Seorang perdana menteri Inggris yang berasal dari Partai Konservatif menetapkan tanggal pemungutan suara yang telah lama ditunggu-tunggu pada awal musim panas dan Amerika Serikat menyusulnya dengan pemilihan presiden yang penting beberapa bulan kemudian. Hal ini terjadi pada tahun 2016, ketika warga Inggris memilih Brexit dan warga Amerika memilih Donald J. Trump, dan kini hal ini terjadi lagi.

Para peramal politik mungkin tergoda untuk mempelajari hasil pemilu Inggris pada tanggal 4 Juli untuk mendapatkan petunjuk tentang bagaimana Amerika Serikat akan memberikan suara pada tanggal 5 November. Bagaimanapun juga, pada tahun 2016, keputusan mengejutkan negara tersebut untuk meninggalkan Uni Eropa dipandang sebagai sebuah hal yang tidak menyenangkan. kenari di tambang batu bara untuk kemenangan mengejutkan Trump pada akhir tahun itu.

Namun kali ini, masa lalu mungkin bukan sebuah prolog. Para pemilih di Inggris tampaknya siap untuk memilih Partai Buruh yang merupakan oposisi, mungkin dengan selisih suara yang besar, dibandingkan Partai Konservatif yang terkepung, sementara di Amerika Serikat, presiden dari Partai Demokrat, Joseph R. Biden Jr., sedang berselisih paham dengan Trump dan kandidat Partai Republiknya. pendukung.

“Kita saat ini berada dalam situasi politik yang sangat berbeda dengan Amerika Serikat,” kata Robert Ford, profesor politik di Universitas Manchester. Partai Konservatif telah berkuasa selama 14 tahun, katanya, Brexit telah memudar sebagai isu politik, dan tidak ada orang Inggris yang setara dengan Trump.

Sejauh terdapat kesamaan tema di kedua belah pihak, kata Ben Ansell, seorang profesor lembaga demokrasi komparatif di Universitas Oxford, “menjadi petahana sangatlah buruk.”

Secara keseluruhan, Sunak memutuskan untuk mengadakan pemilu beberapa bulan lebih awal karena ia tidak memperkirakan berita ekonomi Inggris akan menjadi lebih baik antara saat ini dan musim gugur nanti. Tertinggal lebih dari 20 poin persentase dari Partai Buruh di sebagian besar jajak pendapat, Sunak, kata para analis, bertaruh bahwa Partai Konservatif dapat mengurangi kerugian mereka dengan menghadapi para pemilih sekarang.

Meskipun hanya ada sedikit bukti bahwa kalender politik Amerika berperan dalam keputusan Sunak, mengadakan pemilu pada tanggal 4 Juli memiliki manfaat tambahan untuk menghindari tumpang tindih. Jika dia menunggu hingga 17 November, seperti yang diperkirakan oleh para pembuat peluang politik, dia berisiko terhanyut setelah hasil pemilu AS.

Analis politik sudah memperdebatkan apakah kemenangan Trump akan menguntungkan Partai Konservatif atau Partai Buruh. Beberapa orang berpendapat bahwa Sunak dapat memanfaatkan gangguan terhadap restorasi Trump sebagai alasan untuk tetap berpegang pada Partai Konservatif, jika hanya karena mereka mungkin akan lebih akrab dengan Trump dibandingkan dengan pemimpin Partai Buruh, Keir Starmer.

Hal ini tidak relevan lagi: Inggris akan memiliki Parlemen baru, dan kemungkinan besar akan memiliki perdana menteri baru, bahkan sebelum Partai Republik dan Demokrat mengadakan konvensi mereka.

Namun, bentuk dan skala hasil pemilu Inggris dapat memberikan pelajaran bagi Amerika Serikat, kata para analis. Kedua negara masih sinkron secara politik dalam banyak isu, apakah itu kekhawatiran mengenai imigrasi, kemarahan terhadap inflasi atau perselisihan mengenai isu-isu sosial dan budaya.

“Bayangkan ada keruntuhan Partai Konservatif, seperti di Kanada pada tahun 1993,” kata Profesor Ansell, mengacu pada pemilu federal di mana Partai Konservatif Progresif yang berkuasa berada di posisi yang sama. semuanya kecuali musnah oleh kaum Liberal dan bahkan disingkirkan oleh Partai Reformasi sebagai partai sayap kanan terbesar di Kanada.

Partai Konservatif Inggris menghadapi ancaman yang lebih ringan dari Reformasi Inggris, sebuah partai yang didirikan bersama oleh tokoh populis Nigel Farage, yang menjalankan pesan anti-imigrasi. Dalam jajak pendapat terbaru oleh YouGov, sebuah firma riset pasar, yang diambil tepat sebelum Sunak mengumumkan pemilu, Reformasi memperoleh 12 persen, sedangkan Konservatif memperoleh 21 persen dan Partai Buruh memperoleh 46 persen. Jajak pendapat lainnya sejak pengumuman tersebut menunjukkan sedikit pergerakan.

Gelombang Reformasi di Inggris, Profesor Ansell berkata, “mungkin merupakan tanda bahwa populisme kembali meningkat di Inggris, dan dapat menjadi pertanda bahwa hal yang sama mungkin terjadi pada musim gugur di Amerika”

Sebaliknya, katanya, perolehan besar yang diperoleh partai-partai kiri-tengah Inggris – Partai Buruh, Partai Demokrat Liberal, dan Partai Hijau – mungkin bisa meyakinkan Partai Demokrat di Amerika Serikat bahwa hasil pemilu sela dan pemilu khusus yang lebih baik dari perkiraan mereka bukanlah sebuah kebetulan melainkan sebuah kebetulan. tanda ketahanan politik progresif secara global.

Beberapa kritikus sayap kanan terhadap Partai Konservatif menyalahkan kemundurannya pada fakta bahwa partai tersebut menyimpang dari nasionalisme ekonomi yang memicu pemungutan suara Brexit pada tahun 2016 dan kemenangan telak partai tersebut pada tahun 2019 di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Boris Johnson. Mereka mengatakan, dukungan Partai Konservatif terhadap kebijakan pasar bebas liberal telah membuat partai tersebut tidak sejalan dengan pasukan MAGA yang dipimpin Trump, serta gerakan sayap kanan di Italia, Belanda, dan Prancis.

“Apa pun yang Anda pikirkan tentang Trump – dia tidak stabil, dia berbahaya bagi demokrasi – jika Anda melihat cara dia melakukan pemungutan suara, kinerjanya jauh lebih baik daripada Partai Konservatif,” kata Matthew Goodwin, seorang profesor politik di Universitas Kent.

Perbedaannya, tentu saja, adalah bahwa Trump sudah tidak menjabat selama hampir empat tahun, yang berarti bahwa ia, tidak seperti Partai Konservatif, tidak disalahkan atas krisis biaya hidup. Dia juga tidak disalahkan karena gagal mengendalikan perbatasan, karena Biden berada di Amerika Serikat dan Sunak berada di Inggris.

Dalam upayanya untuk memobilisasi basis Konservatif, Sunak menyuarakan nada-nada yang menggemakan tema anti-imigran yang diusung para aktivis Brexit pada tahun 2016. Untuk menghentikan arus perahu kecil yang melintasi Selat Inggris, ia menghabiskan sebagian besar masa jabatannya untuk mempromosikan sebuah rencana. untuk menempatkan pencari suaka dalam penerbangan satu arah ke Rwanda. Mahal, banyak dikritik, dan tidak disadari, hal ini memiliki banyak kesamaan dengan tembok perbatasan yang dibangun Trump.

“Ini adalah momen Trump bagi kami,” kata Kim Darroch, mantan duta besar Inggris untuk Washington. “Tetapi mengingat warisan yang akan diwarisi Keir Starmer, Anda tidak dapat mengesampingkan seseorang dari sayap kanan Partai Tory mengeksploitasi pemerintahan Partai Buruh yang lemah untuk kembali berkuasa dalam empat atau lima tahun.”

Namun Brexit, yang diputuskan dalam referendum tahun 2016 namun mendominasi politik Inggris selama bertahun-tahun setelahnya, hampir tidak ada yang bisa mencapai tahun 2024. Para analis mengatakan hal itu mencerminkan kelelahan pemilih, pengakuan di kalangan Partai Konservatif bahwa meninggalkan Uni Eropa merugikan perekonomian Inggris, dan penerimaan terhadap Inggris. tidak bergabung kembali dalam waktu dekat.

“Anda tidak diperbolehkan membicarakan Brexit karena kedua belah pihak takut dengan apa yang terjadi jika Anda melepaskan kendali,” kata Chris Patten, mantan gubernur Hong Kong dan politisi Konservatif yang memimpin partai tersebut pada tahun 1992, ketika mereka berbicara tentang Brexit. mengatasi defisit jajak pendapat untuk meraih kemenangan mengejutkan atas Partai Buruh.

Mr Patten mengatakan dia skeptis bahwa Konservatif akan melakukan hal itu kali ini, mengingat mendalamnya kelelahan pemilih terhadap partai tersebut dan perbedaan antara Mr Sunak dan John Major, perdana menteri pada tahun 1992.

Frank Luntz, ahli strategi politik Amerika yang pernah tinggal dan bekerja di Inggris, mengatakan pemilu di Inggris dan Amerika Serikat tidak didorong oleh pertarungan ideologi, melainkan oleh rasa frustrasi yang meluas terhadap status quo.

“Kita berada di dunia yang benar-benar berbeda dibandingkan tahun 2016,” kata Luntz. “Tetapi satu kesamaan yang dimiliki kedua belah pihak adalah perasaan yang dapat diringkas dalam satu kata: cukup.”

Sumber