CNN

milik Donald Trump Pengadilan pidana pertama telah mencapai tindakan akhir yang dramatis dan pengacara kedua belah pihak siap pada hari Selasa menyelesaikan kasus mereka sebelum juri mempertimbangkan putusan yang bisa membuat sejarah.

Hasil penjumlahan tersebut menandai klimaks dari uji coba yang dimulai lebih dari sebulan yang lalu. Mereka diperkirakan akan berlangsung sepanjang hari pada hari Selasa dan dapat berlanjut hingga hari berikutnya. Setelah Hakim Juan Merchan memberikan instruksi kepada juri mengenai undang-undang tersebut, Trump dan seluruh negara akan berada dalam ketegangan untuk melihat apakah ia akan menjadi mantan presiden pertama dan calon calon dari Partai Republik yang dihukum karena kejahatan setelah diduga memalsukan catatan keuangan untuk disembunyikan. pembayaran uang tutup mulut kepada bintang film dewasa pada tahun 2016.

Putusan tersebut akan berdampak jauh melampaui ruang sidang dan kehidupan pribadi Trump karena kasus ini terkait dengan upayanya untuk merebut kembali Gedung Putih. Taruhannya sangat besar karena kemungkinan besar kasus ini merupakan satu-satunya dari empat persidangan pidana yang diperkirakan akan diajukan ke juri sebelum pemilu bulan November. Mantan presiden tersebut tampaknya berada dalam suasana hati yang buruk menjelang kembalinya dia ke ruang sidang, dan mengecam lawan-lawannya yang dia sebut sebagai “Sampah Manusia” dalam sebuah pesan di media sosial yang memperingati Hari Peringatan.

Tim pembela Trump berusaha menghindarkan klien mereka dari hukuman yang akan menodai reputasinya. Pengacara utama mantan presiden, Todd Blanche, diperkirakan akan memusatkan perhatian pada kredibilitas mantan pemecah masalah yang menjadi musuh Trump, Michael Cohen, yang mengalami pemeriksaan silang yang menyakitkan, dan mempertanyakan mengapa tokoh-tokoh penting lainnya dalam kasus mantan presiden tersebut urusan bisnis dan pribadi tidak dipanggil oleh jaksa, Kara Scannell dari CNN melaporkan.

Joshua Steinglass, yang melakukan argumen penutup untuk penuntutan, akan mengikuti Blanche dan diperkirakan akan menghabiskan beberapa jam untuk berkonsultasi dengan juri melalui pesan teks, catatan telepon, kesaksian saksi lain dan 34 dokumen yang diduga dipalsukan untuk menguatkan kesaksian Cohen. Pada akhirnya, tim yang bekerja untuk Jaksa Wilayah Manhattan Alvin Bragg, seorang Demokrat, akan mencoba meyakinkan tujuh juri laki-laki dan lima juri perempuan bahwa Trump mengatur skema untuk menyembunyikan informasi yang tidak menyenangkan dari para pemilih yang merupakan contoh awal campur tangan pemilu.

Trump membantah berselingkuh dengan Stormy Daniels dan mengaku tidak bersalah. Pengacaranya tidak harus meyakinkan semua juri bahwa dia tidak bersalah – mereka hanya membutuhkan satu juri untuk berdiri teguh melawan putusan bersalah dengan suara bulat yang diperlukan untuk menjatuhkan hukuman. Tindakan mereka dalam persidangan, di mana mereka hanya menghadirkan dua saksi dalam pembelaan singkat, menandakan bahwa mereka akan berargumentasi bahwa negara bagian New York telah gagal membuktikan tanpa keraguan bahwa mantan presiden tersebut memerintahkan dan melaksanakan sebuah skema, yang, dalam hal apa pun, menurut mereka, hal itu tidak berarti melanggar hukum. Mereka berpendapat selama persidangan bahwa tidak ada bukti adanya niat kriminal. Dan mereka akan berusaha memberikan kepada para juri gambaran akhir yang buruk tentang Cohen, yang mengakui di hadapan pengadilan bahwa dia adalah seorang pembohong dan mendapat keuntungan finansial dari kerajaan media yang berkembang yang menargetkan mantan bosnya.

Meskipun ada perbedaan besar dengan juri yang digantung yang dapat memaksa hakim untuk menyatakan pembatalan persidangan, sehingga memberikan peluang bagi jaksa untuk mengadili Trump lagi, hasil apa pun yang tidak berakhir dengan hukuman dapat memenuhi tujuan politik Trump, setidaknya untuk saat ini. .

“Saya tidak tahu apakah masyarakat pemilih melihat banyak perbedaan antara keduanya. Bagi banyak orang, termasuk terdakwa, satu-satunya pertanyaan yang relevan adalah apakah dia terpidana penjahat atau tidak,” kata analis hukum CNN Elliot Williams. “Jadi, saya berasumsi pembela sebenarnya hanya berharap untuk menanamkan benih di kepala salah satu juri yang memiliki cukup keraguan tentang kasus ini dan mungkin cukup keras kepala untuk tidak mundur.”

Blanche berpendapat pada awal bulan bahwa Cohen begitu berkonflik sebagai saksi sehingga kasusnya tidak boleh dibawa ke juri. Dia mengatakan kepada hakim: “Dia bersaksi. Dan dia berbohong di bawah sumpah. Di ruang sidang ini. Dan konsekuensi dari kebohongan itu, jika diterima oleh juri, berpotensi menimbulkan hukuman.”

Argumen penutup adalah tahap dalam sebuah kasus di mana pengacara merangkum kesaksian kompleks dan sandiwara ruang sidang selama berminggu-minggu dan membuat sketsa narasi yang dirancang untuk membentuk pertimbangan atas bukti di ruang juri. Mereka juga digunakan untuk memberi kesan kepada para juri betapa besarnya risiko yang harus ditanggung dalam sebuah persidangan — baik kenyataan buruk bahwa reputasi seseorang dan bahkan kebebasannya dipertaruhkan maupun pentingnya menegakkan supremasi hukum.

Juri dalam kasus ini harus memikirkan persamaan hukum yang kompleks pada inti kasusnya. Untuk mencapai putusan bersalah, mereka harus setuju bahwa jaksa penuntut negara bagian New York telah membuktikan tanpa keraguan bahwa Trump memalsukan catatan bisnis – yang biasanya merupakan pelanggaran ringan di negara bagian tersebut. Kemudian, untuk memvonis Trump melakukan kejahatan, juri harus memutuskan bahwa tindakan tersebut dilakukan untuk melakukan kejahatan lain – dalam hal ini berkaitan dengan pemilu tahun 2016.

Penuntut kemungkinan besar akan berargumentasi bahwa meskipun pihak pembela menganiaya Cohen, dia jujur ​​tentang elemen-elemen kunci dari kasus tersebut, dan bahwa kesaksiannya telah dikuatkan sebelumnya dengan bukti berminggu-minggu.

Mantan jaksa Manhattan Jeremy Saland mengatakan kepada CNN Pagi Ini pada hari Minggu bahwa tidak penting bagaimana juri secara umum memandang Cohen sebagai pribadi. “Apakah Anda menyukai Michael Cohen, apakah Anda ingin dia berkencan dengan saudara perempuan Anda, apakah Anda ingin (dia) menjadi saudara ipar Anda… Anda tidak harus menyukai pria itu. Ini bukan kontes kesukaan. (Apakah dia) jujur ​​pada saat itu? Apakah dia jujur ​​dan dapat dipercaya?”

Dalam beberapa hari pembuktian, jaksa penuntut membangun struktur hukum yang kokoh untuk mengantisipasi serangan terhadap kredibilitas Cohen, yang semua orang tahu akan terjadi sejak pria yang menggambarkan dirinya sebagai mantan “preman” Trump masuk penjara karena pelanggaran termasuk berbohong. ke Kongres.

“Ada berminggu-minggu kesaksian dari para saksi yang memberikan kesaksian dan kesaksiannya dikuatkan oleh email, catatan bank, panggilan telepon pada saat yang sama, pesan teks, dan dokumen konspirasi lainnya,” kata jaksa penuntut Matthew Colangelo di pengadilan.

Bukti tersebut dimaksudkan untuk menciptakan alur cerita yang menyoroti dugaan perselingkuhan Trump dengan Daniels, secara eksplisit, untuk menjelaskan kepada juri mengapa dia ingin menutupinya. Mereka mendapatkan kesaksian dari mantan penerbit tabloid David Pecker untuk menyoroti sejarah Trump dalam menutup berita yang memalukan, dan mereka memberikan bukti dari mantan rekan Trump, termasuk mantan direktur komunikasi Gedung Putih Hope Hicks, untuk melawan gagasan bahwa Trump hanya berusaha menyembunyikan rasa malunya. tentang Daniels dari keluarganya dan justru paling khawatir jika para pemilih memberikan kesan yang tidak baik terhadapnya pada tahun 2016.

Jaksa juga membuat sketsa dokumen yang menunjukkan bahwa Cohen bertindak berdasarkan perintah mantan presiden tersebut dalam melakukan pembayaran sebesar $130.000 kepada Daniels dan bahwa Trump terlibat dalam penyusunan pembukuan keuangan saat menjabat sebagai presiden untuk menyamarkan penggantian biaya kepada mantan petugas pemecah masalah tersebut.

Argumen penutup pada hari Selasa akan menjadi ujian pribadi lainnya bagi Trump, yang serangannya terhadap para saksi sebelumnya menyebabkan Merchan memperingatkan bahwa dia bisa dipenjara karena pelanggaran lebih lanjut terhadap perintah pembungkaman parsial. Meski tetap berada di garis merah Merchan, Trump terus melancarkan serangan retoris setiap hari terhadap hakim, jaksa penuntut, dan Departemen Kehakiman, serta klaim palsu bahwa persidangan tersebut adalah bagian dari konspirasi menyeluruh Presiden Joe Biden untuk menghancurkannya sebelum Hari Pemilu. .

Trump meragukan bahwa 12 warga New York yang akan mengadilinya di kota tempat dia terkenal akan memberinya pengadilan yang adil. Dan dia dibantu oleh parade pendukung Partai Republik, termasuk Ketua DPR Mike Johnson, yang muncul untuk mendukung serangan Trump terhadap sistem peradilan. Sikap agresif Trump akan luar biasa jika dilontarkan oleh terdakwa mana pun, apalagi jika mereka berusaha untuk mengambil kembali perannya sebagai pemimpin dan pembela utama Konstitusi sebagai presiden ke-47.

Hanya dalam waktu lima bulan setelah pemilu, tidak jelas apakah atau bagaimana opini publik yang sudah terpolarisasi seputar Trump akan berubah ketika putusan tersebut diumumkan. Persidangan tersebut belum menarik perhatian negara sebagaimana kamera televisi diperbolehkan berada di ruang sidang. Dan Trump menggunakan berbagai dakwaan kriminalnya untuk keuntungan politiknya dalam membersihkan calon dari Partai Republik. Namun beberapa jajak pendapat menunjukkan bahwa hukuman yang dijatuhkan dapat membebaninya dalam pemilu yang ketat melawan Biden. Perilaku di masa lalu juga menunjukkan bahwa Trump akan menggunakan segala bentuk pembebasan atau pembatalan persidangan yang disebabkan oleh juri yang digantung untuk menuntut pembenaran atas semua kasus kriminalnya dan untuk memicu kampanye balas dendam pribadi dan politik yang dijanjikannya untuk membangun masa jabatan presiden yang kedua.

Argumen terakhir akan dilanjutkan setelah jeda selama seminggu yang tidak biasa dalam persidangan yang terjadi karena Merchan ingin menghindari argumen terakhir dan instruksi juri terganggu oleh liburan Hari Peringatan. Waktu istirahat tampaknya semakin meningkatkan kemarahan Trump ketika salah satu minggu paling menentukan dalam hidupnya mulai terlihat.

“Selamat Hari Peringatan untuk Semua, termasuk Sampah Manusia yang bekerja keras untuk menghancurkan Negara kita yang Dulunya Hebat,” tulis Trump dalam sebuah postingan di jaringan Truth Social miliknya yang sangat mengejutkan pada hari yang didedikasikan untuk jatuhnya anggota militer. Trump mengecam hakim-hakim yang telah memimpin putusan atas penipuan besar-besaran terhadap dirinya, perusahaannya, dan putra-putranya yang sudah dewasa yang bernilai hampir setengah miliar dolar dan gugatan pencemaran nama baik di mana ia diperintahkan membayar penulis E. Jean Carroll sebesar $83,3 juta.

Trump mengakhiri omelannya dengan kata-kata: “Sekarang untuk Merchan!”

Sumber