Di dalam Kisah Senua: Pedang Neraka IIinstruksi pertama dan satu-satunya yang diberikan game ini adalah game tersebut pengalaman terbaik dengan headphone. Biasanya, saya selalu mengabaikan nasihat itu. Saya bukan tipe pemain yang “headphone hidup, lampu mati”. saya tidak perlu suasana. Tapi untuk Pedang Neraka II, saya memutuskan, “Mengapa tidak?” Yang terjadi selanjutnya adalah aural pengalaman yang menggetarkan, menakutkan, dan meresahkan Hel(lblade) keluar dariku.

Catatan: Tentu saja, jika, karena alasan apa pun, Anda tidak dapat bermain dengan headphone, subtitle dan teks tertutup game akan berfungsi dengan baik dalam menyampaikan desain audio unik game tersebut.

Di dalam Pedang Neraka II, tindak lanjut tahun 2017 Hellblade: Pengorbanan SenuaSenua, seorang pejuang Pict, memulai perjalanan mengerikan lainnya. Daripada bertualang ke gerbang Helheim, dia melakukan perjalanan ke utara untuk menghadapi perampok viking yang telah mencuri dan memperbudak rakyatnya. Dalam perjalanannya, Senua ditemani oleh paduan suara Homer yang mencerminkan perjuangannya melawan psikosis. Tim di Ninja Theory menjelaskan bahwa mereka berkonsultasi dengan ahli kesehatan mental — termasuk seorang profesor psikiatri di Universitas Cambridge dan orang-orang yang hidup dengan gangguan tersebut — untuk menggambarkan psikosis dengan hormat dan akurat. Itu bermanifestasi saat mendengar suara masuk dan keluar dari setiap sisi headphone saya. Di awal permainan, saya akan mencambuk kepala saya ke kiri atau ke kanan saat suara-suara itu melompat-lompat sebelum akhirnya saya terbiasa dengannya.

Ada kekayaan pertunjukan suara yang hilang jika disebarkan melalui udara terbuka alih-alih disalurkan langsung ke telinga Anda. Mereka berbicara dalam kalimat pendek staccato, mengontekstualisasikan perasaan Senua tentang pertemuan tertentu. Saat dia bertemu seseorang, suaranya bertanya-tanya apakah dia bisa dipercaya. Dalam perkelahian, mereka meneriakkan semangat dan teguran. “Bangun. Bangun!” atau “Mereka sangat kuat!” Saya suka suaranya. Mereka mengingatkan saya pada monolog internal cepat saya yang menyindir tentang banyak hal yang terlintas di kepala saya.

Suara Senua juga membantu navigasi dan memecahkan teka-teki, tetapi tidak terlalu mengganggu. Di dalam Pedang Neraka IItidak ada satu pun hal yang “dialog memberi tahu Anda solusinya”. itu terjadi di game lain. Untuk bagian teka-teki pertama yang melibatkan jalur yang diblokir oleh simbol besar, terdengar suara “Fokus!” meminta Anda untuk menekan pelatuk yang tepat untuk mengaktifkan kemampuan fokus Senua. Saat aku tersesat di bagian yang sangat membingungkan di hutan yang gelap, suara-suara itu hanya mengatakan sekali bahwa aku tersesat lalu diam, meninggalkanku untuk memikirkan solusinya dalam keheningan yang diberkati.

Saat menyelam ke dalam danau yang dikeringkan, saya bisa mendengar air menetes di sekitar saya saat gua bergema dengan suara napas saya. Semakin jauh saya melakukan perjalanan, semakin gelap suasananya, dan suaranya semakin seram. Nafasku pelan-pelan berubah menjadi suara parau roh-roh yang gelisah. Itu seharusnya menjadi masalah. SAYA membenci suara yang biasanya diasosiasikan dengan horor — suara merangkak dan meremas itu digunakan setiap kali game atau film ingin menyampaikan bahwa ada sesuatu yang kotor dan basah. Tapi suara menakutkan terdengar Pedang Neraka II tidak pernah melewati ambang batas menjadi menjijikkan atau memicu bagi saya (penderita misofonia, bersukacita). Sebaliknya, suara-suara itu lembut dan pelan namun tidak kalah seramnya, terdengar seolah-olah suara itu berada di luar jangkauanku di dunia nyata.

Ketika audio menyempurnakan visual, Pedang Neraka II menjadi pengalaman yang mengerikan.
Gambar: Teori Ninja

Perjalanan aural saya dengan Pedang Neraka II tidak terbatas pada efek suara dan suara. Musik juga memainkan peran integral dalam menciptakan pengalaman seluruh tubuh yang mendalam dengan game tersebut. Pada awalnya, ada sebuah pertemuan yang menggabungkan semuanya — musik, efek suara, dan suara — untuk menciptakan momen yang membuat merinding dan tidak akan saya rusak. Tempo musik yang dipadukan dengan aksi di layar menciptakan irama yang secara fisik dapat saya rasakan bergema di dada saat saya memainkannya. Ini adalah momen penentu permainan yang benar-benar mengasah keterampilan dan kreativitas Pedang Neraka IItim suara.

Saya orang aural, seseorang yang sangat menekankan suara, dan Pedang Neraka II rasanya seperti itu adalah game yang dibuat untukku. Di dalam Pedang Neraka II, tidak ada UI dalam game. Tidak ada pop-up tutorial yang menghentikan tindakan untuk memberi tahu Anda tombol apa yang melakukan apa atau bagaimana berinteraksi dengan lingkungan. UI menambahkan lapisan kepalsuan, mengingatkan Anda bahwa ini hanya khayalan. Tanpanya, game ini menciptakan tingkat realitas yang belum pernah saya alami sebelumnya, memaksa saya untuk sepenuhnya menghuni Senua sebagai karakter. Dan dengan headphone yang terpasang, saya mendengar lebih banyak tentang dunia dan lebih merasakan pengalaman unik Senua di dalamnya.

Kisah Senua: Pedang Neraka II sudah keluar sekarang di Xbox dan Game Pass.

Sumber