Hasil dari Parlemen Eropa Pemilu ini memperlihatkan para pemilih – khususnya di Jerman dan Perancis – menolak sosialisme dan kebijakan-kebijakan sayap kiri.

Para ahli yang mempertimbangkan pemilu tersebut mengatakan kepada Fox News Digital bahwa hasil pemilu tersebut harus menjadi perhatian pemerintahan Presiden Biden. Baik pemilih di Eropa maupun Amerika sama-sama peduli pada isu yang sama, yaitu migrasi massal dan keamanan perbatasan, kata mereka, dan pemilu di Uni Eropa menunjukkan para pemilih mengambil sikap menentang agenda sayap kiri yang muncul di kedua belah pihak.

“Pertama, pemilu adalah a gempa politik di Eropa,” Dr. Nile Gardiner, direktur lembaga pemikir konservatif Margaret Thatcher Center for Freedom dari The Heritage Foundation, mengatakan kepada Fox News Digital. “Itu adalah penolakan besar-besaran terhadap perbatasan terbuka, migrasi massal, agenda sayap kiri dan hijau yang didorong oleh banyak pemerintah Eropa. Hal ini juga merupakan pernyataan menentang sentralisasi yang semakin meningkat di Uni Eropa. Dan hal ini merupakan hasil pemungutan suara yang tegas dan skeptis terhadap Euro di banyak negara Eropa. Oleh karena itu, para pemilih di seluruh Eropa menolak elit sosialis atau liberal progresif yang berkuasa mulai dari Jerman, Prancis, Spanyol… hingga Belgia, hingga Belanda. Dan ini adalah salah satu hasil pemilu paling signifikan dalam sejarah Eropa baru-baru ini.”

“Saya pikir Gedung Putih Biden seharusnya sangat khawatir dengan apa yang terjadi di seberang Atlantik karena masyarakat Eropa juga memberikan suara mereka pada isu yang sama dengan yang juga dipilih oleh pemilih Amerika. Masalah terbesar di Eropa saat ini adalah migrasi massal dan kurangnya perbatasan. keamanan. Ini adalah masalah nomor satu di Amerika,” kata Gardiner. “Apa yang Anda lihat di Eropa adalah penolakan yang efektif terhadap elit penguasa sayap kiri liberal, yang tentu saja dicontohkan oleh Gedung Putih Biden. Jadi Biden sangat mirip dengan Kanselir Schultz di Jerman, sangat mirip dengan Emmanual Macron di Prancis. Biden adalah, Anda tahu, seorang liberal, progresif, elitis, tidak berhubungan dengan sebagian besar masyarakat awam. Jadi, Joe Biden seharusnya menjadi orang yang sangat gugup saat ini melihat apa yang terjadi di Eropa.”

KONSERVATIF JERMAN MENJADI PERTAMA DALAM PEMILU UE, MOMENTUM KANAN-JAUH MEMBUAT PEMIMPIN PRANCIS BERGERAK

Scholz memberikan pidato di Berlin

Kanselir Jerman Olaf Scholz memberikan pidato pembukaan Konferensi Pemulihan Ukraina di Berlin pada 11 Juni 2024. (JOHN MACDOUGALL/AFP melalui Getty Images)

Saat melihat hasil pemilu Eropa, Dr. Alan Mendoza, pendiri dan direktur eksekutif Henry Jackson Society, mengatakan kepada Fox News Digital bahwa “hal ini lebih merupakan, katakanlah, penolakan terhadap partai-partai sayap kiri, dibandingkan jika kita katakan, Anda tahu, dorongan antusias ke sayap kanan.” Dia berargumen bahwa sebenarnya kelompok sayap kanan tengahlah yang paling memegang posisi di UE.

Gardiner tampaknya setuju.

“Saya tidak suka dengan sebutan kelompok sayap kanan. Karena jika Anda melihat kekhawatiran para pemilih di Eropa, dan Anda tahu, dukungan terhadap partai-partai di sayap kanan dan di seberang Atlantik, hal ini juga merupakan kekhawatiran yang sama yang juga dimiliki oleh para pemilih di AS, ” kata Gardiner. “Pemilih di Eropa yang menolak perbatasan terbuka berarti menolak agenda ramah lingkungan yang ekstrim, menolak paham kebangkitan, mereka tidak menginginkan tingkat kejahatan yang tinggi. Mereka tidak menyukai Islamifikasi di Eropa. Anda tahu, pada akhirnya, sebagian besar pemilih di Eropa menolak agenda tersebut. Orang-orang Eropa yang memilih partai-partai sayap kanan, mereka bukan ekstremis. Mereka hanya ingin keadaan di dalam negeri berubah. Anda tahu, mereka tidak menyukai agenda sosialis sayap kiri.”

Di Jerman, koalisi pemerintahan – Partai Sosial Demokrat pimpinan Kanselir Olaf Scholz – berada di posisi ketiga di belakang blok konservatif utama, yang berada di posisi teratas, dan partai sayap kanan Jerman, Alternative for Germany, atau AfD, yang berada di posisi kedua.

“Jadi hal ini menunjukkan kepada Anda bahwa kelompok sayap kiri sedang terpuruk dan gagal memberikan jawaban atas apa yang dicari warga Eropa. Dan saya pikir bidang utama di sini jelas, dalam hal, Anda tahu, imigrasi. Saya pikir itu adalah sebuah dampak besar. Masalah di benua Eropa saat ini adalah hilangnya kepercayaan terhadap apa yang bisa diberikan oleh sayap kiri,” kata Mendoza. “Saya pikir jawabannya adalah… partai-partai sayap kananlah yang akan memberikan jawaban-jawaban ini di tahun-tahun mendatang.”

Perancis Presiden Emmanuel Macron membubarkan Majelis Nasional dan mengadakan pemilihan legislatif cepat setelah partai Renaisansnya kalah telak dalam pemilihan umum Uni Eropa dari partai Reli Nasional yang dipimpin Marine Le Pen. Langkah tersebut merupakan sebuah pertaruhan, kata Mendoza, karena pemilu Uni Eropa lebih dilihat sebagai sebuah “pemungutan suara protes” dan sekarang Macron menyerukan pemilu nasional dengan asumsi orang-orang berpikir bahwa ia lebih baik untuk Perancis dibandingkan dengan partai Le Pen.

Le Pen meninggalkan markas partai

Marine Le Pen meninggalkan markas besar partai Rassemblement National (RN) di Paris pada 10 Juni 2024, setelah pertemuan dengan Marion Marechal dan Jordan Bardella, sehari setelah pemilihan Parlemen Eropa. (Adnan Farzat/NurPhoto melalui Getty Images)

MACRON PERANCIS SERUKAN PEMILU LEGISLATIF SETELAH KEKALAHAN BESAR PARTAI DALAM PEMILIHAN UE

“Perubahan politik di Eropa juga bisa berdampak signifikan terhadap Amerika. Anda lihat pemungutan suara Brexit pada tahun 2016, di Inggris menjelang, Anda tahu, kemenangan pemilu Donald Trump pada tahun itu. Apa yang terjadi di Eropa juga penting bagi Amerika. , karena pada akhirnya, pemilih di Eropa dan Amerika tidak jauh berbeda dalam hal apa yang mereka pedulikan,” kata Gardiner. “Mereka sangat tidak menyukai, Anda tahu, agenda radikal, ramah lingkungan. Dan mereka tidak menyukai, Anda tahu, pahamisme dan upaya sayap kiri untuk menumbangkan budaya dan peradaban Barat.”

Matt Mowers, anggota dewan pendiri Forum UE-AS, mengatakan lembaga nirlaba tersebut melakukan survei pada bulan Mei dan menemukan bahwa mayoritas pemilih UE “tidak menganggap UE menuju ke arah yang benar di bawah kepemimpinan sayap kiri saat ini.” Survei tersebut juga menemukan “bahwa masyarakat Eropa memiliki kekhawatiran yang serius terhadap imigrasi ilegal, meroketnya biaya hidup, peningkatan sensor pemerintah, dan peraturan yang berlebihan,” katanya.

“Hasil pemilu UE membuktikan data kami benar,” kata Mowers, yang menjabat pada saat itu pemerintahan mantan Presiden Trump, mengatakan kepada Fox News Digital. “Masyarakat Eropa sudah bosan dengan status quo di UE. Para pemilih telah mengirimkan pesan tegas kepada para elit globalis di Brussels: Masyarakat Eropa tidak ingin agenda sayap kiri memaksakan mereka selama beberapa dekade. Perubahan akan terjadi.”

Unjuk rasa 'anti-fasis' Prancis setelah kemenangan Le Pen

Para pengunjuk rasa ikut serta dalam “unjuk rasa antifasis” menyusul hasil pemilu Eropa, di Toulouse pada 10 Juni 2024. Presiden Emmanuel Macron mengatakan dia yakin pemilih Prancis akan membuat “pilihan yang tepat” dalam pemilu cepat yang dia selenggarakan setelah kelompok sayap kanan menghancurkan partainya. aliansi sentris dalam pemungutan suara Uni Eropa hari Minggu. (ED JONES/AFP melalui Getty Images)

“Eropa sudah sadar dan menginginkan perubahan di UE,” tambahnya. “Para pemilih dengan tegas menolak ideologi sayap kiri di UE dalam pemilihan parlemen Eropa baru-baru ini. Hal ini seharusnya membuat takut kaum kiri Amerika dan membuat mereka waspada. Pada bulan November, para pemilih Amerika juga akan menolak dorongan untuk membuka perbatasan, belanja yang sembrono, dan tidak terkekang. peraturan yang didorong oleh kaum kiri di AS.”

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI FOX NEWS

“Sayap kanan telah meningkat di seluruh Eropa, setelah bertahun-tahun berada di bawah kekuasaan sayap kiri,” Thomas Corbet-Dillon, mantan penasihat mantan Perdana Menteri Boris Johnson, mengatakan kepada Fox News Digital. “Presiden Macron menangguhkan parlemen karena panik setelah mayoritas warga Perancis memilih partai yang disebut sebagai partai ‘kanan jauh’, yang jelas-jelas menolak agenda sayap kirinya mengenai imigrasi yang tidak terkendali.”

“Di Inggris, kita melihat Nigel Farage memimpin tuntutan terhadap Partai Konservatif dan Geert Wilders memimpin perlawanan di Belanda,” tambah Corbet-Dillon. Meskipun, secara khusus, Inggris keluar dari UE.

“Sayap kanan berkembang di seluruh Eropa dan hari ini telah menunjukkan bahwa mereka mendapat dukungan dari masyarakat,” katanya. “Media sayap kiri terus menyebut gerakan konservatif yang sebenarnya sebagai gerakan sayap kanan, padahal kenyataannya, laki-laki dan perempuan yang patriot dan percaya akan masa depan bangsa mereka terus dicap sebagai sayap kanan. Pemerintahan di Eropa saat ini harusnya diberi label tertinggal dari apa yang mereka biarkan terjadi di Eropa.”

Ben Evansky dari Fox News berkontribusi pada laporan ini.

Sumber