TPS BBC HullBBC

Sebuah tempat pemungutan suara di Hull yang tingkat kepercayaan pemilihnya termasuk yang paling rendah di Inggris

Kepercayaan dan keyakinan terhadap politik dan sistem pemilu Inggris tidak pernah seburuk ini, menurut analisis pakar pemilu, Sir John Curtice.

Laporannya untuk Pusat Penelitian Sosial Nasional menemukan rekor jumlah pemilih yang mengatakan bahwa mereka “hampir tidak pernah” mempercayai pemerintah untuk mendahulukan negara daripada partai atau politisi dalam mengatakan kebenaran ketika berada dalam situasi sulit.

“Masyarakat masih sangat ragu terhadap kepercayaan dan kemanjuran sistem pemerintahan negara ini dan orang-orang yang menyusunnya,” kata Sir John.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa kekecewaan terhadap Brexit di kalangan pemilih yang keluar dari Uni Eropa adalah salah satu alasan utama runtuhnya kepercayaan.

Skandal politik dan krisis biaya hidup juga menjadi penyebabnya, menurut laporan tersebut.

“Mereka yang mengalami kesulitan finansial sangat kecewa dengan keadaan pemerintahan dan politik di Inggris,” jelas Sir John.

Laporan yang berjudul 'Politik Rusak' ini menemukan bahwa 45% pemilih “hampir tidak pernah” mempercayai pemerintah untuk mendahulukan negara dibandingkan partai – proporsi tertinggi yang pernah ada.

Hampir enam dari sepuluh (58%) “hampir tidak pernah” mempercayai politisi untuk mengatakan kebenaran ketika berada dalam situasi sulit dan delapan dari sepuluh pemilih (79%) mengatakan sistem pemerintahan Inggris perlu “cukup banyak” diperbaiki atau “ Kesepakatan yang bagus”.

Ketika ditanya apakah mereka menyukai sistem pemungutan suara yang lebih adil bagi partai-partai kecil, 53% setuju, ini merupakan proporsi tertinggi yang mempertanyakan pemilu first-past-the-post.

Suaramu, suaramu

Tony Martin, seorang pemilih dari Hull, berdiri di jalan

Tony Martin dari Hull mengatakan politisi harus berhenti memperlakukan pemilih seperti orang bodoh.

BBC Suara Anda, Suara Anda telah memberikan banyak komentar tentang kurangnya kepercayaan terhadap politik dan politisi.

Tony Martin dari Hull bertanya: “Kapan kita bisa mempercayai politisi dari semua partai untuk mengatakan kebenaran meskipun tidak menyenangkan? Berhentilah memperlakukan kami seperti orang bodoh!”

Tina dari Bristol mengatakan dia tidak akan memilih karena “semua partai saling berdebat dan berteriak… lalu ketika mereka mendapat suara, mereka tidak menepati janjinya.”

Bagi Abbie, 36, dari Kent, masalah terbesarnya adalah memulihkan kepercayaan terhadap politik: “Banyak pemilih yang percaya bahwa semua partai adalah sama,” tulisnya.

Juozas, 22 tahun, ingin para politisi mengatasi menurunnya kepercayaan terhadap institusi: “Melihat skandal yang berulang kali ditangani bertahun-tahun setelah kejadiannya membuat saya merasa para pengambil keputusan bisa menghindari akuntabilitas…

“Rasanya setiap kali sebuah skandal terungkap, akuntabilitas harus dilakukan melalui tekanan publik yang tiada henti, bukan melalui supremasi hukum,” tulisnya.

'Sistem yang cacat'

Geoff Telfer dari Yorkshire menulis bahwa isu yang paling penting baginya adalah “sistem pemungutan suara di mana sekitar separuh populasi kehilangan haknya, sebuah akibat nyata dari first-past-the-post”.

“Bentuk keterwakilan proporsional sangat dibutuhkan, sehingga menghasilkan kebijakan konsensus dan keterwakilan yang lebih adil,” tambah Telfer.

Olivia, 19, dari Ilkeston mengatakan banyak temannya merasa “dalam ketidakpastian politik” dan tidak punya pilihan lain “selain memilih yang terbaik”.

Christopher Jerr-Delworth dari West Yorkshire sependapat: “Masalah yang paling mengkhawatirkan saya adalah bahwa sistem pemilu kita sangat cacat sehingga kita berakhir dengan pemerintahan yang hanya mendapat dukungan kurang dari seperempat jumlah pemilih,” tulisnya.

Setengah dari pemilih yang dijadikan sampel di Inggris (49%) mengatakan mereka lebih menyukai devolusi kepada otoritas regional atau parlemen Inggris.

Sir John yakin temuan ini merupakan tantangan nyata bagi siapa pun yang memenangkan pemilu.

“Hal ini mungkin memerlukan gaya dan cara pemerintahan yang dapat meyakinkan masyarakat bahwa pemerintah memang mengutamakan kepentingan mereka,” katanya.

Sumber