Bulan lalu, sebuah video mulai beredar di media sosial yang menceritakan kisah sebuah peternakan troll internet di Kyiv yang menargetkan pemilu Amerika.

Berbicara dalam bahasa Inggris dengan aksen Slavia, “Olesya” memberikan gambaran orang pertama tentang bagaimana dia dan rekan-rekannya awalnya bekerja untuk mendukung Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina. Kemudian, katanya, setelah kunjungan orang Amerika misterius yang “mungkin adalah CIA,” kelompok tersebut mulai mengirimkan pesan kepada khalayak Amerika untuk mendukung Presiden Biden.

“Kami diberitahu bahwa target baru kami adalah Amerika Serikat, khususnya pemilu mendatang,” kata wanita dalam video tersebut. “Singkatnya, kami diminta melakukan segalanya untuk mencegah Donald Trump memenangkan pemilu.”

Video tersebut palsu, bagian dari upaya mengaburkan perdebatan politik menjelang pemilu AS.

Para pejabat AS mengatakan video tersebut konsisten dengan operasi disinformasi Rusia ketika para pejuang internet yang bersekutu dengan Rusia tampaknya sedang mengasah strategi mereka. Beberapa taktik lama pada tahun 2016 atau 2020 dapat digunakan kembali, dengan penyempurnaan baru.

Meskipun ada banyak kekhawatiran mengenai peran kecerdasan buatan tahun ini dalam mengelabui pemilih, pejabat saat ini dan mantan pejabat mengatakan bahwa video adalah salah satu ancaman yang paling mendesak.

Microsoft mengatakan video yang menampilkan “Olesya” mungkin berasal dari kelompok yang disebut Storm-1516, kumpulan pakar disinformasi yang kini fokus membuat video yang mereka harap bisa menjadi viral di Amerika.

Kelompok tersebut kemungkinan besar mencakup para veteran dari Internet Research Agency, sebuah kelompok troll yang bersekutu dengan Kremlin yang berupaya mempengaruhi pemilu tahun 2016. Badan tersebut dijalankan oleh Yevgeny Prigozhin, pendiri kelompok tentara bayaran Wagner yang memimpin pemberontakan melawan Kremlin dan kemudian tewas dalam kecelakaan pesawat yang diyakini pejabat Amerika dan sekutunya diatur oleh badan intelijen Rusia.

Microsoft mengatakan kelompok itu juga mencakup orang-orang yang terkait dengan Valery Korovin, tokoh dari sebuah wadah pemikir yang berbasis di Moskow bernama Center for Geopolitik Keahlian, sebuah organisasi konservatif yang berafiliasi dengan Aleksandr Dugin, seorang penulis ultranasionalis yang menghadapi sanksi AS karena perannya dalam merekrut pejuang untuk perang.

Para agen Rusia bersandar pada video, banyak di antaranya yang dibuat secara palsu oleh jurnalis independen atau pelapor pelanggaran (whistle-blower). Video-video tersebut, dibandingkan dengan postingan blog atau media sosial, lebih cenderung menyebar ke luar wilayah konspirasi Amerika dan menjadi bagian dari wacana arus utama.

Pada Rabu sore, para pejabat senior, termasuk Avril D. Haines, direktur intelijen nasional, akan memberikan kesaksian di hadapan Senat mengenai ancaman pemilu dari Rusia, Tiongkok, Iran, dan negara-negara lain. Senator Mark Warner, anggota Partai Demokrat dari Virginia dan ketua Komite Intelijen Senat, telah memperingatkan bahwa orang Amerika tampaknya semakin tertarik pada teori konspirasi yang memperkuat pandangan mereka dan sebagai akibatnya rentan terhadap kampanye pengaruh asing.

Clint Watts, manajer umum Pusat Analisis Ancaman Microsoft, mengatakan menyebarkan disinformasi tertulis dengan bot hanya membuang-buang waktu saja — pada tahun 2024, video disinformasilah yang memiliki peluang paling besar untuk menyebar ke pemirsa Amerika.

Video CIA, kata Watts, adalah taktik klasik Rusia: menuduh musuh Anda melakukan hal yang sama yang Anda lakukan. “Ketika mereka mengatakan ada peternakan troll yang dioperasikan oleh Zelensky di Ukraina setelah pemilu AS, yang mereka katakan adalah inilah yang kami lakukan,” kata Watts.

Walter Trosin, juru bicara CIA, mengatakan badan tersebut tidak terlibat dalam aktivitas yang digambarkan dalam video tersebut.

“Klaim ini jelas-jelas salah dan merupakan jenis disinformasi yang telah lama diperingatkan oleh komunitas intelijen,” kata Trosin. “CIA adalah organisasi yang berfokus pada asing dan menjalankan kewajiban kami untuk tetap tidak terlibat dalam politik dan pemilu Amerika dengan sangat serius.”

Berbagai kelompok di Rusia menyebarkan disinformasi yang ditujukan ke Amerika. Selain video tersebut, peneliti dan pejabat pemerintah mengatakan, Rusia telah membuat beberapa situs berita lokal palsu Amerika dan menggunakannya untuk menyebarkan propaganda Kremlindiselingi dengan cerita tentang kejahatan, politik dan budaya.

Jenderal Paul M. Nakasone, yang pensiun dari Angkatan Darat awal tahun ini dan mantan direktur Badan Keamanan Nasional, mengatakan bahwa pertahanan terbaik terhadap disinformasi Rusia tetap sama: mengidentifikasinya dan mempublikasikan dorongan propaganda. Amerika Serikat, katanya, perlu memperluas penyebaran informasinya baik di dalam negeri maupun di seluruh dunia sehingga masyarakat dapat mengidentifikasi, dan mengabaikan, disinformasi yang disebarkan oleh Moskow.

“Penangkal terbaik terhadap semua ini adalah dengan mampu mengungkap hal ini,” kata Jenderal Nakasone, yang pekan lalu ditunjuk sebagai direktur pendiri Institut Pertahanan Nasional dan Keamanan Global yang baru di Universitas Vanderbilt. “Jika mereka mencoba mempengaruhi atau ikut campur dalam pemilu kita, kita harus mempersulit mereka.”

Beberapa tokoh Partai Republik telah memperingatkan sesama anggota parlemen untuk berhati-hati terhadap pengulangan klaim yang berasal dari disinformasi atau propaganda Rusia.

“Kami melihat langsung upaya Rusia untuk menutupi komunikasi yang merupakan pesan-pesan anti-Ukraina dan pro-Rusia, beberapa di antaranya bahkan kami dengar diucapkan di DPR,” kata Perwakilan Michael R. Turner, seorang anggota Partai Republik dari Ohio yang merupakan ketua DPR. Komite Intelijen DPR, mengatakan kepada “State of the Union” CNN pada 7 April.

Pejuang informasi Rusia punya mendorong video palsu untuk menyebarkan kebohongan tentang Ukraina, yang bertujuan untuk merendahkan kredibilitasnya atau menganggapnya korup. Politisi Partai Republik yang menentang pengiriman lebih banyak bantuan ke Ukraina telah mengulangi tuduhan tidak berdasar bahwa Zelensky telah mencoba melalui rekannya untuk membeli kapal pesiar, disinformasi yang pertama kali muncul dalam video yang diposting ke YouTube dan situs media sosial lainnya.

Sebagian besar video yang diproduksi oleh Storm-1516 gagal mendapatkan daya tarik. Yang lain mendekat. Sebuah video yang disiarkan di saluran Telegram Rusia menunjukkan tentara Ukraina membakar patung Trump, menyalahkan Trump atas keterlambatan pengiriman bantuan.

Video tersebut disorot di situs konspirasi sayap kanan Alex Jones, InfoWars, dan media berbahasa Inggris lainnya. Namun hal itu segera diabaikan karena konon tentara Ukraina memiliki aksen Rusia dan bertopeng.

“Kampanye ini telah berupaya untuk mencapai beberapa tujuan utama Rusia, khususnya untuk menggambarkan Ukraina sebagai negara yang korup dan nakal yang tidak dapat dipercaya dengan bantuan Barat,” kata Watts.

Sejak Agustus lalu, Microsoft telah mengidentifikasi setidaknya 30 video yang diproduksi oleh Storm-1516. Yang pertama ditujukan ke Ukraina. Namun pihak lain mencoba mempengaruhi politik Amerika dengan menyampaikan pesan kepada kelompok sayap kanan bahwa Biden mendapat manfaat dari bantuan Ukraina.

Pejabat intelijen, anggota parlemen, dan perusahaan keamanan telah memperingatkan tentang penggunaan kecerdasan buatan oleh Tiongkok, Rusia, dan negara-negara lain yang bermaksud menyebarkan disinformasi. Namun sejauh ini, kelompok-kelompok Rusia seperti Storm 1516 sebagian besar menghindari penggunaan alat AI, menurut perusahaan keamanan.

“Banyak kampanye AI yang mudah dideteksi atau dihentikan,” kata Brian Murphy, manajer umum keamanan nasional di Logically, yang melacak disinformasi. “AI menjadi lebih baik, namun tahun ini masih belum mencapai tahap dimana AI akan digunakan pada skala dan kualitas yang diprediksi oleh beberapa orang. Mungkin dalam satu tahun atau lebih.”

Apa yang tampaknya lebih berhasil adalah video dasar, seperti video peternakan troll CIA atau video kapal pesiar, yang dimaksudkan untuk memiliki narator otentik dengan akses ke informasi yang sangat bagus.

Pada tahun 2016, para propagandis yang dikendalikan Rusia dapat menyebarkan artikel berita palsu atau postingan media sosial dan, dalam beberapa kasus, memberikan dampak. Tapi sekarang, teknik lama itu tidak berhasil.

“Tidak ada seorang pun yang akan memperhatikan hal itu saat ini,” kata Watts. “Anda harus memiliki bentuk video untuk benar-benar menarik penonton Amerika saat ini, yang 10 tahun lalu bahkan secara teknis tidak mungkin dilakukan.”

Sumber