata Greene kepada CNN pekan lalu setelah pertemuannya dengan Johnson.

Ini bukan pertama kalinya Greene mencoba tindakan tidak populer yang melemahkan proses komite dan kepemimpinan Partai Republik di DPR. Akhir tahun lalu, dia mengancam akan memaksakan pemungutan suara untuk memakzulkan Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas sebelum komite yang memimpin penyelidikan menyelesaikan tugas mereka. Kepemimpinan Partai Republik di bawah Johnson akhirnya meyakinkannya untuk mundur setelah mereka berjanji untuk menerapkannya pada tahun baru.

Tapi memakzulkan Mayorkas, yang gagal pada upaya pertama di lantai DPR, dipandang sebagai upaya yang lebih mudah untuk memakzulkan Biden. Saat ini, Johnson ingin menghindari pemungutan suara pemakzulan terhadap presiden yang akan gagal di Senat dan akan menempatkan anggota paling rentan dalam posisi sulit yang dapat digunakan oleh lawan-lawan Demokrat mereka pada bulan November.

Tanggapan luas terhadap hukuman Trump seperti yang diusulkan Greene tidak diterima dengan baik oleh banyak rekan-rekannya di Partai Republik, bahkan mereka yang mendukung mantan presiden tersebut dan percaya bahwa putusan terhadapnya bermotif politik.

“Saya tidak berpikir bahwa Anda dapat menyelesaikan satu tindakan keliru yang terburu-buru dengan tindakan lain,” kata Anggota Partai Republik Nick LaLota dari New York mengenai usulan Greene. “Saya pikir dia merasa bahwa masalah ini akan terselesaikan jika kita melakukan tindakan yang sama tergesa-gesanya di sini, dan menurut saya pemerintah seharusnya tidak melakukan hal seperti itu.”

Johnson, yang berada di bawah tekanan besar dari sayap kanannya untuk menyerang Departemen Kehakiman sebagai tanggapan atas putusan Trump dan yang menyambut baik gagasan untuk membatalkan penyelidikan penasihat khusus tersebut, mempertahankan pendekatannya saat ia mempertimbangkan berbagai pilihan.

“Ini bukan retribusi,” kata Johnson kepada CNN pekan lalu. “Ini tentang mencoba mengatur ulang parameter dan membuat masyarakat mempercayai sistem kami lagi.”

Sehari setelah pertemuannya dengan Johnson, Greene kembali membuat keributan di kalangan Partai Republik – kali ini, di sidang komite tentang asal usul Covid-19, di mana dia menolak. untuk menyebut Dr. Anthony Fauci sebagai “dokter”. Hal ini mendorong ketua panel Partai Republik, Rep. Brad Wenstrup, untuk menegur Greene saat itu juga dan menginstruksikan dia untuk memanggil Fauci dengan gelar yang pantas, namun dia menolak melakukannya.

Namun setelah kejadian tersebut, Wenstrup berhati-hati untuk tidak mengkritik Greene secara langsung.

“Saya tidak menghargai bahwa kedua belah pihak tampaknya memiliki beberapa orang yang memiliki taktik berbeda,” kata politisi Partai Republik Ohio itu kepada CNN ketika ditanya tentang perilaku Greene.

Sumber