Home News Perang di Gaza membayangi geopolitik Asia

Perang di Gaza membayangi geopolitik Asia

38
0

Anda sedang membaca kutipan dari buletin WorldView. Daftar untuk mendapatkan sisanya gratistermasuk berita dari seluruh dunia dan ide serta opini menarik untuk diketahui, dikirimkan ke kotak masuk Anda pada hari Senin, Rabu, dan Jumat.

SINGAPURA — Ketika presiden terpilih Indonesia tampil di forum keamanan regional akhir pekan ini, pikirannya seakan jauh dari Selat Malaka. 15 menit pertama pidato yang disampaikan oleh Prabowo Subianto, yang juga menjabat Menteri Pertahanan Indonesia saat ini, hampir seluruhnya berpusat pada perang di Gaza. Prabowo menyesalkan “insiden-insiden yang memilukan” dan “tragedi-tragedi” yang dialami oleh warga Palestina yang terjebak dalam kampanye Israel melawan kelompok militan Hamas. Dia menyerukan penyelidikan dan pertanggungjawaban atas “bencana kemanusiaan” yang terjadi di Gaza dan Gaza menyambut baik upaya pemerintahan Biden dalam membantu menengahi perjanjian yang dapat mengarah pada gencatan senjata.

Dan Prabowo mengatakan negara mayoritas Muslim terbesar di dunia akan siap membantu menjaga perdamaian di Timur Tengah. “Kami siap menyumbangkan pasukan penjaga perdamaian yang signifikan untuk mempertahankan dan memantau kemungkinan gencatan senjata ini serta memberikan perlindungan dan keamanan kepada semua pihak,” katanya kepada para delegasi yang berkumpul di Dialog Shangri-La, sebuah konferensi tahunan yang diselenggarakan di Singapura.

Prabowo bukan satu-satunya di antara banyak pejabat yang hadir di forum tersebut yang meminta perhatian terhadap krisis di Gaza. Perang masih terus berlangsung di Singapura, dan para pemimpin, diplomat, dan analis dari seluruh kawasan menunjukkan arah konflik yang mengkhawatirkan dan dampaknya terhadap masalah geopolitik lainnya. Menteri Pertahanan Malaysia, Mohamed Khaled Nordin, mengecam “tindakan genosida” Israel dan mendesak penyelenggara KTT – Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS), sebuah lembaga pemikir Inggris – untuk mengundang perwakilan Palestina ke pertemuan mereka tahun depan.

TERTANGKAP

Cerita yang diringkas agar tetap mendapat informasi dengan cepat

Perjuangan Palestina adalah isu yang hangat di negara-negara Asia Tenggara menyukai Indonesia dan Malaysia, di mana simpati pan-Islam berlimpah. Namun dampak konflik yang semakin besar – yang telah merenggut lebih dari 36.000 nyawa warga Palestina dan mengakibatkan sebagian besar Gaza hancur setelah serangan teroris mematikan yang dilancarkan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober – telah menginspirasi kebencian di banyak negara di luar Barat: Pertama, karena kaget melihat penderitaan warga sipil yang terlihat dan, kedua, karena marah atas keterlibatan pemerintah Barat, terutama Amerika Serikat, dalam mendukung apa yang mereka lihat sebagai pembalasan kejam dan berdarah yang dilakukan Israel.

Kegelisahan atas perang di Gaza juga menyebabkan ketidaksabaran terhadap ceramah Barat di bidang lain. Setelah ia menyampaikan pidato yang mengecam tindakan Rusia yang mengamuk di negaranya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dihadang oleh seorang peserta dari Kamboja, yang mempertanyakan dukungannya terhadap Israel. Pernyataannya memaksa Zelensky untuk menyuarakan seruan agar Israel menghormati hukum internasional dan juga solusi dua negara di Timur Tengah. Para pejabat Tiongkok yang hadir di Singapura dengan cepat mengangkat masalah toleransi AS atas dugaan pelanggaran yang dilakukan Israel dan mungkin menganggap perang yang sedang berlangsung ini sebagai upaya yang berguna ketika dihadapkan dengan kritik atas peran Beijing dalam mendukung invasi Rusia yang melanggar norma di Ukraina.

Emile Hokayem, pakar Timur Tengah di IISS, mengatakan “terputusnya hubungan” antara beberapa pejabat Asia dan rekan-rekan Barat mereka mengenai masalah Gaza terlihat jelas pada akhir pekan lalu, karena pihak Barat tidak siap menghadapi mendalamnya perasaan mereka terhadap Gaza di wilayah tersebut dan besarnya dampak yang ditimbulkan. dimana rasa frustrasi terhadap anggapan kemunafikan Barat muncul dalam perbincangan di Asia. Ia mengatakan kepada saya bahwa hal ini merupakan “titik buta” bagi negara-negara Barat, tidak peduli para pejabat di Asia juga memiliki titik buta dan kemunafikan mereka sendiri.

“Gaza mungkin berfungsi sebagai gada, pengalih perhatian, namun hal ini tidak mengurangi fakta bahwa masyarakat Barat sedang berjuang dalam upaya mereka untuk menggalang dukungan terhadap pandangan normatif mereka mengenai tatanan berbasis aturan,” kata Hokayem kepada saya.

Dalam sebuah wawancara di sela-sela Dialog, José Ramos-Horta, presiden Timor Timur, mengecam “pemboman karpet” yang dilakukan Israel di Gaza.“pengosongan wilayah penduduknya, pemboman rumah sakit dan universitas,” dan krisis kemanusiaan yang diakibatkan oleh upaya perang Israel.

“Saya tidak yakin untuk mengatakan apakah saya sangat terkejut atau muak karena begitu banyak negara Barat yang masih tidak menemukan kesopanan, moralitas, keberanian untuk menyerukan Israel, untuk menyerukan (Perdana Menteri Benjamin) Netanyahu,” Ramos -Horta memberitahuku. Peraih Nobel tersebut menggambarkan dirinya sebagai “teman yang kecewa” dengan Washington namun menambahkan bahwa perang di Gaza “benar-benar merusak kredibilitas AS” di panggung dunia.

Beberapa pejabat Barat yang menghadiri KTT tersebut mengakui ketegangan tersebut secara langsung. Josep Borrell, diplomat utama Uni Eropa, mengatakan penting bagi pemerintah Barat untuk “menghindari tuduhan 'standar ganda'” – yang mengacu pada perbandingan antara kecaman Amerika dan Eropa terhadap tindakan Rusia di Ukraina dan pendekatan mereka yang lebih kasar terhadap tindakan Israel. memporak-porandakan Gaza. Dia mendesak negara-negara untuk mendukungnya potensi penyelidikan Pengadilan Kriminal Internasional Netanyahu atas tuduhan kejahatan perang serta menekan Israel untuk mematuhinya keputusan yang dibuat oleh Mahkamah Internasional untuk melindungi kehidupan warga Palestina.

Richard Marles, wakil perdana menteri Australia, juga mengatakan Israel “harus mematuhi” perintah mengikat ICJ. “Jika perintah (berbasis aturan) ingin diterapkan di mana pun, maka hal itu harus diterapkan di mana pun,” kata Marles pada sidang paripurna.

Di Asia, banyak negara yang waspada dari Tiongkok yang semakin asertif. Namun mereka meredam kekhawatiran mereka dengan mengakui bahwa Beijing adalah pemain ekonomi terkemuka di kawasan dan mitra yang tidak dapat dihindari. Sementara itu, pemerintahan Biden dengan tekun meningkatkan kemitraan keamanannya di seluruh Indo-Pasifik, namun banyak negara masih harus menghadapi opini publik yang tidak selalu bersahabat dengan Amerika Serikat.

“Apa yang terjadi adalah AS sendiri yang mempersulit negara-negara kecil untuk memahami dan terhubung dengan kebijakan dan posisi mereka,” Suzannah Jessep, kepala eksekutif AS. Yayasan Asia Selandia Baru, memberitahuku. “Di satu sisi, mereka mengatakan betapa kredibelnya tatanan berbasis aturan tersebut dan, di sisi lain, negara-negara di Asia Tenggara melihat apa yang terjadi di Gaza dan dukungan AS terhadap tindakan Israel.”

Shahriman Lockman, pakar keamanan Asia di Institute for Strategic and International Studies di Kuala Lumpur, Malaysia, menyatakan bahwa kebenaran AS mengenai tatanan berbasis aturan “akan membuat masyarakat gelisah” pada saat banyak orang di wilayah tersebut melihat AS tindakan sebagai “mementingkan diri sendiri.”

“Ketika Afrika Selatan membawa Israel ke ICJ, bukankah itu merupakan komitmen terhadap tatanan berbasis aturan? Tapi tidak, ICJ mendapat kecaman dari Amerika Serikat,” katanya kepada saya.

“Saya sangat yakin bahwa kehadiran Amerika sangat penting bagi stabilitas di Asia,” tambah Lockman. “Namun, dalam jangka panjang, hal ini hanya dapat dipertahankan jika negara-negara mitra dapat 'menjual' hubungan mereka dengan AS kepada masyarakatnya.”

Sumber